Home » » Tukang Parkir Liar

Tukang Parkir Liar

Tukang parkir liar menurut definisi saya pribadi adalah tukang parkir yang langsung mengklaim lahan parkir. Atau bisa juga tukang parkir yang bukan binaan dari pemerintah kabupaten atau kota madya. Biasanya tukang parkir model ini mengenakan identitas dari pemerintah kabupaten atau kota madya seperti jaket atau topi. Tukang parkir liar tidak setor hasil uang parkirnya ke pemerintah, melainkan setor ke yang punya lahan parkir.


Minggu tanggal 1 September 2013 saya bermaksud menghadiri pesta resepsi pernikahan teman saya (perempuan) di Surabaya. Pengantin laki-laki yang asli surabaya, sedangkan pengantin perempuan dari wonosalam, jombang, jadi ngunduh mantu bagi pihak laki-laki. Berangkat pukul 09.00 WIB dengan c70 sekalian mampir "toko mainan anak-anak" yang ada di daerah Rungkut industri. Sampai di toko mainan pukul 11.00 (dua jam perjalanan), motor saya parkir di depan toko persis. Setelah menyelesaikan transaksi, saya bermaksud melanjutkan perjalanan ke daerah kapasan di toko petra untuk membeli flanel dan alat lem tembak titipan istri saya. Didepan toko mainan tersebut ada bapak-bapak bertopi duduk di kursi sambil menghisap rokok. Asli saya kira itu "tukang parkir" nya, soalnya cocok dan mirip banget dengan tukang parkir liar kebanyakan. Setelah saya sodorkan uang 1000 ke bapak tersebut, bapak tersebut malah bilang " apaan mas?saya bukan tukang parkir tau". Ternyata saya salah sangka dan salah menduga, karena bapak tersebut menunggui istrinya yang juga membeli mainan anak-anak. Saya jadi malu dan segera meminta maaf pada bapak tersebut.

Perjalanan lanjut menuju toko petra daerah kapasan, kali ini tukang parkir liar nya juga tidak ada. Saya taruh motor c70 dan langsung saja masuk ke toko tanpa ada yang mengkomando untuk parkir, minimal di tata sepeda motor yang parkir. Setelah belanja keperluan selesai, saya intai dulu apakah ada tukang parkir liar nya agar tidak salah sangka kembali. Ternyata setelah saya bersiap mengendarai motor, tukang parkirnya datang dan menagih uang parkir. Kali ini saya tidak salah menduga lagi. Perjalanan lanjut ke daerah balongsari, tandes menuju acara resepsi pernikahan teman, di undangan, acara dimulai jam 13.00. Sampai lokasi resepsi keadaan masih sepi, cuma ada beberapa tamu dan MC yang lagi cek mikrofon, tidak ada penerima tamu sama sekali.

Sambil menunggu beberapa meter dari tempat resepsi untuk mencari teman menuju lokasi resepsi ternyata tidak ada sama sekali. Sedangkan jam menunjukkan pukul 13.40 WIB artinya acara semestinya sudah dimulai. Saya memberanikan diri masuk ke lokasi resepsi sekalian bertanya kepada MC tersebut apakah benar ini acara resepsi teman saya tersebut dan apakah acaranya sudah dimulai. Ternyata pengantin putri masih di rias. Menunggu 30 sambil duduk di kursi tamu, acara juga belum di mulai, pengantin juga belum muncul. Tanpa ada yang menawari dan menyambut saya langsung ambil makan karena memang saya sedang kelaparan parah. Makan untuk yang kedua kalinya dengan jeda waktu 30 menit tidak ada tanda-tanda dimulai. Saya beranikan diri untuk bertanya kepada pemuda berpakaian putih memakai jas, yang ternyata pengantin pria nya. Kemudian mempersilakan saya bertemu dengan pengantin putri yang sedang dirias didalam rumah beliau. Lega juga akhirnya setelah bertemu kedua mempelai untuk mendoakan beliau semoga menjadi keluarga barokah. Setelah itu saya langsung pulang menuju mojokerto dengan lega karena sudah menunaikan kewajiban saya menghadiri undangan.

