Home » , » Penjual Pentol

Penjual Pentol

Penjual pentol banyak di jumpai di setiap daerah, dengan bermacam varian pentol dan trade mark atau branding masing-masing penjual. Pentol atau (ada juga ) yang menyebutnya cilok dan cilot memang jajanan yang digemari oleh anak-anak dan orang dewasa sekalipun. Bentuk pentol pun ada yang kecil seperti kerikil dan besar seperti layaknya pentol bakso. Cara berjualan pentol menggunakan rombong yang di taruh diatas sepeda motor agar lebih mobile dan portable serta fleksibel.
rombong pentol

Teman saya sejak Taman kanak-kanak (TK) sampai sekolah menengah pertama (SMP) berjualan pentol protable. Beliau ini teman sebangku sewaktu di SD (kelas 4 dan kelas 6), saat lulus SMP beliau melanjutkan ke STM, sedangkan saya ke SMA. Dengan rombong yang ditelakkan di atas sepeda motornya, beliau keliling dari sekolah dasar (SD) sampai ke kampung-kampung radius 2 kilo meter (km) dari rumah beliau.

Kami bertemu saat beliau berjualan pentol saat acara lomba gerak jalan, kebetulan jualan pentolnya di depan rumah ibu. Saya membeli pentol beliau untuk mencicipi rasanya, ternyata enak mempunyai ciri khas tersendiri. Lomba gerak jalan belum selesai, pentol sudah habis terjual, alhamdulillah. Lama tak bertemu, membuat kami saling mengobrol menanyakan kabar masing-masing termasuk keluarga kecil beliau, begitu juga teman-teman kami.

Alih Profesi

Awalnya beliau ini seorang mekanik sepeda motor (tukang servis) di bengkel resmi honda, Ahass bersama adik saya sebelum adik saya buka bengkel sendiri di depan rumah. Adik saya keluar dari ahass, selang beberapa bulan beliau keluar juga untuk berjualan mainan anak-anak. Lebih dari 6 bulan berjualan mainan anak-anak, beliau beralih berjualan pentol. Dengan resep pemberian, beliau kembangkan dan utak-atik sehingga ketemu rasa dan takaran yang pas. Pas di rasanya dan pas di untungnya. Walaupun pentol yang dijual ini murah meriah, tapi beliau anti memberi pijer atau borak kedalam pentolnya, alasannya beliau, istri, anak dan tetangganya juga ikut makan pentolnya.

Keuntungan yang diperoleh cukup bahkan lebih dari cukup untuk kebutuhan sehari-hari melebih penghasilan dari menjadi mekanik dan berjualan mainan anak-anak. Setelah saya tanya lebih lanjut, ternyata melebihi gaji seorang manajer (ditempat saya kerja) sekalipun. Walaupun pekerjaan remeh temeh, tapi rejeki beliau berada pada berdagang menjadi penjual pentol. Adik saya yang menjadi mekanik juga sudah menemukan kecocokan dengan jalan rejekinya. Saya tidak merasa ingin menjadi penjual pentol, atau mekanik sepeda motor, saya mensyukuri dengan memaksimalkan potensial yang ada untuk mengais rejeki. Semoga beliau di beri kesehatan dan kemudahan dalam bekerja.

98 komentar:

  1. Replies
    1. selamat , masak baru sekian detik langsung disambar..hehehe

      Delete
    2. iya mas.. di tempat saya aja hasil dari penjual pentol perhari di atas 2 juta... sampe bisa beli rumah cas, seharga ratusan juta, plus buka usaha showrom.. keren gak tuh...

      pedagang pentol target yang beli 20 orang dah balik modal, apalagi yang beli sampai ratusan...

