Home » » Ramadhan dan Materialisme Agama

Ramadhan dan Materialisme Agama

Mendekati masuknya bulan ramadhan ini kita sudah di suguhi oleh beberapa simbol atau gambaran tentang datangnya bulan ramadhan. Seperti pada baliho iklan, di mall, instansi pemerintah dan swasta, semua berlomba-lomba menampilkan bahwa mereka siap untuk menyambut bulan ramadhan. Kantor di rubah sedemikian rupa dengan aksesori bulan ramadhan seperti gambar bedug atau ketupat. Begitu juga di mall terpampang besar baliho dengan gambar khas bulan ramadhan. Iklan dan acara tivi pun tidak kalah menyajikan tontonan khas bulan ramadhan yang tampak religius agamis.

Seperti pada ramadhan terdahulu, menengok kebelakang beberapa tahun silam aktivitas keagamaan pada bulan suci ramadhan akan tampak semarak. Terlebih khusus lagi acara televisi menyuguhkan tayangan ritual religius mulai dari sahur hingga sahur kembali. Suguhan sinetron, ceramah agama dengan format religius menjadi tontonan sehari hari, bahkan iklan pun di format dengan nilai ketuhanan. Dengan memanfaatkan momen bulan ramadhan, para pemilik modal kelas kakap memanfaatkannya untuk mendapat keuntungan iklan dan rating acara televisi. Celakanya acara yang di tayangkan berupa lelucon dan dagelan yang jauh dari nilai dakwah islam. Pasti semua sudah mengetahui acara yang sebelum ramadhan selalu menampilkan paha mulus vulgar, kini di format dengan religius dengan tidak menyentuh esensi dari ramadhan. Pakaiannya religius nilai dakwahnya tidak ada, bahkan ada yang menggunjing seperti pada acara infotainment.

Celakanya lagi seiring dengan banyaknya acara televisi yang mendadak religius tadi, masih ada tindak kriminal di berbagai daerah. Apakah ini bisa di katakan gejala materialisme agama, semua di setting layaknya baju agamis tapi kelakuan tetap begitu saja. Tidak usah jauh kemana-mana, dalam diri saya pun tidak sepenuhnya bisa menjalankan syariat islam secara benar. Setidaknya saya tidak menampakkan diri bahwa saya ini religius atau agamis tapi berusaha menjalankan ajaran islam dengan benar.

Semoga kita di jauhkan dari penyakit hati khususnya riak besar dan kecil sehingga tetap fokus dan konsentrasi dalam mengais berkah bulan ramadhan. Semoga puasa kita sempurna dengan membawa amalan baik sebagai bekal mengarungi kehidupan di bulan berikutnya selain ramadhan.


177 komentar:

  1. iya juga sih, cuma kemasannya doang yang ganti, tapi isinya mah masih sama wae

    ReplyDelete
    Replies
    1. jadi harus ganti isi dan kulitnya ya mas ?

      Delete
    2. luar dalam tetap sama
      lebih baik isinya

      Delete
    3. ya kalo bisa sih dua duanya saling diperbaiki

      Delete
    4. Berawal dari ganti kemasan,mudah2an isi nya juga jadi baik,bisa g ya?!

      Delete
    5. gimana kalau kemasannya ganti dengan produk kemasan dari bahan bambu hasil kerajinan warga cilembu...pasti lebih elegant dan cakep kaya adminnya

      Delete
    6. cakep tuh mang, sapa dulu sodaranya

      Delete
    7. nah cocok tuh kang. cilembu mesti lebih mendunia

      Delete
    8. tersohor...Pak Ci jadi pesohor pula nantinya...ikonik banget kan...

      Delete
    9. ini baru solusi yang tooooooop banget

      Delete
  2. Replies
    1. tunguin bntar mu ngmbil dulu sarung

      Delete
    2. sukur sy udah pake sarung dari tadi. ngaji yuk ah mariii

      Delete
    3. memang ngaji harus pakai sarung ya..

