Home » , , » Acara Jamnas HCCI Jombang

Acara Jamnas HCCI Jombang

Acara Jamnas HCCI Jombang

Acara Jamnas (jambore nasional) HCCI (honda classic club indonesia) digelar di Jombang Jawa Timur hari Sabtu-Minggu tanggal 31 Agustus - 1 September 2013 bertempat di lapangan klenteng Hong San Kiong Kecamatan Gudo, Jombang Jawa Timur. HCCI sendiri merupakan wadah organisasi motor klasik Honda S90Z (astra), Honda Benly dan Honda CB 100.



Saya ikut serta menghadiri jamnas hcci setelah memastikan istri saya tidak kerepotan saat saya tinggal pergi ke acara. Saya memilih menggunakan Honda C70 (ulung, pitung, kaptul, pletuk, kalong, kuntul) dari pada menggunakan Gl Pro biar terkesan klasik, karena judul acaranya mengandung unsur klasik. Motor saya cuci terlebih dahulu biar kelihatan bersih dan kinclong. Berangkat Sabtu 31 Agustus pukul 17.00 WIB dari Mojokerto via kecamatan Puri arah Brangkal tembusnya pasar brangkal selepas by pass Mojokerto. Dalam perjalanan disambut oleh acara gerak jalan karena masih dalam suasana 17 Agustusan, hal ini membuat jalan sedikit macet karena hampir 3/4 jalan di pakai peserta gerak jalan. Sampai di Trowulan sudah maghrib, sekalian cari masjid untuk sholat berjamaah, biarpun dalam perjalanan saya mengusahakan sholat berjamaah. Melanjutkan perjalanan selepas sholat, jalan kembali padat cenderung macet di daerah Mojoagung jombang karena volume kendaraan. Hari sabtu atau menjelang hari libur Mojoagung lebih banyak macetnya dari pada lancarnya (penyempitan jalan, lampu trafik, pasar).

Sampai di Jombang pukul 18.00 WIB (satu jam ) untuk bertemu dengan adik saya yang juga menghadiri acara Hcci, beliau berangkat dari Tuban dengan membawa 2 pasukan. Berhubung kami belum tahu tempat acaranya, kami menuju ke rumah mas Hari "jaula" sang punggawa jaula speed jogoroto Jombang. Beliualah yang mengoprek motor Gl Pro saya yang tua tapi speednya gak kalah sama yang muda. Kami menuju rumah sekaligus bengkel mas Hari, beliau sedang mengantarkan tamu, rombongan honda c70 dari Kodya Batu. Setelah 30 menit menunggu beliau datang juga setelah di telpon istrinya. Ini kesukaan adik saya yang juga menkanik untuk menimba ilmu pada mas Hari yang merupakan mekanik CB 100.

Peserta Membludak

Rombongan menuju acara Jamnas Hcci Jombang dengan penunjuk arah mas Hari dengan CB 100, adik dan 2 temannya menggunakan Gl Pro dan mega pro. Sampai di radius 3 km kami sudah di sambut oleh penunjuk jalan dari panitia. Banyak juga rombongan dari berbagai daerah menujut ke lokasi. Mendekati pintu masuk, kami berusaha untuk masuk ke area (parkiran/lapangan klenteng). Pintu masuk tidak bisa diakses dengan lancar karena peserta dari arah barat dan timur saling berebut untuk masuk. Hal ini mengakibatkan ekor antrian semakin panjang. Setelah 30 menit kami bisa masuk lokasi dan memarkir sepeda, yang ternyata didalam sudah penuh dengan motor dari berbagai daerah. Acara sudah dimulai dengan sambutan atau kampanye safety riding dari satlantas polres jombang, kemudian dilanjut dengan pagelaran musik baik rock, reggae dan dangdut.

Peserta Membludak sampai sulit masuk lokasi

Tujuan utama saya adalah mencari spare part sepeda ijo saya yang sudah tidak ada di toko, dengan mendatangi lapak rosokan. Alhamdulillah apa yang saya cari sudah saya dapatkan dengan harga terjangkau. Begitu juga adik saya dan 2 teman lain juga sudah mendapat apa yang tidak di dapat di toko. Setiap acara atau event serupa, pelapak memang selalu hadir untuk menjual dagangannya. Berhubung kami sudah mendapatkan barang yang dicari, nafsu untuk melihat live musik tidak ada sama sekali. Kami putuskan untuk pulang pukul 21.30 WIB dan kami berpisah di Jombang Kota.