      Delete
    3. nah betul sekali mas pay, layak di perhitungkan nih buat jadi juragan pentol, hehe
      arahnya kesana nih mas....mayan kan posisi sebagai pengajar sudah mendukung tinggal monopoli kebijakan berdagang, hehehe

      Delete
    4. Pentol ini bentuk dan substansinya adalah "bakso" kan ya. Karena bentuknya bulat bulat seperti kelereng untuk ukuran kecil kecil yang biasa dijumpai jika baksonya kecil. Sebutan "pentol" saya kira lazim untuk menyebut "bakso" dan tidak hanya untuk kalangan anak anak saja. Pentol juga sering disebut jika memesan Bakso untuk format dan ukuran orang Dewasa

      Delete
    5. disini pun lebih tenar istilah pentol. mungkin efek penjualnya rata rata orang jawa timur. ada satu dua yang pake istilah bakso. yang ini bisa ditebak penjualnya orang solo.

      kalo pentol itu untuk anak-anak kali pak. orang dewasa lebih suka pentil keknya...

      Delete
    6. hahaha, jebul Pak Raw suka sama pentil jambu to...sepet rasane

      Delete
    7. hahahahah Mas Rawins urusannya suka nyerempet "bahaya"
      hahahaa

      Delete
    8. betul sekali kang asep, saya kira pentol itu ya bakso itu, berhubung ini untuk jajan jadi bentuknya kecil harganya murah, bahan2nya pun di mirip miripkan seperti bakso sapi. dan betul mas rawins memang hobi yang gituan, hehehe

      kalau orang dewasa suka kloloten pentol mas rawins...

      pentil e jambu kok do seneng to mbak, sepet tur alot. luwih enak pentile pelem kenek gawe rujakan.



      Delete
    9. sama saja bakso lah...
      cuma kalo bakso disajikan pake mangkok ditambahin mie, bihun, atau apapun tergantung daerah asalnya. kalo pentol dimakan begitu saja...
      *kayaknya sih gitu...

      Delete
    10. nah ini baru saya setuju deh, maknanya jelas dan gamblang..hihihi

      Delete
  2. baca artikel pentol jadi ingin makan pentol nih... klo bisa kirim pentolnya ya mas.. penasaran versi rasa pentolnya (dalam hati : padahal ingin dapet gratisan tuh..)

    tapi memang saya suka merasa pentol dari berbagai daerah.. dan kesimpulan sementara yang paling enak pentol dari kota sampit... setiap ada perjalanan melewati sampit, pasti saya nginep dulu tuk membabat pentol yang di jual... hmm cess..!1

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe..penggemar berat pentol, kalau saya cuma sekedar pengen aja mas,
      pernah bikin tapi rasanya tidak seenak bikinan orang, hehe

      Delete
  3. jadi ingat waktu dilumajang sering beli cilot...memang enak dan berbeda dengan cilok disini, kalau disini cilok itu aci dicolok mas, jadi mungkin beda dengan cilot

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau ke jember ada namanya cilok edy, terkenal se antero jember, hehehe

      Delete
    2. beda lagi pilot...
      pinter nyolot.. :D

      Delete
    3. kalau krikil = keri keri ing sikil

      Delete
  4. Replies
    1. Nah hheemh mas di jember WS suka beli cilok edi itu...jualannya ada yg deket UNJ n perempatan ya hehe. Tapi tetep sih kalau kata WS enakan cilot di lumajang...langganan WS di lumajang namanya cilot Skotsa :D

      Delete
    2. mas WS paham sekali lumajang, sebenarnya orang mana sih, padahal kan sumedang ya

      Delete
    3. yang berkunjung malah ganteng dan cantik dong ah.
      hehehe kalau di jember ya di bunderan dprd itu mas ws, mas ws malah tau lumajang segala, penikmat wisata ya mas.

      iya nih mas ws itu asli mana sih kok tau lumajang segala

      Delete
    4. iya mas hobi dolan2 nih hehe...iya ya bunderan dprd, bkn perempatan...yah intinya sih menuju ke 4 arah *ngeles....lupa euy udah lama banget

