Home » » Trend Modifikasi Motor CB 100

Trend Modifikasi Motor CB 100

Trend Modifikasi Motor CB 100


Modifikasi motor memang mempunyai trend sendiri-sendiri, sama halnya dengan trend gaya berpakaian (modis) yang selalu mengikuti perkembangan. Trend modifikasi juga ada batasan waktu dimana saat booming model modifikasi tertentu banyak yang mengikutinya. Entah siapa yang membuat trend modifikasi, atau siapa yang mencetuskan ide modifikasi aliran tertentu sehingga banyak yang mengikutinya.

modifikasi cb

Alasan yang paling masuk akal dalam trend modifikasi motor yaitu hasil modifikasi yang enak di lihat, kelihatan beda dengan motor asli pembawaan pabrik. Sementara faktor garapan sentuhan modifikator akan mengikuti dari trend modifikasi motor tersebut. Ide modifikator sangat berperan.

Tahun 2008 silam, trend modifikasi motor CB 100 menganut aliran Jap Style dengan konsep minimalis. Sampai sekarang masih ada yang mengadopsi Jap Style. Ada juga yang menganut aliran Honda XL yang aslinya adalah motor trail.


Kurun tahun 2011-2013 banyak menganut aliran motor CB gendut dengan mencontoh motor Honda CB Dream CA 77 305. Honda Dream yang bermesin ganda (twin) memang tidak beredar di Indonesia, sehingga dijadikan ide modifikasi motor CB 100. Ide kreatif seperti ini jelas membutuhkan dana yang tidak sedikit. Untuk membangun honda cb dream membutuhkan dana minimal 5 (lima) juta rupiah untuk membeli baju Honda Dream. Penampilan yang kekar dan berototlah yang dicari. Karena motor CB ini di gunakan untuk turing baik dekat maupun jauh, keamanan dan kenyamanan menjadi target utama. Skok depan memakai skok Yamaha Byson atau skok depan tiger revo kemudian skok belakang menggunakan tiger revo. Untuk roda depan belakang memakai ban besar.

Honda Dream CA77 305 asli, Sumber gambar : www.her-motorcycle.com

Kongres CB Indonesia dan Sewindu New CB Boyolali
Honda Dream Modifan

Jika motor cb sudah full modified, saatnya menghadiri acara kongres CB Indonesia dan sewindu New CB Boyolali yang di gelar pada tanggal 28-29 September 2013 di Alun-alun Boyolali Jawa Tengah. Kongres CB Indonesia akan memilih ketua atau Presiden CB Indonesia yang baru, sekarang masih di jabat oleh Mbah Kung atau Mbah Jo atau Ngadi Rahardjo. Selamat melakukan kongres dan semoga ketua terpilih nanti bisa mengayomi seluruh anggota cb se nusantara.

56 komentar:

  1. nyoba pakai IE...jadul ya, entah kenapa Mozillanya ngambek nggak bisa dipakai...

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau OS nya win7 IE nya sudah agak modern mbak

      Delete
    2. sekarang sudah balik lagi pakai Mozilla kok Pak. Suami saya yang pakai GC

      Delete
  2. ikutan gelar kongres juga,,,,
    tapi sayang,,,, tidak bsa menghadiri

    ReplyDelete
    Replies
    1. kongres partai juga boleh mbak

      Delete
    2. padahal di desa saya yang namanya konggresan itu khitanan massal lho...Mbak Maya masih mau?

      Delete
    3. desa mana bun? saya bru dengar kongresan = khitanan
      hehe

      Delete
    4. kalau gitu besok mas zaki bisa ikut konggresan mbak, hehe
      baru dengar juga nih

      Delete
  3. wah keren modifikasinya...
    foto modelnya itu siapa pak ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. foto modelnya gak tau mbak itu saya ambil di webnya, hehe

      Delete
    2. tadinya saya mau kenalan sama poto modelnya... krain Siti eheheh

      Delete
    3. siti sama jono lagi rebutan naik motor mang

      Delete
  4. sekarang cari motor CB agak sulit, dulu pernah pake, karena sering mogok lalu dijual sama bapak :)

    ReplyDelete
  5. Motor CB memang paling banyak dimodifikasi, ditempat saya banyak yang dipakai trail untuk naik gunung mas :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah ini sangat cocok untuk medan pegunungan pak. memudahkan dalam mobilitas

      Delete
  6. Motor CB kebanyakan di modif ya mas... sayang saya ndak punya motor CB...