Dua kali mendapat rasa malu, pertama salah duga tukang parkir liar. Kedua tidak disambut oleh tuan rumah dalam acara resepsi pernikahan membuat saya seperti tukang parkir liar yang kerjaannya mondar-mandir di depan lokasi resepsi. Begitulah.


72 komentar:

  1. aku malah ga pernah tau tuh ketentuan parkir itu gimana. kok enak bener ya mintain duit gitu. kalo yang pake lahan khusus sih gapapa. di pinggir jalan malah kadang nyita trotoar, kok dia yang minta duit ya?

    mana kalo ilang ga mau urusin lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. numpang pertamax parkir disini.

      kalo saya gak pernah parkir kendaraan karena saya selalu naik kendaraan umum.

      Delete
    2. makanya ada namanya parkir liar mas. mengklaim depan toko yang ramai dijadikan lahan parkir, apesnya lagi walaupun sudah berlangganan parkir paksa, dipaksa oleh samsat saat bayar pajak kendaraan bermotor, tetep aja bayar parkir dimanapun.

      nah mas kolong tulis malah bagus tuh mas, repotnya kalau di surabaya harus oper kendaraan umum beberapa kali

      Delete
    3. Kalau saya sih suka kesal sama tukang parkir liar yang seenakknya nerapkan tarif parkir. Udah saya bayar ke tukang parkir liar tadi, eh masih juga kena tagih sama tukang parkir yang resmi

      Delete
    4. saya juga mo ikutan parkir liar di komentar ini

      Delete
    5. hehehe...premanisme resmi nih kang asep, jadi dobel kena parkirnya

      Delete
    6. komen di sini aja ah, capek scroll ke bawah..
      eh, tapi komen opo yo..?

      motore nyentrik euy...:D

      Delete
    7. wah tempat parkirnya penuh nih, nunggu ada yang keluar dulu deh...

      Delete
    8. mbak ay : orangya juga antik kok mbak, hehe
      mang yono dan mas antonie : priiit priiit tanpa stnk dilarang parkir, hehehe

      Delete
    9. woooy ini lapak aku woooy
      berarti yang parkir sini bayarnya ke aku ya...

      Delete
    10. disini tukang parkirnya rebutan lapak, di ceritanya mas agus ndak ada tukang parkirnya... daerah mana itu mas, mau daptar jadi tukang parkir, modalnya cuma bilang Bos doang kan ke pelanggan eheheh

      Delete
    11. mas rawin sih tidak pakai seragam parkir, huh...
      daerah rungkut industri mang , dari bandara juanda deket kok

      Delete
  2. Hehehehe...tapi kalau buat yang baca bukan malu mas tapi lucu hehhehe... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe..memang buat lucu-lucuan aja pak kompi ajaib, dari pada ngedumel.

      Delete
  3. bahkan sekarang sepertinya banyak yang masuk kantong sendiri langsung mas...lah ditempat WS yang jual martabak di pinggir jalan juga ada tukang parkirnya yg mintain duit :O

    ReplyDelete
    Replies
    1. biasanya yang kayak gini yang menurunkan omzet mas, harga martabak yang semula 10 ribu jadi nambah ongkos parkir.

      Delete
  4. Pak Aguuus, yang sabar ya...saya jarang sekali bermasalah dengan tukang parkir, paling kalau ke pasar doang, bila pasar rame misal mau lebaran, tarif parkir yang sebelumnya 1000 dinaikkan jadi 2000, itu saja.

    Pak, di Surabaya ada petra juga ya...saya paling hobi ke sana (petra di sebelah pasar beringharjo--jogja), beli aneka pernak-pernik...salam buat Mbak Nia...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe, saya tidak bermasalah kok mbak, cuma saya salah sangka, tak kira itu tukang parkir eh ternyata bukan, heheh isin.

      di surabaya ada toko petra juga mayan lengkap buat kebutuhan istri bikin kerajinan tangan, salam disampaikan mbak, terima kasih.