      Delete
    4. pake apa aja boleh mbak , asal aurot tertutup ,hehe
      pakai daun jati juga bisa kok

      Delete
  3. Bulan puasa bisa menjadi lahan bisnis dari segala aspek ya ? entah hiburan atau makanan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. bisnisnya kemasan agamis ,top banget ya mas Dj.
      buka lapak depan rumah enak banget mas

      Delete
    2. Kalau di Jogja ada kampung ramadan, kalau ramadan ramai penjual makanan. yang saya tahu di Jogokaryan sama Kauman

      Delete
    3. wis daftar nggone urung pak is...kancane gek diajak ben do nyicipi...hehheeee

      Delete
    4. pokonya bulan puasa banyak berkahnya deh

      Delete
    5. ikut buka lapak, biar pas lebaran amunisi udah banyak

      Delete
    6. saya juala cendol dan gudir jarak jauh ajalah

      Delete
  4. Mohon Maaf lahir Batin Mas Agus, cukup matikan telivis dan menjauh dari yg mendadak religius. yuk mengaji bersama. mau?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau gak TV-nya dikasihkan saya

      Delete
    2. yuk , saya mau ngaji sama mas kharis deh.
      kalau tv sih sudah tida saya tonton sejak 7 bulan yang lalu mas, hehe
      saya tidak punya tivi kok mas cuma pakai tv tuner, hehehe

      Delete
    3. yulk mas kharis yang pimpin

      Delete
    4. berarti sama2 tipi kan mas agus, hehehe...

      Delete
    5. wah...pak agus keren, sudah bisa menahan godaan tivi selama 7 bulan, saya dulu sempat 1 tahun...e...karena kepincut yang model lcd, jadi rusak lagi rencana semula...

      Delete
    6. hehehe..tipi memang sumber informasi baik dan buruk, sejak ada tv yang selalu menayangkan berita dan bikin heboh dan acaranya begitu saya males, paling nonton kalau ada acara live concert grup rock n roll, rolling rock di SBO tv

      Delete
  5. Semoga kita di jauhkan dari penyakit hati khususnya riak besar dan kecil sehingga tetap fokus dan konsentrasi dalam mengais berkah bulan ramadhan. Semoga puasa kita sempurna dengan membawa amalan baik sebagai bekal mengarungi kehidupan di bulan berikutnya selain ramadhan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. mohon maaf lahir batin untuk semua blogger dari saya dan keluarga dicilembu

      Delete
    2. saya juga mohon maaf baut semuanya ,
      maaf diterima semua tanpa syarat

      Delete
    3. Jepang menyerah tanpa syarat kepada Sekutu?

      Delete
    4. karena di itik itik sama sekutu , jadi nyerah deh

      Delete
    5. lha mung sekutu lho kok marai Jepang kalah, nek gede seomah njuk kepiye jal ?

      Delete
    6. kenapa coba....saya sekarang malah ada dijepang....coba kenapa hayoo?!

      Delete
    7. gitu juga ajarannya di SD kang zach. kenapa sekutu ya. mestinya musuh

      Delete
    8. sekutu, selalat, sesemut, sekucing, sekambing, sesapi...sama-sama hewan, namun beda ukuran...

      Delete
  6. Marhaban ya ramadhan sobatku semua, semoga kita semua senantiasa dimudahkan dalam menjalankan ibadah puasa, amin!!

    ReplyDelete
  7. Semoga saja di bulan puasa yang sebentar lagi semua niat baik bisa dijalankan dan tentunya bisa banyak-banyak berbuat amal dan kebaikan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mantapkan niat, mantapkan hati, semangat

      Delete
    2. eeeeaaaa kita kita nantinya juga akan semunguuut deh, cucoook

      Delete
    3. endang s taurina apa ratih purwasih...pilih mana, suara sama merdunya, wajah sama manisnya...lagu sama jadulnya....hahaha

      Delete
  8. Hallo Mas .... sehat ya.!
    begitulah mas agus kebiasaan selama 11 bulan eh pas ketemu puasa menjadi mendadak yang alim Dsb..... tapi semoga mendapat hidayah dari Allah untuk memanfaatkan Ramadhan. Amiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillah sehat mas nabil, bagaimana kabar mas nabil dan keluarga.
      sehat kan

      Delete
    2. ya sy sekeluarga di lombok juga sehat mas agus. (ada yang nanya gak)

      Delete
    3. yang di lombok...hayo kirim kangkungnya atau terasinya...atau tomatnya...saya suka semuanya...

