Home » » Maleman di Sepuluh Hari Terakhir Ramadhan

Maleman di Sepuluh Hari Terakhir Ramadhan

Tadisi maleman ganjil di sepuluh hari malam terakhir masih hidup di kampung asal saya, Rengel - Tuban. Maleman diadakan tiap malam ganjil di sepertiga malam terakhir seperti malam 21, malam 23 dst yang intinya adalah berdoa bersama sambil membaca kalimah toyyibah, istighfar (tahlil) bersama. Biasanya acara ini diadakan oleh mushola atau masjid dengan mengundang jamaah rutinnya serta para tetangga sekitar masjid atau musholla. Para jamaah rutin menyediakan nasi berkatan secara sukarela dengan urunan tiap orang mengirim nasi berkatan semampunya.

Acara maleman di sepuluh hari terakhir ramadhan merupakan puncak dari khtamanya tadarus Al Qur'an sejak awal ramadhan. Dan di langgar atau mushola belakang rumah di rengel, sudah khatam 2 kali dengan bacaan yang fasih dan mahroj yang mantap. Tidak ada maksud lain kecuali hanya maksud sederhana, menjalin silaturohim, membaca doa bersama, membaca istighfar dan bersodaqoh. Siapa tahu Allah mengganjar dengan pahala lailatul Qodr yang pahalanya lebih dari 1000 bulan.

Acara maleman ini tidak berlaku di Dlanggu-Mojokerto sana, melainkan tradisi weweh atau atur atur nasi berkat kepada tetangga dan sanak family sebagai wujud syukur atas limpahan rizki. Waktunya relatif bisa di sesuaikan dengan dana yang ada, kalaupun tidak ada dana untuk membuat nasi berkatan ya tidak memaksa. Bukan menjadi kewajiban tapi kesadaran pribadi masing-masing. Maknannya pun sama, sebagai wujud dari shodaqoh itu sendiri. Kalau atur-atur ini, tetangga cukup menunggu dirumah dapat kiriman nasi berkatan tidak seperti maleman yang harus bersosialisasi dengan orang banyak. Demikian sedikit info tentang maleman di sepuluh hari terakhir ramadhan, semoga bermanfaat.

66 komentar:

  1. Replies
    1. wah enak ya bisa ikut kegiatan kyak gitu :D

      Delete
    2. emang di trosobo sana tidak ada mas ?

      Delete
    3. wah nggak ada mas :D orang2 nya pada mudik semua :D

      Delete
    4. mas wahyu gak ikut mudik orang tuanya

      Delete
    5. mudik ke kota lebih enak mas, sepi

      Delete
  2. bagus tuh kegiatannya, ditunggu ya kunjungan baliknya..

    bravoseo.blogspot.com :)

    ReplyDelete
  3. Kegiatan bgnian sllu diadakan dikampungnya Bang Agus tiap bulan ramdhan ya bang...?

    ReplyDelete
    Replies
    1. tiap malam ganjil si sepuluh hari terakhir ramadhan mas fian,

      Delete
    2. Insya Allah di kmpung sy diadakan yg bgnian, udh lm nggk plg kmpung jd blm tw prkmbngnya ky gmn skg

      Delete
    3. wah lamamaninggalkan kampung tho, nanti pulang apa tidak mas

      Delete
    4. Insya Allah thn ini plg kmpung bang, rindu sm org tua

      Delete
    5. alhamdulillah semoga indah perjalanannya

      Delete
  4. 10 hari ramdahan biasanya kepikiran sama kompor ayam.. eh opor ayam maksudnya,,,,, moment ramadahan emang moment yang paling cocok untuk berlomba - lomba dalam kebaikan..........

    ReplyDelete
    Replies
    1. untuk bukan kompor dalam selimut, hehe
      yuk berlomba lomba dalam kebaikan

      Delete
  5. tempat saya diadakan peringatan nuzulul qur'an pak...
    hayooo lebih khusuk lagi mumpung masih diberikan kesempatan

    ReplyDelete
    Replies
    1. jujur saja dari dalam lubuk hati yang paling dalam sedalam samudera pasifik (lebay) kadang suka ada perasaan males..... tapi mudah - mudahan kali ini perasaan tersebut hilang...

      Delete
    2. wah kena jewer mbak iis nih, iya ya mbak, hehehe
      sama dong, tuh saya sudah di jewer mbak is

      Delete
  6. Wah ...itu BID"AH mas....ater2 berkat, tidak di anjarkan oleh Nabi Muhammad.