      Delete
    5. asik nih mas , bisa tau daerah mana aja yang dituju, uangnya itu yang tidak kuat bagi saaya, hehehe

      Delete
  5. jadi kepengen cilok nih...

    pekerjaan yang ditekuni dan dilaksanakan dengan sepenuh hati, plus jujur, hasilnya lebih mberkahi dan ayem di hati kan Pak...ciloknya di franchise-kan ndak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. usaha yang tak kenal lelah itu lho mbak yang perlu di tekuni, kalau mau boleh aja di fanciska kan, hehehe
      nanti ada versi resepnya silakan dicoba di masing-masing tempat

      Delete
    2. luar biasa ya kalo kerja nggak kenal lelah, soalnya saya masih mengenal lelah

      Delete
    3. doping kang, dopingnya lihat yang ada gambar merah-merahnya itu lo kang

      Delete
    4. # geleng-geleng kepala...mana ada komentar semacam ini kalau tidak di KPK...sungguh kreatif dan over kritis ya...

      Delete
    5. namanya manusia juga tetap kenal lelah pak ies, tetep ada puncak kelelahannya.

      lihat gambar merah marai moto loro mas arif, moto ne sepet, hehe

      hehehe...nilai kekeluargaan itu muncul dari ngobrol yang guyub dan rukun

      Delete
  6. memang di jawa banyak penjual pentol enak tapi murah karna saya jg pernah beli saat ke bojonegore tp di lampung belum ada hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. bisa di infokan ke saudara, coba bikin pentol dan di jual secara masif mbak.

      Delete
    2. klo di jawa saya malah jarang ketemu...

      Delete
    3. soalnya jarang di jawa ya mas, hehehe

      Delete
    4. hahaha... ya gak punya dute tuk ke jawa terus... kcuali mas agus mau menampung saya hehehe...

      Delete
    5. hehehe...kalau menampung sih boleh, lha perjalanan mas pay gimana dong

      Delete
  7. pentol itu sdh sampai ke makassar pak.., yg bawa jg org jawa.., disini memang laris bukan hny anak SD tp org dewasa pun suka...! :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe..ternyata banyak juga perantaunya, betul sekali mas, orang dewasa juga gemar makan jajan pentol ini

      Delete
  8. disini penjual pentol banyak yang sukses om. tukang pentol yang suka mampir ke mess, ngakunya sehari rata rata dapat 200 ribu bersih. regulernya berangkat jam 9 pulang jam 2 siang. kalo lagi banyak kebutuhan suka jalan dua shift. sore dagang juga...

    *kalah gajiku...

    ReplyDelete
    Replies
    1. memang, profesi jualan keliling kadang dipandang sebelah mata, tapi sebenarnya penghasilan mereka tinggi...lihat saja penjual buah keliling yang bisa nyekolahkan anak-anaknya sampai perguruan tinggi...intinya, kita harus menghargai semua orang tanpa memandang profesinya.

      Delete
    2. hehehe...kalau masalah penghasilan memang jauh mas dengan pedagang, masalahnya pedagang tersebut mengambil margin untungnya lewat kecurangan apa tidak.

      betul mbak khusna, jangan memandang orang dari luarnya, karena setiap orang mempunyai kelebihan masing-masing

      Delete
    3. iya Pak, seperti Pak Cilembu dan Pak Zach yang mempunyai kelebihan ilmu kanuragan...eh btw, dimanalah beliau berdua ya?