Raja Jalanan

Setiap even acara CB 100 maupun acara serupa, pasti ada yang namanya raja jalanan. Maksudnya jalan yang seharusnya untuk umum dan di pergunakan untuk pengandara lain, ini pergunakan sendiri oleh rombongan motornya. Tidak mempedulikan ada mobil atau pengguna jalan lain yang juga punya kepentingan sama bahkan lebih penting. Saya sadar dengan hal demikian, untuk itu saya mulai dari pribadi saya sendiri dengan mengajak adik saya dan dua temannya untuk selalu menghargai pengendara lain. Keselamatan bersama di jalan raya lebih penting. Semua memang tergantung dari pribadi masing-masing, masih ada pengendara motor yang sadar akan hal ini, begitu sebaliknya masih ada pengendara mobil, truck dan bus yang arogan menjadi raja jalanan.

113 komentar:

  1. seandainya konvoi konvoian klub klasik atau klub modern motor itu isinya kaya kang agus semua...pasti banyak pengendara lain yang simpatik....padahal saya yakin sebelom berangkat ada brifing dulu......
    indonesia hadeuh indonesia...maaf saya lupa

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe..motor c70 mana bisa kenceng kang. masak sudah kecil jalannya pelan ambil lajur tengah, hehe..
      semoga saja banyak yang menyadari aja kang

      Delete
    2. biar kenceng, ditarik tambah saja Kang

      Delete
    3. jangan kencang-kencang nanti cuklek

      Delete
    4. tapi pasang bautnya yang kenceng om, tar do copot di jalan kan repot

      Delete
    5. mas rwn : kalau kekencengan malah dol, mas...katanya stel kendo ben ra bento..hehe

      mas zach : lem biru juga boleh kok mas, heehe

      Delete
    6. kenceng sama kekencengen kan beda, om...

      Delete
    7. kalau kekencengan kan kewaregen mas, sabuke kekencengan

      Delete
    8. apalagi sama kencing om
      bedanya jauh

      Delete
  2. wah, rupanya jamnas hcci-nya kayak pulut gori ya, mampu menarik dan mengelem para penggemar sepeda motor honda klasik dari jauh, Lampung. mungkin di sumatra belum ada kali ya? kalau ada bakal dipenuhi plat BH, BM, BG, BL, BK...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe..keletnya angel uculane mbak..
      plat DK , bali sana juga hadir mbak, jawa tengah, joja juga ada.

      Delete
    2. duh kalo plat BH mesti ngomong apa ya

      Delete
    3. saya dulu pernah punya sepeda motor plat BH, sekarang sudah dijual ganti plat BM

      Delete
    4. karena sudah berubah domisili , nanti kalau berhubungan surat menyurat malah merepotkan lho mbak, selain itu ayah e zaki pasti dong pengen ganti yang lebih baru, hehehehe

      Delete
    5. ya dibilangin tho. hari gini sudah ga musim pake surat menyurat. email opo sms biar ga ketinggalan jaman, om...

      Delete
    6. kalo nggak ya pake kentongan, cepat dan efisien

      Delete
    7. memori masa lalu memang sulit dilupakan mas, lha orang-orangnya kan masih jadul semua, masak harus pake email, kan gak ngerti.

      mas zach : nah ini spesialisasi nya mas zach tiap seminggu tiga kali pasti pegang kentongan keliling kampung

      Delete
    8. jambi terjun langsung ke jember

      Delete
    9. ga bisa imel tapi punya pesbuk...

      Delete
    10. mbak maya : wah jauh amat mbak, dari luar jawa ke pulau jawa jember pula, hehe

      mas rawin : ini yang oon orangnya apa komputernya

      Delete
    11. yang oon malah saya nih Pak, sepuluh detik yang lalu disodorin surat untuk ikut coblosan gubernur besok pagi-----lha saya blas nggak ngerti je, padahal KTP saya+suami masih jogja lho---kok sudah ada data saya di sini? padahal e KTP pun belum jadi....# lupa, tadi mau komen apa...huh

      Delete
    12. hehehe...lha mau komen kok malah cerita suara siluman dalam coblosan..hehe
      ditolak aja mbak

      Delete
    13. sssst kebelet dicob eh nyoblos kui

      Delete
    14. belum malam jum'at e mas..piye jal

      Delete
  3. sepertinya tidak banyak yang berpengertian seperti mas agus, arogan disaat banyak teman atau ketika merasa kendaraannya lebih besar dari yang lainnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. komentar yang bijak, apalagi ditambah propil baru tambah ngganteng