      Delete
  9. semoga selama bln ramadhan ibadah kita bisa diterima oleh allah swt, mslh byknya iklan jajanan dan ornag yg menjaajakan dagangannya anggap aja itu barokah rejeki yg diberikannya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mbak Iis arep dodolan pas ramadhan po ?

      Delete
    2. @ pak is : ya kalau ada yg mau beli boleh aja dodolan..hehheee

      @ kstiawan : arep kasih modal po ?

      Delete
    3. saya sarankan buat mbak iis, dagang setengah maksa kepada para mahasiswa, ataupun kalau kampus libur ya mewajibkan mahasiswa yang ngekos untuk membeli takjil mbak iis, nanti dapat bonus senyuman terhebooh

      Delete
    4. senyuman Kang Hadi tuh, hebohh

      Delete
    5. berarti dodolan penuh paksaaan, yg penting laku

      Delete
    6. mau buka lapak to Mbak, jual apa? martabak ala mbak iis..atau gudangan yang mak nyosss? saya dukung!!!!

      Delete
  10. amin amin amin yaarobbal'alamin ,,,,,,,

    ReplyDelete
  11. Itulan uniknya Indonesia mas Agus. Sebagai negara yang mayoritas Islam, tapi momen-momen keagamaan lebih disikapi sebagai ladang bisnis dibandingkan dengan ladang dakwah

    ReplyDelete
    Replies
    1. maaf keslahan bukan pada tulisan anda tapi salah ketik..heheee

      Delete
    2. seharusnya sih itulah, atau bisa juga mau nulis bisulan, hehehe
      bisnis memang kejaaaam

      Delete
    3. bener banget tuh mas isnaeni,,,

      Delete
    4. mas isnaeni kok di lawan , top kan

      Delete
  12. ramadhan dan materialisme agama?

    saya tak merenung dulu Mas.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ojo kesuwen selak teko puasane..hehee

      Delete
    2. saya sarankan, mas ks merenungnya di bawah pohon nangka sambil gelar kardus,
      isis banget mas.
      dan jangan lama-lama nanti takjilnya mbak iis tidak ada yang beli karena mas ks kelamaan

      Delete
    3. kardusnya buat gelaran terus, habis nih persediaan. ganti aja

      Delete
    4. oh iya lama lama habis ya mas, ya udah ganti gelar spanduk aja

      Delete
    5. Kalau gak di atas rumputnya mang Yono yang ijo royo2

      Delete
    6. kalo kardus habis, boleh lah pinjem karpet sy ini. tapi hasilnya 50:50 ya

      Delete
    7. tempat saya saja, ntar tak gelarke kertas...

      Delete
  13. Memang acaranya tidak murni untuk Agama mas, Agama hanya dijadikan sebagai lahan untuk mencari uang dan uang :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. kayak mau nyebererang tapi numpaki geger e kuro

      Delete
    2. agama seakan tak berkutik ketika digunakan oleh penganutnya hanya untuk kepentingan dunia sj. atau sebenarnya telah melakukan perlawanan, namun karena nafsu dunia si penganut tsb, perlawanan tak dianggap.

      Delete
    3. mengharukan ya...ditengah masyarakat yang bergolak melawan kemiskinan, ada sedikit celah untuk dimanfaatkan...parahnya celah itu berhubungan dengan keyakinan dan aqidah yang dirubah untuk bisnis...

      Delete
  14. nanti ya mas, pas sahur yang tinggi rating acaranya tu acara lawak pasti kan? hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. katanya sih begitu mas, lha wong saya langsung tidur jee

      Delete
    2. saya malah langsung sahur lagi...

      Delete
    3. Pak Ci habis sahur, subuh, trus sahur lagi...lah kapan puasanya? puasanya dibatin saja ya...hahaha

      Delete
  15. saya mengaminkan harapan agar kita dijauhkan dari penyakit hati sekecil apapun yang tersisa di hati kita

    ReplyDelete
    Replies
    1. amiin....semoga bisa diminimalisasi

      Delete
    2. aamiin, semoga kita semua terhindar dari penyakit hati...