    ReplyDelete
    Replies
    1. lebih enak punya mtor roda tiga mang, buat jasa las keliling

      Delete
  7. keren-keren motornya pak, sayang ditempat saya sudah tidak adalagi jenis motor ini

    ReplyDelete
    Replies
    1. dimanapun motor cb itu cb abal abal pak, Gl max/pro dipotong rangka dijadikan cb, mega pro di potong jadi cb, begitu juga tiger atau scorpio

      Delete
  8. kalo liat modif CB slalu dipelototin, asyik bnget, boleh jadul tenaga gahar..wuss
    ikutan konggres mas agus?

    ReplyDelete
    Replies
    1. apalagi kalau mesinnya di oprek ya mas

      Delete
    2. saya absen kongres cb mas, jauh mas, kalau deket biasanya ikut mas,
      mesinnya pasti di oprek mas agus, minim 200 cc

      Delete
  9. wow bener2 keren modifan nya, tapi gak cocok buat mas agus, hehe ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. sangat tidak cocok karena biayanya tinggi sekali, lagian saya kan masih setia dengan c70 saya

      Delete
  10. modifmotor biasanya memakan biaya lumayan ya mas, namun bagi penggemar motor2 untuk modiv sekarang bertambah banyak juga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul mas, katanya ada nilai kepuasan tersendiri

      Delete
  11. wah keren mas modifikasinya... saya suka yang warna putih itu mas.. itu sejenis sama si ijo milik mas agus bukan ya..??

    ReplyDelete
    Replies
    1. itu motor sport mas, motor laki laki, honda dream ca77 305 tahun 1968. tidak di pasarkan di indonesia dengan mesin TWIN.

      Delete
  12. saya punya motor ga pernah dimodif mas, soalnya kadang biayanya sama kaya harga motornya hehe....

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe, betul sekali mas, katanya begitu motor jadi hasilnya bikin hati puas.

      Delete
  13. wah dari tadi saya nyari motor ini buat pulang, ternyata dipinjem pak agus. mana kuncinya ..
    eehh tapi cara jalaninnya gmn ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. di tuntun aja mbak , nanti saya yang mbengoki .... pergi kepasar, dong tek dong tek....hehehe

      Delete
  14. jika aku yang mengendarai motor itu
    keren atau wagu

    hmmm ga kebayang dibenakku
    karena ga berani melaju

    ReplyDelete
    Replies
    1. ragu ragu bisa menimbulkan wagu
      biarlah motor melaju dengan jelas tempat yang di tuju

      Delete
  15. Wihhh Motor Hasi Modifikasinya Pada Keren Keren Yah Pak ^_^
    Nice Info dahhh :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. di bilang bukan motor saya dan bukan kreasi saya kok.
      hehehe

      Delete
  16. klo liat artikel ini jadi teringat keinginan lama yg tak terkabul.. sejak SMP hingga kuliah kepingin motor CB nggak kesampaian..

    saya jadinya mau nangis nih, mas Agus harus tanggung jawab. ayo sekarang beliin saya motor CB.... klo nggak, kolom komen ini ta' banjiri dengan air mataku lho ya #ngancem

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, Pak Agus langsung gundah gulana diancam Pak Budy...

      Delete
    2. mas bud jangan kosel kosel lho ya...kalau orang tua dulu anaknya nangis pasti di bujuk dengan di belikan gudir.

      Delete
  17. Mas Agus,
    Tulisan-tulisan mengenai motornya bagus sekali, saya sudah baca banyak beberapa hari ini, soalnya saya sedang kepingin beli motor GL nih..
    Kalau boleh minta saran dong Mas.. Saat ini ada beberapa pilihan yang dijual dekat saya, yang masih masuk budget:
    - GL 100 thn 92, CDI, sempat coba, mesin oke, nyala gampang, body rapi sudah dicat ulang, selain cat sisanya original semua. besi alas joknya saja yg karatan kropos (bukan rangka.) indikator nyala semua kecuali jarum speedo)
    - GL PRO '98 neotech, sudah dipasang double starter, lampu & speedo modif, selebihnya stardar/ori tapi 2,5juta lebih mahal daripada GL100 diatas..
    - GL MAX '2003, 1 juta lebih murah daripada GL PRO, lebih baru (belum liat barang), kelihatannya terawat, yg dimodif cuma lampu, speedo dan roda saja..
    Dari segi harga sih GL 100 itu paling pas.. hehehe..
    Kalau menurut Mas Agus pilih mana mas?