      Delete
    4. disini apa apa memang mahal om. bukan masalah curang, lebih banyak di hambatan transportasi. satu kampung paling berapa rumah, lalu hutan, beberapa kilo baru ada kampung lagi. makanya bensin eceran seliter 10ribu pun tak ada yang komplen disini.

      jangan heran kalo disini banyak tukang pentol yang kaya bus di jawa
      pake label AKAP... :D

      Delete
    5. kalau beliau berdua itu sudah jadi "warga" orang berilmu tinggi, beliau lagi semedi untuk alias belajar dan bekerja tentunya, hehehe

      gambaran seperti mas rawins ceritakan diatas memang sangat menyulitkan bagi penjual ataupun penduduk disana, penjual pentol memberi kemudahan dengan sering ngetem di mess mas rawins

      Delete
    6. kalo mau jajan musti apal jamnya mereka lewat. dibilang rute mereka dagang sudah antar propinsi, jadi jarang yang mangkal di suatu tempat. mobile terus...

      Delete
    7. ekspress acros provinsi, hehehe

      Delete
  9. seperti sabda Rosul, klo kamu sekalian ingin mengambil duniamu, maka berniagalah.. sekiranya pesan orang Agung itu selalu relevan dengan waktu yg terus bergulir,,, dan ternyata sahabat yang jual pentol juga membenarkan,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul sekali pak, kalau usaha dagang jujur itu memang lama mendapatkan untung besarnya, tapi ajeg dan barokah

      Delete
  10. wah wah, jual pentol aja bnyak bnget untungnya ea sob?
    btw, keren bnget tuw namanya, "Pentol Portable". Kalok aq sih biasanya nyebut, Pentol Keliling aja, hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe..tidak usah meniru cara mendapatkan rejeki, walaupun usaha sama rejeki berbeda

      Delete
  11. Di sekolahan saya ada ^_^ saya juga sering beli :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. memang banyak di jumpai di sekolahan kok mas

      Delete
    2. iya benar mas, salam kenal ^_^ http://www.mestiqui.com/

      Delete
  12. Mungkin ini yang dinamakan ketemu jodoh. Pasnya disitu ( penjual cilok ) rejekinya disitu ( hasil yang diluar dugaan ).

    Sebelum Ia beralih provesi, ada satu hal yg menjadi alasan hingga Ia cari pekerjaan lama. Dan akhirnya bertemu jalan yg telah ditentukan menjemput rejeki.

    Puji syukur kehadirat Allah. Segala sesuatu telah ditentukan jodohnya. Karena itu baiknya bersyukur dan membetulkan niat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe..jodohnya ada di dagang. setelah di cari lama dan berusaha ternyata ada di sini,
      perlu di syukuri dan jangan mengeluh

      Delete
  13. jadi pengen jualan pentol nih, biar bisa beli rumah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. silakan mas, siapa tahu jadi juragan pentol

      Delete
  14. Ini dia pengusaha berpikiran entrepreneur, apapun usahanya kalo dijalankan dengan sungguh-sungguh, bisa member hasil yang cukup, bahkan lebih apalagi kalo ditambahkan berusaha untuk tujuan ibadah. Hasil lebih dan lebih

    ReplyDelete
    Replies
    1. keuntungannya dunia akhirat ya Pak...

      Delete
    2. alhamdulillah pak ies, kerja kalau di niati ibadah insya Allah tidak kenal lelah ya pak. hehe
      dobel impak namanya mbak

      Delete
  15. Jadi inget waktu kecil sering nungguin penjual cilok dateng hehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe..sekarang juga masih suka kan mas ?

      Delete
  16. di kampungku dengan sebutan cilok. emang rezeki sudh ada yang ngatur dan ada bagian profesinya ya om ? yang penting halal dan cukup untuk makan dan beli berlian.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe..berlian itu mahal buat saya, jadi kalau bisa beli berlian berarti memang penghasilannya lebih dari cukup

      Delete
  17. cilok = aci di colok... kalau pentol apa mas?

    ternyata penghasilannya malah melebihi manajer ya mas, apa saya alih propesi saja jadi penjual cilok ya... eheheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. walaupun penghasilannya besar, saya belum berminat mang, belum kepaksa soalnya, kalau saya jualan pentol saya jarang ketemu orang KPK dong.