      Delete
  5. klw sy mending memberi uang parkir ke tkg parkit liar krn sdh jelas uang itu utk kebutuhan anak istri. kan sekaligus beramal

    justru yg pakai seragam resmi uangnya dikorupsi sama dispenda.

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya juga memberikan kok mbak, ini cuma saya salah orang, tak kira tukang parkir eh ternyata bukan.

      Delete
    2. tuh mantab ga.. komennya mba indah... saluut

      Delete
    3. mantab , komentator terbaik lah mas, juara

      Delete
  6. Sebenarnya sangat gampang untuk menjinakkan tukang parkir liar mas, cukup kasi duit 1000 rupiah, pasti tukang parkirnya jinak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. jinak-jinak sambil bilang terima kasih boss, modal 1000 jadi bos

      Delete
  7. betul sekali kang, mereka juga butuh biaya

    ReplyDelete
  8. yang parah lg waktu lebaran kmarin tu mas..mini maarket yg biasanya parkir gratis,eh pas lebarab malah kena cas 2000 pas saya tanya kenapa bayar,ini kan lebaran mas katanya..hadoohh..ya gpp lah mungkin emang rejeki dia dari situ kali :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. namanya juga lebaran mas, kan prepekan, semua duit mengalir entah kemana muaranya

      Delete
  9. bener mas langsung sikat habis aja tu makanan, daripada di lalerin kan sayang mendingan di santap saja, mantap mas

    ReplyDelete
    Replies
    1. pakai quick smash kan mas...lhap.......

      Delete
  10. kayanya ini maksudnya lapar di waktu menunggu resepsi mas ? wkwkwkwkk :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. pokoknya ada makanan sikat habis deh..hehehe

      Delete
  11. memang sekarang banyak juga tukang parkir dadakan mas, semua itu tidak terlepas dari emerintah daerah, baik di dalam kota ataupun di tempat parkir tersebut.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau di kota besar parkir pinggir jalan itu berpotensi mengganggu pengguna jalan lain mas, dan juga pemerintahnya tidak menahan laju penjualan motor dan mobil baru

      Delete
  12. memberi kepada yang meminta dan yang tidak meminta... )*ngomong opo toh..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe..memberi pada orang yang tidak meminta itu sama dengan menghina ya mas

      Delete
  13. nah lho... hahahah,,, pengalaman dengan tukang parkir liar yg kedua tuh yg nggemesin, dianya kayak preman aja, enggak bantuin markirin enggak apa2, e pas mau naik motor malah dideketin, dimintain uang parkir katanya...

    kalo aku digituin jujur aja ga sreg ngasihnya mas, bukan masalah kecil besar jumlah uangnya, tapi masalah atas nama "PARKIR"... lha wong dilahan umum kok dimintain bayaran

    ReplyDelete
    Replies
    1. apalagi yang malak berandal lokajaya ya mas, ngeri banget, mendem toak , hehehe

      Delete
  14. mantab benar..honda C70 nya masih sanggup dipake buat kondangan....parkir liar memang sudah mewabah di seluruh indonesia.....yg penting kita jangan ikutan jadi liar.....salam :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. jangan kebanyakan minum susu kuda liar

      Delete
  15. dulu lima ratus rupiah masih mau, sekarang malah bisa2 di buang.. uheheuheu..

    ReplyDelete
  16. parkir liar kadang memang sangat merepotkan mas, dan lagi pertanggung jawabannya pun NOL

    ReplyDelete
    Replies
    1. motor tergores, spion ilang helm ilang tanggung jawab sendiri

      Delete
  17. penampilan dan wajahnya membuat nasib buruk harus diterima dengan lapang dada...;o)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha...dasar muke lele..
      wajah memang identik dengan nasib ya kang?