    ### Tapi saya setuju dengan slametan dan semacamnya, kan enak dapat makan gratis. hahahaha
    ### Komentar di atas itu sering saya dengar dari tetangga yang suka bilang BID'AH. Padahal mukanya Bid'ah kata mbak uswah. hkhkhkkh

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya enak lah makan tinggal makan gratis jee mbak,
      wah kalau gitu saya bid'ah dong, muka saya kan sangar, sedangkan muka kanjeng nabi kan ganteng dan enak di pandang, bid'ah sejak lahir dong saya

      Delete
  7. Dirumah saya ada juga mas, cuma disini kegiatannya khataman alquran terus tempatnya bergilir dari satu rumah kerumah yang lain..
    Katanya sih biar dapat pahalanya nuzulul quran..

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah itu malah lebih baik lagi mas dari kampung saya, keren mas...
      salut banget deh. mas kopiah juga ikut kan ?

      Delete
  8. Di desaku lumayan banyak musholla-nya. Tapi malemannya beda-beda. Kalau langgar-ku malem 25. Maleman kyainya bapakku malem 21. Yang terakhir di masjid yaitu malem 29.

    Dulu berburu berkat. Sekarang sudah nggak lagi. Malu sob hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau malem 9 atau 29 itu banyak yang nikah, modinnya panen berkat juga sih

      Delete
  9. malem likuran emang asik
    banyak makanan di masjid...

    ReplyDelete
    Replies
    1. apapun makanannya itu enak
      asal dimakan...

      Delete
    2. asal tidak di lepeh lagi dan kolu itu enak

      Delete
  10. nasi berkatan kalo di bogor namanya bongsang, Mas. enak le kumpul dan guyub pokoke. makin enak kalo bisa joged bersama, sebenarnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tradisi seperti itu ga ada kalo di kota besar.. makanya kadang puasa dan lebaran pun hanya terasa kalo kita punya kampung...suasananya beda..

      Delete
    2. bongsang dan berkat, walau beda yang penting dapat gratis, hehe. mas zach joget sambil bawa sarung kan?
      mbak ay, betul sekali mbak, kalau di kota dengarnya musik terus sih, dan klakson, dan suara kendaraan, kalau di stasiun pasti dengeer lokomotif dan belnya kereta

      Delete
    3. likuran di kampung menunya ga pernah ganti
      tumpeng bosok...

      Delete
    4. tumpeng bosok kuwi opo mas ?
      yo mesti ono endok e to

      Delete
  11. kragaman tradisi, asyik tuh, biasanya ditunggu2

    ReplyDelete
    Replies
    1. ditunggu guyub rukunnya kan , bukan berkatnya, hehe

      Delete
  12. kayaknya 10 maleman ramadhan di tempat mas agus meriah, kalau melihat dari artikel di atas, kalau di tempat saya paling hanya tolab sambil baca-baca quran.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah bagus tuh mas, yang penting diisi ibadah ya mas, lebih adem di hati

      Delete
  13. Tradisinya masih kuat juga ya mas,kalau saya udah dikota agak sudah berkurang untuk seperti tradisi di hari yang mendekati lebaran ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. tradisinya sih mudik ke kampung mas kalau di kota

      Delete
  14. Biasanya di musola pada rame rebutan apem.hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. itu kan megengan mas, hehe
      tapi ada jg apemnya, bukan apem yang lain kan ?

      Delete
  15. bagus juga mas dengan adanya kegiatan seperti ini, perlu dicontoh untuk daerah yang lain :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau di jawa timur saya rasa sebagian besar masih ada kok mas,

      Delete
  16. Semoga mendptkan kekusyu'an dlm mengisi di 10 hari terakhir Ramadhan

    ReplyDelete
    Replies
    1. amiin..semoga saya dan semuanya mendapatkan pelajaran dari romadhon ini, untuk 11 bulan kedepan membawa perubahan ekstrem

      Delete
  17. Kayaknya gak jauh beda dengan keadaan disini, acara maleman pada 10 hari terakhir di bulan ramadhan

    ReplyDelete
    Replies
    1. sering dapat undangan kenduren kang ? hehe
      mbak vina , dikampungnya malah sepi pada mudik mbak?

      Delete
  18. sepertinya ndak jauh beda dengan di kampung saya....

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillah kalau masih ada yang peduli dengan sesama mang, top banget

      Delete

Silakan Tinggalkan Komentar Sesuka Hati, Bebas
Link Hidup ? Jangan Deh

Blog Archive