    Satu lagi, kalau boleh, air suspension itu apa hanya di GL PRO saja atau GL 100 dan MAX juga ya? kalau win 100?
    Tadinya saya pikir semua GL pakai air suspension, tapi waktu lihat GL100 itu kok tidak ada pentil angin diatas shockbreakernya ya? cuma baut hex saja, tidak seperti GL PRO..

    Dijawab-tidakdijawan, tetep terima kasih banyak Mas Agus..
    Saya seneng sekali baca-baca artikel motornya, makin kepingin cepet punya.. hehehe..
    Salam dari Bali,

    ReplyDelete
    Replies
    1. pak WHY menginginkan yang klasik lebih enak pakai GL 100 92, karena sudah cdi pasti tidak ada masalah dengan pengapian apalagi pengapian setnya original. Gl 100 di kasih ban berukuran besar menambah nilai kekekaran motor ini, asik dan irit bbm, pajak juga murah.

      Untuk Gl pro 98 yang sudah elektrik starter lebih mudah dalam menghidupkan motor, dari pada gl max saya lebih memilih gl pro.
      gigi primer skunder max lebih besar Pro, Semua spek mesim gl pro sama dengan mega pro dari tahun 2000-2009. cuma beda pada teknologi SASS (euro2). Kalau mau merubah cc lebih mudah GL pro, tinggal beli as kruk tiger dan blok tiger atau blok gl pro di ganjel. Karena as kruk tiger langkahnya lebih panjang dari gl pro.
      beda dengan gl max yang harus mengganti gigi primer skunder dulu, kalau tidak diganti staterannya akan berat dan ngoyo.

      Jadi menurut saya mendingan pilih gl 100 atau gl pro 98.

      Delete
    2. Bahasannya mantap, Pak Agus! :D
      Saya sih biasanya gak akan modif-modif banyak, motornya buat dipakai sehari-hari aja, yang penting enak jalannya, gak mesti kenceng2 juga, kenceng2 juga percuma jalannya macet semua.. hehe..
      Kalau air suspension itu yang punya cuma GL Pro yah? Kalau GL100nya mau ganti yg punya Pro harus ganti segitiganya jg kan?

      Temen ada juga yang ngasi saran untuk nyari Win100, tapi kayaknya mesinnya kecil banget ya..

      Sekali lagi, terima kasih ya Pak Agus!
      Salam..

      Delete
    3. wah pak WHY ini bisa aja, hehe.
      betul juga pak, kalau macet buat apa pakai motor kenceng-kenceng, lebih baik car yang irit-irit aja. Pengalaman pakai GL 100 jok/sadelnya enak banget , empuk dari pada punya Gl pro/max. Jadi kalau macet tetep enjoy aja ya pak, hehe.
      air suspension ada di skok GL Pro dan GL max, pada dasarnya sama. Kalau ganti pakai Skok GL harus sepaket, betul sekalian T / segitiganya. Ditoko sekarang banyak pak, produk thailand sekitar 250-350 ribu harga barunya, kualitas juga oke. Fungsi air suspension cuma untuk mengeraskan atau melenturkan skok aja kok pak. Kalau tidak di isi angin, skok akan lentur kalau di isi angin skok akan keras pantulanya.

      untuk win 100 sendiri juga bandel banget, motor andalan untuk mobile baik di perkotaan ada di desa2. Lincah irit dan kencang juga lho pak. SIlakan sesuaikan dengan budget dan kenyamanan masing-masing.

      salam kembali

      Delete
    4. Pak Agus,
      Maaf mau nanya lagi tentang Win 100, kalau yang tahun 88 apa sudah CDI ya?
      Ada juga satu lagi tahun 2000, sudah pakai cakram depan, harganya lebih murah dari yang '88, tapi cuma ada STNK.. berani ambil ndak ya?
      Suwun a.k.a. thank you..

      Delete
    5. setahu saya, honda wing itu sudah CDI semua pak..
      kalau saya berani yang bersurat-surat lengkap karena ini jangka panjang bukan jangka pendek.
      STNK saja nanti kalau ngurus perpanjangan stnk 5 tahun sudah tidak bisa, kalau sudah tidak bisa, pajak jadi mati. Masak tiap hari harus kucing-kucingan sama polisi. Tidak nyaman banget kan pak ? hehe

      Delete

Silakan Tinggalkan Komentar Sesuka Hati, Bebas
Link Hidup ? Jangan Deh