      mang yono sering memulai nih

      Delete
  18. sekecil apapun usaha yang penting halal hasilnya ya mas, dengan halal akan barokah, apalagi jika sudah banyak dan halal lagi hehe....
    mengaamiinkan yang jadi harapannya "aamiin"

    ReplyDelete
    Replies
    1. sudah halal dan toyyiba pula..itulah yang disarankan mas, hehe
      semoga barokah

      Delete
  19. cilok cilok cilok, di tempat saya sangat banyak sob, penjual cilok

    ReplyDelete
    Replies
    1. berarti mas arie juga punya peluang yang sama untuk menjual cilok pula mas,hehe

      Delete
  20. kalo soal PENTOL nya saya kurang paham mas, tau aja enggak.
    tapi klo soal cerita, sangat bagus dan bermakna, salah satunya untuk tidak memandang seseorang hanya dari luarnya saja.
    Nice blog mas, saya suka Blog Blog tentang tulisan tulisan seputar pengalaman pribadi.
    harus di follow nih Blog bagus gini :D :D :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. terima kasih mas david atas apresiasinya

      Delete
  21. Di bangkalan madura, produsen pentol terbesar nya namanya raja pentol, nggak disitu aja. Ada juga ratu pentol, putri pentol, pentol cinta . Ini benar loh gan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. ternyata banyak ya yang pakai nama pentol, nggak cuma pentol korek doang...

      Delete
    2. wah ini namanya juragan pentol mas febri, kalau dengan bebek sinjai jauh apa tidak ?
      hehe..nil korek atau pentol korek biasa buat mercon

      Delete
  22. Smg mereka tdk hanya sekedar meraup keuntungan besar aja,
    Karena kebanyakan mereka hanya mikir untung besar, tdk memikirkan ke amanah bagi konsumen. Kalo di Balikpapan dinamakan SALOME. Saya menghindari makan spt itu, krn biasanya mereka menggunakan daging yg kandungan lemaknya tinggi

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul sekali bu sukma, oh iya ada yang menyebut salome juga, hehehe
      karena harganya murah dan margin untung besar, tentunya perlu di pertimbangkan bahan pembuatan yang mencurigakan, seperti menggunakan borak , pijer atau daging yang berlemak tinggi.

      Delete
  23. Pentol itu sama aja dengan cilok atau beda sih mas ?

    ReplyDelete
  24. pekerjaan kecil belum tentu hasilnya kecil. Iya to mas? hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. itulah yang di cari mas, pekerjaan remeh hasil besar

      Delete
  25. Terlihat seperti pekerjaan remeh tapi penghasilannya melebihi PNS golongan III.

    ReplyDelete
    Replies
    1. sayangnya nggak dibarengi dengan cara yang 'halal', jadinya makanan seperti itu menjadi racun untuk anak-anak, karena sulit dihindari

      Delete
    2. ada yang halal dan ada yang curang...
      pekerjaan apapun kalau sudah jalan rejekinya

      Delete
  26. Walau pekerjaan kecil, bila ditekuni dan disenangi, pasti hasilnya pun akan berimbang ya Kang ?

    Salam wisata

    ReplyDelete
    Replies
    1. dan barokah itu yang di cari, penghasilan barokah halal toyiba

      Delete
  27. Rejeki memang tidak ada yang tahu ya :). Asalkan ditekuni dengan segenap hati

    ReplyDelete
    Replies
    1. hasilnya akan lebih bagus sesuai pengorbanan

      Delete
  28. istilah bakso pentol itu populer di jawa timur kayaknya ya Mas?
    di daerah lain, kalo ada bakso pentol, setiap saya tanya ke penjualnya, mereka rata2 bilang, bahwa asal nama itu memang dari jawa timur.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe, ada juga yang bilang cilok, salome dan bakso

      Delete

Silakan Tinggalkan Komentar Sesuka Hati, Bebas
Link Hidup ? Jangan Deh