      Delete
  16. memang dalam bisnis seperti itu(@tidak semuanya), mereka para pebisnis hanya memodifikasi luarnya saja, atau mem packing supaya lebih menarik, tanpa memperhatikan isinya.
    mereka tidak benar benar ril berdakwah, dakwah hanya dijadikan sebagai icon saja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul mas, kasian orang yang belum tau pasti terbawa bawa deh

      Delete
    2. itulah...ladang yang menjerumuskan. Semoga kita semua terhindar

      Delete
  17. Benar mas, semua orang, kalangan, organisasi atau apalah akan menggunakan ramadhan sebagai tujuan-tujuan tertentu.
    Toh bagaimanapun ini semua akan kembali pada diri kita masing-masing mas..

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul mas, kembali pada niat dalam hati saja

      Delete
    2. kok semua orang, ya gak bisa digeneralisasi gitu, mas

      Delete
  18. bagaimanapun tnggapan orang kita wajib syukuri krna sebentar lg blan yg penuh barokah akan datang :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. mari di persiappkan dengan baik ya mas

      Delete
  19. IYA MAS ...
    Semoga kita di jauhkan dari penyakit hati khususnya riak besar dan kecil sehingga tetap fokus dan konsentrasi dalam mengais berkah bulan ramadhan.
    Aminn..... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo cewek bening aja, semua pada ikut aminin. giliran sy, eh gak ada yg aminin, wkwkwkk

      Delete
  20. di bulan ramadhan memang banyak berkah dan bisa menmbuat kekerabatan makin erat dengan cara "bubar"(buka bareng) hehehe nanti saya di ajak ya mas kalau buka bareng di sini...?

    ReplyDelete
    Replies
    1. bubaran maksudnya...buka barengan. di tempat kami juga ada Mas,,,para ibu yang pada sibuk biasanya.

      Delete
  21. Hahaha mendadak religius, sepakat sih sob :D
    Mari kita sambut Bulan Suci ini..

    ReplyDelete
    Replies
    1. kok mendadak, perasaan ramadhan dari dulu adanya, fenomena yg terus berulang. kalo mendadak dangdut, iya. he

      Delete
    2. sekarang malah ada judul sinetron mendadak sakti...(saya cuma tau iklannya)

      Delete
  22. Aamiiin... mudah-mudahan juga saya bisa, bahkan mampu melaksanakan bulan ramadhan ini yah kang.

    ReplyDelete
  23. marhaban ya ramadhan...
    salam kenal sobat

    ReplyDelete
  24. yuk bergembira
    menyambut bulan puasa
    dg ikhlas bertaqwa
    berlomba kumpulin harta
    untuk membantu yang ga punya
    dg niat ikhlas karena Alloh SWT
    maka kita menang menggendong pahala

    semoga yang terlupa
    segera ingat akan kewajibannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. yg punya hutang, tolong ingat dan bayar segera. yg minjem duit, tolong dibalikin, yg janji balikin modal, segera lunasin, yg kredit di bank, ingat tenggat waktu pembayaran

      Delete
  25. semoga di ulan ramadhan kita bisa diberi kesehatan untuk bisa memperbaiki diri menju yang lebih baik lagi

    ReplyDelete
  26. Mohon maaf Cak Gus ,saya baru sempat datang lagi nih setelah beberapa hari terahir ini tidak bisa online,
    BTW semoga amal ibadah dan Puasa kita diterima Alloh swt,Amiin,,,,
    segala apa yang kita lihat baik di jalan ataupun di media TV,kita ambil hikmahnya saja yah Cak,yang penting kita menjalankan Ibadah sesuai dengan ajaran yang telah dicontohkan oleh Nabi Muhammad s a w,,,,

    ReplyDelete
  27. Dunia media tv ya memang seperti itu sih mas, mereka sering memanfaatkan momen-momen tertentu untuk menigkatkan trafik acara dan menarik iklan sebanyak2 nya... tapi juga diingat sebagian besar tv kita adalah sifatnya entertaiment dan news.
    Ada salah satu tv swasta yg memang khusus menyiarkan acara religi tv9, acaranya setiap harinya selalu mencerminkan wajah umat muslim, tdk terlihat paha yg mulus dan aduhai... hehehe.. :)

    #berfikir sejenak... selesai.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya berpikir lama, dan belum selesai, maaf layanan gangguan Mas Bayu..

