Home » » Genset KA Rapih Dhoho Mati

Genset KA Rapih Dhoho Mati

Genset KA Rapih Dhoho mati selepas stasiun Tarik pada 8 Mei 2013. Kereta api Dhoho yang saya tumpangi saat pulang kerja ini tidak kuat mengangkat beban listrik enam gerbong KA Dhoho. Berangkat dari stasiun gubeng telat setengah jam, saya lihat ka dhoho membawa 7 gerbong yang biasanya hanya 5 gerbong dengan satu gerbong sebagai aling-aling. Seluruh gerbong ka dhoho sudah dilengkapi dengan air conditioner atau ber AC. Masing-masing gerbong dipasang 6 AC split setengah pk itupun AC bekas.


Biasanya saat perjalanan pulang kerja, AC ka dhoho tidak pernah dinyalakan oleh petugas entah apa alasannya. Kemarin tiba-tiba ac dinyalakan semuanya sejumlah enam gerbong dengan genset tetap memakai genset K3 yang biasa dipakai menghidupi lampu saja. Genset ka rapih dhoho di paksa menghidupi AC split sejumlah 36 AC yang ada di seluruh rangkaian ka dhoho. Saya tidak begitu paham berapa watt listrik yang dihasilkan oleh genset K3 ini. Dari stasiun gubeng sampai stasiun Tarik semuanya normal saja, selepas stasiun tarik dan melewati jembatan kali Brantas listrik langsung padam total. Keadaan dalam kereta yang gelap gulita memang memungkinkan dari berbagai bentuk bahaya seperti pencopetan, perampokan dan juga pelecehan seksual. Ada juga yang berceloteh yang pacaran seneng bisa sepuasnya pacaran dalam kereta karena memang besoknya hari libur dan banyak mahasiswa yang pulang menuju kediaman masing-masing.

Sampai distasiun Mojokerto pukul 18.15 menit saya langsung sholat maghrib berjamaah di musholla stasiun. Selesai sholat dan berdoa, kereta dhoho belum juga berangkat. Ternyata oleh kepala stasiun Mojokerto kereta ditahan sampai genset berfungsi kembali. Sebagian penumpang menginginkan kereta melanjutkan perjalanan kembali, genset bisa di perbaiki di kertosono. Saya salut dengan kepala stasiun mojokerto yang tetap menahan perjalanan kereta dhoho. Bagaimanapun kenyamanan dan keamanan penumpang tetap diutamakan, itulah prinsip yang teguh dari jajaran staff stasiun Mojokerto. Keadaan di stasiun mojokerto semakin riuh karena sebagian penumpang yang berjumlah kisaran 300 orang turun dan mendesak kepala stasiun untuk melanjutkan perjalanan. Kisah ini mirip seperti penyerbuan stasiun tarik beberapa waktu lalu. Kepala stasiun tetep menahan kereta hingga genset berfungsi atau menunggu gantinya dari dipo sidotopo surabaya. Sampai pukul 20.00 kereta api KRD tiba di stasiun mojokerto genset belum teratasi. Sebagian penumpang beralih menggunakan kereta api KRD tujuan akhir kertosono. Permasalahan genset teratasi setalah didatangkan dari dipo sidotopo surabaya, langsung dipasang dan ka dhho berangkat kurang lebih pukul 21.00.

Maksud hati ingin memberikan pelayanan yang terbaik bagi penumpang tapi alat yang tersedia tidak mendukung untuk itu. Ada dua pilihan, Ac tidak usah dinyalakan karena malam hari sudah terasa dingin dan juga penumpang seperti saya tidak membutuhkan AC karena tidak tawar. Kedua, jika memang tetep menggunakan AC gensetnya harus menggunakan genset K1 yang memang didesain untuk kereta eksekutif ber AC.


78 komentar:

  1. iya Mas, yang penting komitmen mengutamakan kepuasan penumpang telah ditunjukkan jajaran stasiun Mojokerto. salut. soal fasilitas yang masih belum optimal, itu biasa dimana-mana. penumpang sudah cukup puas melihat komitmen SDM-nya. semoga kecemerlangan fasilitas kereta akan menyusul, Mas

    ReplyDelete
    Replies
    1. gatel rasanya kalau ngga jawabin komentar sohib terbaikku...
      iya lah, semoga cling...cemerlang

      Delete
    2. gatel ya digaruk kang..