      Delete
  18. Jadi salah menduga ya mas dikira tukang parkir rupanya bukan :)

    ReplyDelete
  19. cuek aja Mas,
    udah lupa semua koq. udah berlalu ....
    hehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. yang dikira tukang parkir sama mas agus kan yang jadi MC nya eheheh

      Delete
    2. sudah lupa mas, santai saja...hehehe
      tak kira mc nya itu tuan rumah mang, hehe

      Delete
  20. Kalau aku langsugn aku terima tu, uang pakirnya lumayan dapat seribu :)
    Ditempatku parah sekali, tukang pakirnya, hampir tiap deret ada tukang pakir. Tapi giliran hilang motor tak ada yang tanggung jawab.
    Buru-buru amat kaburnya, kan belum mulai acaranya ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah itu dia mas , tukang parkir sama maling bisa berkompromi dong.
      sudah sore mas, nanti pulang kemalaman katanya gak boleh pulang malam malam, hehe

      Delete
  21. Kalau tukang parkir ada cirinya pak, kalau motor kita mau keluar biasanya dia ngikutin kita terus sok2 ngatur arus lantas gitu, hoho. Nah yang gini ini udah kudu kita kasih. Kalau yang gak apa2 main kasih ya ketiban malunya kayak gitu pak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe...itu baru bener mbak, saya sih keburu menjustifikasi orang, hehehe jadi malu deh

      Delete
  22. duh kasihan deh mas agus ndak disambut sama tuan rumah, aturan ngajak saya mas biar joget - joget dulu sebelum makan hehehe... aturan tukang parkir di kasih tulisan di bajunya ya mas TUKANG PARKIR kan jelas ndak salah orang lagi hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. yang besar sekalian mang tulisannya biar jelas

      Delete
  23. Tukang parkir iku, ngguya-ngguyu tok lek sepeda ilang, senengane nrimo duek tok gk pernah gelem nyebrangno. Itulah pengalaman saya om...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe..hampir sama mas. tapi kalau saya minta menyeberangkan aja mas, harus mau pokoknya

      Delete
  24. Ah, mereka ini cuma ngincer duitnya doankkk

    ReplyDelete
  25. kalo saya yang jadi bapak2 di sodorin duit seribu rupiah saya terima aja mas, tapi abis itu saya kembaliin lagi uang limaratusan 2 keping hahaha..
    #maklum duit kembalian dari tukang parkir juga dari pada recehan

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe...terus nanti kalau saya dikira tukang parkir juga, saya kasihkan lagi deh uang lima ratusan tadi

      Delete
  26. jadi inget sama motor saya yang lama tuh mas Agus hehe...

    ReplyDelete
  27. Yang parah itu malah ditempatku Kang. Petugas parkirnya resmi dari dishub, bahkan di punggung seragamnya tertulis parkir gratis karena di wilayah 'kabupaten' blitar, parkir dibebankan pada pengguna motor saat melakukan HER tahunan.
    Meski tertulis gratis, tangan si tukang parkir tetap menengadah ketika seseorang hendak mengambil motor di lahan parkir. Dalih mereka adalah, lha kalo dikasih ya saya terima, nggak ya nggak apa-apa. Trus ngapain luh menengadahkan tangan ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe..itu namanya pemalakan resmi oleh pemerintah pak ies. di bojonegoro dan mojokerto masih aja mengadopsi sistem parkir berlangganan, padahal di tuban sudah jauh jauh tahun sudah di tinggalkan. Kalau istilah PNS nya , NIP saya yang di gaji, tapi pekerjaan saya belum di gaji pak. hehe

      Delete
  28. tukang parkir liar kalau tidak sekedar terima uang tapi, tapi betul-betul menjaga atau menyeberangkan pemilik kendaraan ketika keluar jalan sepertinya puas kita mengeluarkan uang seribu ya mas

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah ini baru lega mengeluarkan uang, sudah di ambilkan motornya diseberangkan pula dan tidak lupa bilang teeerima kasih.

      Delete

Silakan Tinggalkan Komentar Sesuka Hati, Bebas
Link Hidup ? Jangan Deh