      Delete
    2. saya juga masih mikir nih

      Delete
    3. ikut berpikir dan merenung di sini ah... gelar tikar dulu... permisi permisi

      Delete
  28. Yang penting puasa kita lancar dah mas ... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amal ibadah lainnya semoga lancar jaya Mas..

      Delete
    2. poikoke MANCARLI,aman lancar terkendali

      Delete
  29. yah masih mending lah, daripada ngga sama sekali kan mas hehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul.. Kang, sebagai muslim kita wajib puasa jika tidak berhalangan..

      Delete
    2. acara2 di televisi udah bikin ibadah ramadhan terhalang, ada noise-nya, acara di tipi makin seru, tambah asik untuk dipantengin, jadi lupa ngaji, sholat. acara di tipi, pas ramadhan, biasanya diisi dg lawakan2, biar gak kerasa lapernya perut.

      Delete
  30. ramadhan lebih rame makin menunjukkan bahwa umat ini mempunyai bermacam2 cara untuk meramaikannya walau ada sisi lain yang mengikutinya.... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sisi lainnya kaya nyumet mercon ya Kang..:)

      Delete
  31. Wah, kalau Ramadhan nanti pasti banyak acara yang islami. Ambil hikmahnya saja deh, semoga selalu memberikan manfaat dan berkah. Amienn

    ReplyDelete
    Replies
    1. mas berkah kan doinya mbak khusna

      Delete
    2. Berkah itu juga disebut berkat, kalau berkat itu tempatku, nasi kenduri Kang..yuk makan-makan..

      Delete
  32. Iya Mas Agus, bulan Ramadhan adalah bulan penuh berkah, mari kita berlomba2 menabung dibulan suci nanti, Marhaban Yaa Ramadhan..!

    ReplyDelete
  33. marhaban yaa Ramadhan,
    bila ada salah kata salah perbuatan,
    salah baca salah nonton dan salah komentar,
    mohon dimaafkan ya.... lahir dan batin...salam :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. mari saling memaafkan. walau tangan tak sampai, mulut tak berucap, hati tak mengena, tolong sesama blogger kita saling memaafkan. ya namanya aja tukang nulis komentar, kadang2 ada aja salahnya

      Delete
  34. tak minum tak makan
    karena sedang berpuasa
    sebelum datang ramadhan
    mohon maaf jika ada salah kata

    ReplyDelete
  35. maaf mas bingung mau komen apa :o :'(

    ReplyDelete
  36. .. aamiin,, lagipula aq berharap puasa aq kali ini full. yachhhh,, walopun gak mungkin. he..86x ..

    ReplyDelete
  37. iya ya...bulan ramadhan segalanya jadi berubah, seakan-akan perubahan mendadak itu akan melekat lebih lama. Padahal sebaliknya...

    ReplyDelete
  38. tempat mas agus hari apa mas puasanya?

    ReplyDelete
  39. Lanjutkan sob (y)
    jangan lupa mampir ya :v

    http://bisnisibc-gratiss.blogspot.com/

    ReplyDelete
  40. Tuku kloso ning PONOROGO,digelar ombo ning ngisor gapuro,arep puoso kurang telung dino.
    Yen nduwe klentu kulo nyuwun ngapuro,
    Satrio Pringgodani arane GATOTKOCO nduwe bapak jenenge WERKUDORO Yen tulisan kulo pun diwoco nyuwun tulung disebarno,Mugi gusti Alloh paring ngampuro nduso kulo lan panjenegan sedoyo Amiin...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh ..onok tanggapan ludruk rek

      Delete
  41. Indonesia emang gitu kan mas...? sensasi dan materialistis di utamakan dalam semua tayangan di tipi. Sesungguhnya ntar di akhiran labih celaka lagi krn di mintai tanggung jawabnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah pas minta tanggung jawab ini sesi paling menegangkan

      Delete
  42. maaf lahir batin ya mas agus, karena saya banyak salah sama mas, wkwkwkwkwkwk :)

    ReplyDelete
  43. yang terpenting kita menjalankan ibadah puasa harus di dasari dengan keikhlasan kita mas, iman taqwa dan seterusnya.