      Delete
    3. Kang Zach : alhamdulillah perbaikan secara signifikan telah ditunjukkan terhadap komitmen melayani masyarakat meski fasilitas belum cukup memadai... kayaknya perlu petugas seperti Kang Zach nih yang jadi pimpinan KAnya hehehe
      Kang Cilembu : gatel pingin apaan nih kang.. pingin ngelus apa pingin...??? hehehehe

      Delete
    4. betul sekali mas zach ada aura komitmen yang besar dari jajaran pt kai, dan saya yakin semua itu untuk kebaikan penumpang, cuma ada yang tidak puas dengan gelombang perbaikan ini. Biasanya yang tidak puas ini orang yang sudah terlena dengan kenyamanan kereta seperti dulu.
      kang ubi komennya ganas.
      mbak uswah : digaruk pake garu aja mbak.
      mas budi : betul mas budi pt kai sudah menurut saya sudah maksimal lah pelayanannya,

      Delete
    5. jangan diem dan meneng, ketawalah...

      Delete
    6. saya sich sepakat saja dengan yang disampaikan oleh sobatku zachflass :-)

      Delete
    7. wes isuk ayo do makaryo,
      sudah pagi ayo kita kerja dan melakukan aktivitas, semoga lancar

      Delete
  2. Keselamatan penumpang yang paling utama, mungkin itu yang mereka tunjukan kepada para penumpang untuk tidak melanjutkan perjalan sampai genset benar-benar menyala dan melanjutkan perjalan sampai ketempat tujuan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul sekali mas fian, apalagi yang suka gerayangin dompet, hehehe

      Delete
    2. berarti hilang sudah copet dapet rezeki hee

      Delete
    3. hehehehe, ada lagi lho mas yang suka gerayangin itu tuh yang orang pacaran, jadi lebih leluasa.

      Delete
    4. wah jgn nunjuk mas agus bg dong...

      Delete
    5. emang apanya sih yang digerayangin...
      nunjuk mas pay aja..

      Delete
    6. saling tunjuk biasanya ya itu tersangkanya, hehehe

      Delete
  3. pelayanan KA di Indonesia belum semantap di negara tetangga, pengen mantap tapi dengan peralatan seadanya, yang jelas-jelas tidak memungkinkan namun dipaksakan. akhirnya ya...gitu, semua jadi amburadul...

    ReplyDelete
    Replies
    1. urut dada dan tepok jidat akhirnya

      Delete
    2. pt kai pengen ngejar pelayanan seperti negara tetangga tapi ada hambatan di peralatannya.
      saya urut kaki aja kang

      Delete
    3. Salut buat PT KAI sampe ngejar pelayan tetangga... ckckck...

      Delete
    4. padahal pelayan sendiri lebih oke ...huft...

      Delete
    5. saya dong ngejar pembantu tetangga

      Delete
  4. serba salah juga negeri ini ya, mau melayani dengan baik, genset malah mati...sungguh negeri yang nelongso

    ReplyDelete
    Replies
    1. sudahlah kita terima saja, mau protes juga mau kesapa coba? wkwkwwk

      Delete
    2. mending makan ubi bakar sambil nyantai ky di pantai

      Delete
    3. Bukan negerinya yang nelongso kang.. tapi pejabatnya yang keparat...hehehe

      Delete
    4. untung mamang belum pernah naik kereta hehehehe

      Delete
    5. semuanya okelah, ayo kita joget dulu biar fresh..hehe
      saya rasa pejabatnya perlu di P4 kan nih mas bud.
      untung juga ya mang biar tidak naik atap lagi

      Delete
    6. untung mas agus joget... aku jd fresh...

      Delete
    7. sebagai penyanyi *nang ning nug ning nang ning nuuungg....

      Delete
    8. joget sambil goyang jempol nang neng nong ning gung

      Delete
  5. kayaknya sudah kebiasaan,yah mudah-mudahan saja pemerintah bisa secepatnya menyelesaikan permasalahan ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kebiasaan ini sudah diiminimalisasi kok mas, saya bukan pejabat kao lho ya..

      Delete
    2. makanya yg di minimalisir kebiasaannya agar jadi luar biasa...

      Delete
    3. bahasa tinggi, nggak ikutan ah...