      Delete
    2. sahabat yang saling support, salutte..
      namanya juga berusaha mencari aman mas arif, hehehe

      Delete
    3. Pak Arif, sempat pangling je tadi...foto hitam putihnya sekilas mirip chairil anwar

      Delete
    4. mirip kang pak ies juga tho mbak, kan sama hitam putihnya

      Delete
    5. kalo aku banyak hitamnya, gosong sering geni-geni ndik pawon hhh

      Delete
    6. om agus itu pantesnya jadi guru besar klub motor
      ben ga cape ati tiap ketemu konvoi motor di jalan

      Delete
    7. kang pak ies : awu-awu nok pawon mben gak kademen.

      guru kecil aja belom apalagi guru besar,

      Delete
    8. nah ini baru bahasa indonesia, soalnya saya tidak tahu bahasa indonesianya

      Delete
  4. kayanya enak banget yah punya komunitas motor,
    saya jadi pengen gabung nih ke komunitas motor, tapi sayang saya gak punya motor. ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. gak enak kok mas punya komunitas itu, lebih enak independen jadi bebas, cuma tetep kenal baik sama komunitas, hehe

      Delete
    2. komunitas enaknya ngga bakal ada plisi yang nyetop...takut dikroyok seh

      Delete
    3. huss..jangan banter-banter kang...kan polisinya juga ikut komunitas, hehehe

      Delete
  5. Nanya Kang eh Cak, Motore warna ijo royo-royo berarti BPKB ne ganti nopo mboten, soale seingatku jaman kecil dulu ndak ada honda 70 sing warnane ijo

    ReplyDelete
    Replies
    1. warna ijo royo royo asli kang pak ies, tahun 1975, BPKB nya aja masih asli dari pertama didatangkan dari jepang oleh federal motor, hehe.

      Delete
    2. wow keren ya...original taste..seperti kopi

      Delete
    3. hehehe....kata motornya (kalau bisa ngomong) elek-elek ngene yo tau anyar yo lek....hehehe

      Delete
    4. wah ori taste, jadi ngiler pingin ngicipi basah

      Delete
    5. ijo itu warna orisinilnya, pak
      kalo sudah dijemur akan berubah coklat dan perkilonya 200 ribu...

      Delete
    6. kang pak ies :monggo nek merapat dateng dlanggu mojokerto. hehe
      mas rwn : itu kan ngengeknya kucing yang mang lembu temukan.

      mas zach : rebonding juga boleh mas.hehe

      Delete
    7. hush...
      itu produksinya lik zach

      Delete
    8. tetangga ikut merasakan baunya

      Delete
    9. memangnya bisa dikoloin Kang ? ha,, ha,, ha,,,,

      Delete
    10. beda lagi kalau yang per liter ya?-------huh, kok malah mbalik ke jurnak Pak Raw ki pie to jal...

      Delete
    11. hehehe..bisnis yang literan itu akan mendunia

      Delete
  6. kalo jambore pramuka kan harus apal dasa dharma to Mas?
    nah kalo jambore ini harus apal apa hayo?

    ReplyDelete
    Replies
    1. minim harus apal jalan pulang mas

      Delete
    2. minimal jambunya di aspal... klo jatuhnya di parit entar kotor ...

      Delete
    3. kalau diaspal nanti mengeluarkan anggaran lagi.

      dasamuka atau dasasila

      Delete
    4. dasasila jauh Pak, harus ke Bandung

      Delete
    5. ke bandung naik kereta ya mbak

      Delete
    6. hapal warna sepedanya,lek gak apal pulang-pulang warnanya jadi lain

      Delete
    7. sandalnya juga lho mas arif. nanti entok sing apik padahal asalnya jelek

      Delete
  7. mantap ni acara andai saja di sukabumi ada acara seperti ini, nice post mas

    ReplyDelete
    Replies
    1. hari yang sama di karawang sana juga ada, acara ulang tahun CB mohawk, karawang

      Delete
  8. Dari namanya pasti ini dari seluruh indonesia ya mas, dan pastinya seru

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul mas muro'i..tapi yang datang ya dari bali, lampung, jateng, joja, jawa barat punya acara sendiri sih..