    ReplyDelete
  44. selamat menunaikan Ibadah puasa Ramadhan ya mas..., smg lancar2 aja ni *smile

    ReplyDelete
  45. komentar saya di gondol tikus semua ya mas?

    ReplyDelete
  46. udah dua hari gak mampir di blog mas agus ..jadi kangen heheh..selamat ramadhan dan puasa

    ReplyDelete
  47. ketinggalan artikel saya mas dari sini .

    ReplyDelete
  48. ternyata di sini materinya berat. pantes komentatorrnya sampe ratusan. judul yg tepat, mungkin, materialisme saja, tanpa ramadhan dan agama. soalnya ramadhan dan agama (khususnya islam) mestinya membuat kita terlatih, tidak menjadi materialisme. dan fenome2 yg disebut di atas, semcam sinetron dan permasalahan sosial lainnya, itu gak ada hubungannya dg ramadhan dan agama. karena pada dasarnya agama itu lurus dan meluruskan. kalo masih ada yg materialisme dan berbuat di luar aturan agama (khususnya islam) tentu itu bukan gejala untuk mengadili agama tertentu. selamat beribadah ramadhan

    ReplyDelete
  49. Santai saja, hidupkan pilihan. Tinggal pilih saja. Toh semua pilihan yang diambil akan dipertanggung jawabkan diakhirat kelak. Tapi saling mengingatkan tidak ada salahnya. Barang kali saja mereka lupa...

    ReplyDelete
  50. wah jan, betul-betul telat nih saya...kemarin ada arisan RT di rumah, ngundang Ustadz juga...jadi nggak sempat ngintip blog..tapi hamdalah semua lancar...
    *lho...malah curhat lagi eee lha dasar emak-emak

    hamdalah saya jarang nonton tv...paling anak saya kalau pengen nonton kartun saja (padahal tv hidup hampir 8m jam sehari...kok jarang nonton ngakunya)

    sungguh disayangkan ya...lagi-lagi ini cerita unik dari negeri kita tercinta.
    saya sangat prihatin dengan konsep pertelevisian di negara kita, yang rela menayangkan acara tak bermutu demi rating. bahkan sinetron yang episodenya sampai ratusan, dengan memuat cerita yang tak masuk akal, konyol dan terlalu mengada-ada. Lebih cocok disebut pembodohan masyarakat ketimbang hiburan. penonton diajak larut dalam cerita ngalor ngidul yang isinya cuma konflik, kita nggak diajari membuat solusi, malah diajari menyulut perkara. lebih parah lagi...kadang di akhir acara dicantumkan atau dibacakan ayat al Quran...ah...sayang sekali. Quran bukan untuk seperti itu, bukan untuk menaikkan rating, menaikkan keuntungan atau menambah pasar...sungguh...mungkin inilah yang disebut menjual ayat quran dengan harga yang murah...

    ReplyDelete
  51. Terima kasih baut semua teman teman saudara rekan blogger yang menanggapi dan berkunjung untuk berkomentar, maaf saya tidak bisa membalas komen satu persatu tapi kunjungan panjenengan berbalas kok, hehe
    terima kasih atas waktunya, semoga masuk pahala silaturohiim.

    ReplyDelete
  52. Begitu banyak dinamika dan renik dalam kehidupan ini khususnya di tanah air sebagai 'bahan renungan' jelang ibadah puasa Ramadhan ini. Semoga kita dapat mengambil hikmahnya dibalik itu semua, amin. Selamat berpuasa Ramadhan 1434 H.

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillah terima kasih mas wahyono, semoga jadi ladang amal

      Delete

Silakan Tinggalkan Komentar Sesuka Hati, Bebas
Link Hidup ? Jangan Deh

Blog Archive