      Delete
    4. saya juga ngumpet dulu di gentong ah

      Delete
  6. pengen naek kereta.. tapi yg ga bermasalah :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. ada mbak, kereta api arjuna ekspres berangkat dari mojokerto jam setengah 6 pagi, interior bagus kayak KRL dijakarta atau kayak kereta di jepang, harga tiketnya 10 ribu saja

      Delete
    2. saya pengen naik unta..kendaraan Nabi :D

      Delete
  7. benar sekali teman, saya rasa itu adalah salah satu sikap yg bijak,
    terima kasih sudah berbagi

    ReplyDelete
  8. Mudah2an Kang AGus dan para penumpang yang lain nggak ngambek dan menyadari keterbatasan fasilitas ... yang penting petugasnya baik dan klo ada yang cakep kan bisa bikin ati tentrem kang hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya sangat menyadari kok mas bud, yang penting saya terangkut PP kerja itu sudah Alhamdulillah banget, telatpun asal jangan sampek pulang jam 12 malam saya jg terima, tidak usah protes wong para pejabat dan para pekerja pt kai nanti juga akan menanggung sendiri entah didunia atau di akhirat atas perbuatan membuat tidak nyaman orang lain ya tho.
      santai kok mas, hehehe

      Delete
    2. kalau ada yang cakep mending gensetnya mati terus..hahaha

      Delete
    3. husss..nanti ditabok pacarnya lho

      Delete
  9. Ternyata miminnya orang PT KAI yah..?
    Ulasannya begitu sempurna dan detail, mulai dari rel,penumpang,mesin Genset sampai harga tiket di kupas tuntas. Sayang cuma 2 yg belum dibahas.....SOTO GUBENG CAK

    ReplyDelete
  10. kasihan tuh gensetnya, kemampuannya segitu malah dipake untu kemapuan yang segonoh .... biasanya kalau begitu para penumpang di kasih airminum aqua gelas mas eheheeh

    ReplyDelete
    Replies
    1. seorang umur 3 tahun disuruh mengangkat karung 100 kg , hehehe

      Delete
  11. saya baru tau tentang genset k3 dan k1, ternyata yg sering digunakna ka. eksekutif itu k1 ya!! maklum mas, saya terbiasa yg ekonomi, wkk...bahkan sepulang kerja harus beli lilin dulu untuk bekal di kereta, wkk...

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha sampek segitunya mas...genset k3 dan genset k3 itu sama mas, untuk k1 beda,
      kalau dapet fotonya saya update tentang genset ini

      Delete
  12. mas agus nyumbangin genset gimana hehehe..master of kereta api nihhh hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. gancet maksudnya mas pay?

      Delete
    2. saya master tidur mbak amri, ayo gita gencet2 an

      Delete
  13. waduh pasti gelap-gelapan tuh mas kalau genset keretanya mati..

    ReplyDelete
  14. serem juga ya kalau naik kereta dng gelap2xan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau sama suami pasti lebih seru kan ?

      Delete
  15. yah itulah gara-gara jarang dinyalain, jadi ga tahu kelemahannya ya mas...

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul mas, dipasang ac tapi tidak pernah nyala. nyala sekali langsung tidak kuat

      Delete
  16. kokoh juga ya pendirian kepala stasiunnya..tapi kalau saya mendingan ka nya disuruh jalan saja..lagian penumpang kan kejar waktu bukannya kejar genset :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul sekali kang hari, tapi menurut saya sih betul juga, soalnya kereta tujuan blitar ini harus menyelesaikan 4 jam perjalanan lagi, kalau gelap terus nanti ada kejahatan dalam kereta

      Delete
  17. melas tenan rek..xixixi
    mungkin gensetnya ngambek mintak libur tuh. nggak dikasih libur akhirnya mogok..:D

    tapi KA daerah Jatim mulai bagus-bagus ya mas. nggak seperti Bali, yang nggak punya KA..hohoho adanya cuma kereta mini khusus mainan anak-anak..wkwkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. enak mas kereta mini gak pernah mogok, haha
      yo opo gak muleh nang njowo rek

      Delete
  18. haloo mas..
    telat mampir kesini, lg susah ngeblog nih..hehe
    ntar saya pinjemin genset dirumah saya aja deh ..wkkw

    melihat kisah ini jadi teringat listrik riumah saya. kalau AC hidup, komputer hidup, listrik pun mati..hahaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. oh..disana masih mengandalkan genset sebagai sumber listrik ya mas, soalnya listrik pln kadang maati kadang hidup banyak matinya

      Delete
  19. peluang bisnis kui om
    mbok jualan lilin...

    ReplyDelete
  20. hehe iya kadang penumpang ga peduli alasannya apa, yang penting perjalanan ga ketunda ..

    tapi salut untuk usahanya ;D

    ReplyDelete

Silakan Tinggalkan Komentar Sesuka Hati, Bebas
Link Hidup ? Jangan Deh

Blog Archive