      Delete
  9. Replies
    1. hape mocin kalau motret malam-malam ya gini mas, hehehe

      Delete
  10. Dari dulu pingin ikutan acara kaya ini mas
    Cuman belon kesampean :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe..di ancol tiap tahun kan ada mas,...

      Delete
    2. Haha..bener mas...ternyata mas Agus..update trus ya infonya :)

      Delete
    3. biasanya lho mas itu, jadwal persisnya kurang tau

      Delete
    4. mas Agus memang top hal ini tahu saja acaranya meskipun didaerah lain

      Delete
    5. updatenya di komunitas aja mas arif, atau dari teman-teman by sms , hehehe

      Delete
  11. sprtnya meriah bangett acaranya. peserta yg cewek ada ndk mas

    ReplyDelete
    Replies
    1. peserta cewek ada lebih dari 10 biji mbak

      Delete
    2. biji salak kan kesukaan mang yono

      Delete
  12. waduh pesertanya membludak begitu mas.. tapi sayang gambarnya gelap mas... padahal saya lebih seru yang gelap - gelap ding heheeh

    ReplyDelete
    Replies
    1. itu saking mbludak.. jadi yg kepoto rambut doang..

      Delete
    2. hp mochin mang, mas, mbak..hehe

      Delete
    3. hp apa motor sih pak, kok mochin...

      Delete
    4. gampangane gitu mbak..lha sudah terlanjur cocok lidahnya je mbak

      Delete
  13. sayang tu mas agus,,,,
    g nonton konser musiknya

    ReplyDelete
    Replies
    1. sebenarnya mas agus sudah nonton, tapi klo bilang nanti ndak mbk kayla ikut, hehe

      Delete
    2. tu komennya salah mba.. bukan "sayang tu mas agus,,,," tapi " sayang ku mas agus,,,," saya maklumi klo grogi saya ngetik komennya mba ...hehhe

      Delete
    3. hehehe..konsernya regae mbak...jadi gak pengen lihat deh

      Delete
  14. wow konvoi simpati rupanya, seandainya setiap kegiatan yang menggunakan jalan umum bisa berlaku seperti rombongan mas agus. minimal adek dan dua temannya itu pasti dunia ini aman sejahtera

    tapi kebanyakan mereka malah seperti asu rindik digithik mlanyu sak kenceng kecengne.. jangan rod empat yg roda 2 seperti moge itu kalau lagi dijalan tingkahnya nyebelin ya, hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah kalau moge itu lain cerita pak, memang itu yang punya jalan, konon katanya boleh melanggar, boleh masuk tol, dan boleh lainyya

      Delete
  15. Motor yang paling atas eksis aja ini ya mas :)

    ReplyDelete
  16. wah rame tuh pasti mas, dapet oleh2 apa ajah mas ? pnyanyi konser musiknya dbwa plang ga ? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. rame mas, oleh2 spare part motor sih mas, penyanyinya sudah habis di borong orang-orang

      Delete
  17. Senang melihat kegiatan mas Agus bersama komunitas motornya, apalagi katagori motor tua. Butuh ketelunan dan ketelatenan untuk dapat menjaga dan merwat motor tua ya Kang, apalgi kalau salah satu barangnya sudah tidak mudah dicari. Hm..... salut Kang.

    Salam wisata

    ReplyDelete
    Replies
    1. senang tapi kadang ya bikin senep kang, apalagi kalau motornya trobel. hehe
      itulah suka duka nya pak

      Delete
  18. wah pasti rame banget tuh mas.. hmm si ijo pilihan yang tepat mas.. nggak perlu di hias lagi tampilannya sudah nyentrik hehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. orangnya harusnya pake blangkon juga mas, biar unik

      Delete
  19. Motor warna ijo pada gambar kurus banget mas agus, udah berapa tahun tak dikasih makan? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. sudah lama tak dikasih makan mas, tahun 1975 gak makan makan

      Delete
    2. tapi 3 hari sekali dikasih minum kan?

      Delete
    3. katanya kalau gak makan sekian hari lebih kuat dari pada tidak minum sehari.
      kalau di mandikan sih sering mbak...hehehe

      Delete
  20. mantap...... jadi ngiri sama yg punya motor antik, gl pro, gelatik... wah, pengen tenan iki

    ReplyDelete
    Replies
    1. langsung belu cb jadi aja mas azim, dibawah 10 juta banyak kok..hehe

      Delete

Silakan Tinggalkan Komentar Sesuka Hati, Bebas
Link Hidup ? Jangan Deh