Home » » Janji Penjahit (Pakaian)

Janji Penjahit (Pakaian)

Maksud menulis judul janji penjahit bukan ingin menjatuhkan pasar para penjahit (tailor) atau merendahkan martabat penjahit sebagai sebuah profesi. Penjahit seperti kebanyakan profesi lainnya mengandung resiko sendiri-sendiri, tentunya semua pekerjaa itu mengandung resiko. Baik resiko buruk (tidak laku) maupun resiko baik (terkenal).

Obral Janji

Keinginan kami (keluarga kecil) untuk memiliki pakaian yang pas dengan ukuran tubuh menjadikan kami semangat untuk menjahitkan pakaian. Dengan memilih model serasi (tidak harus kembar) kami memutuskan membeli kain di kota mojokerto ( penyebutan kota, karena kami tinggal di desa). Tukang kain sudah hafal dengan ukuran seseorang dan beliau menyarankan ukuran yang pas untuk membuat satu baju pria dan satu baju wanita. Maksud hati ingin memakai pakaian pada hari raya idul fitri. Karena suatu hal, pergi ke penjahit rasanya menjadi berat atau malas sekali, akhirnya baju baru di serahkan ke penjahit setelah hari raya idul fitri.

Kain kami serahkan pada penjahit yang baru kami kenal (baru pertama mempercayakan) referensi dari teman. Di janjikan oleh penjahit dua minggu sudah jadi karena minggu pertama beliau repot ada hajatan sudaranya meng khitan kan anaknya. Rentan dua minggu tersebut kami menuju penjahit tersebut dan hasilnya nihil, bahkan kain pun masih utuh di dalam plastik. Di janjikan lagi minggu depan, minggu depan kami datang kembali, belum juga di garap. Di janjikan lagi minggu depan baru jadi satu stel baju seragam kreja istri saya, sedangkan baju pasangan belum jadi.

Sudah enam (6) kali kami datangi belum jadi juga dengan alasan yang masuk akal juga (atau memang sudah biasa bikin alasan, hehe). Terakhir keadaan kain sudah di potongi dan di janjikan hari selasa tanggal 01 Oktober sudah jadi. Tapi kami tidak berniat mengambilnya hari selasa, sekalian saja hari sabtu biar tidak kecewa kembali. Dan yang terkhir tadi saya tidak bersedia menemui tukang jahitnya takut karena kebawa emosi karena di remehkan oleh penjahit dengan janjinya.

Sepertinya penjahit memang harus bergelut dengan janji kepada para konsumennya, walaupun tidak semua penjahit demikian. Semua tergantung pribadi masing-masing penjahit.

Manajemen Waktu

Jika saja penjahit yang saya percayai itu bisa memanage waktu, mungkin keterlibatan dengan umbar janji bisa diminimalisasi. Katakanlah satu hari bekerja 9 jam, dalam sembilan jam tersebut harus bisa membuat berapa stel pakaian. Jika penjahit langganan istri saya bisa membuat 6 stel pakaian dalam satu hari maka sembilan jam bisa menbuat minimal 3 stel pakaian. Belum lagi masalah serobot menyerobot, orang baru datang minta di dahulukan dengan margin 2 hari jadi dan celakanya itu dilayani.

Andaikan garapan banyak dan menunmpuk, tidak usah menerima order terlebih dahulu atau bisa saja memberi jaminan pakaian jadi dalam waktu satu tahun. Kalau waktu satu tahun tidak jadi ya kebacut tukang jahitnya.

Membuat janji dan tidak menepati janji merupakan langkah kurang bijak dari penjahit (yang saya percayai) dan saya memaafkan atau tidak menganggap saya di janjikan oleh penjahit tadi agar beliau tidak menanggung dosa. Lebih baik pastikan waktunya dan tepati waktu yang telah di pastikan tadi. Sekali lagi saya tidak menghujat tukang jahit (profesi penjahit), cuma sharing unek-unek pribadi saya, syukur-syukur ada penjahit yang bisa membenahi diri dari tulisan ini. Begitulah.


99 komentar:

  1. nah, di Jogja satu-satunya tempat jahit pakaian yang bisa menapti janji ya "Yarden Tailor"---hanya itu yang saya tau...bukan promosi, tapi kebanyakan memang pada umbar janji.......maaf Om Agus, belum rampung saya baca

    ReplyDelete
    Replies
    1. semoga saja tambah laris manis mbak, di rengel sana ada langganan saya yang menepati garapannya. Menyerahkan bahan pagi sore jadi, hehehe

      Delete
    2. hehheee...nganter pagi sore jadi itu cuma di sum aja pak

      Delete
    3. kalau di sum ya sok PON jadinya mbak, hehehe

      Delete
    4. PON ke berapa Pak Agus? yang kemarin kan di Riau

      Delete
    5. hehe..maksud saya pon , legi, kliwon, wage, pahing, mbak. hehehe

      Delete
    6. hehe..ngat pahing pak indra..

      Delete
  2. Janji memang sudah semakin populer belakangan ini terutama dalam masa pemilihan kepala daerah bahkan pada pemilihan presiden sekalipun. Banyak jani yang ditebarkan untuk menarik minat pemilih dan calon pemilih untuk memilih dirinya. Begitu dia sukses, dan naik jabatan, biasanya JANJi hanyalah JANJI. Benar kata orang perlu dibuat kesepakatan atau Kontrak Politik. Agar JANJI bisa ditagih kelak

    ReplyDelete
    Replies
    1. harus ada materainya ya pak, oh iya cara menempel materai kan pakai idu atau ludah ya pak? sudah lupa tidak pernah memakai materai sih, hehehe

      Delete
    2. biarlah menjadi janji yang indah, hehehe

      Delete
    3. lagunya mendayu dayu bikin hati sendu

      Delete
    4. janjinya baju bakal di jahit, tapi gak janji kalau bisa selesai... gitu paling janjinya

      Delete
    5. hehe..ini jurus jitu mas, hehe
      gak janji lho ya

      Delete
    6. Santai saja, pak...
      MUI kemarin janji mau bubar kalo Miss World tetap dilaksanakan, kenapa sampe sekarang ga ada beritanya lagi..? Sekelas majelis ulama saja mudah lupain janji. Apalagi aku yang ga jelas keyakinannya...

      Delete
    7. hehehe..santai aja mas, MUI sendiri kan di isi oleh kumpulan orang terbaik di negeri ini, terbaik dalam hal lobi me lobi, heheh

      Delete
    8. Takutnya tar jadi salah singkatan, om. Gawat kan kalo disebut majelis usil indonesia. Urusan sepele saja dibikin fatwa haram, giliran yang substansial malah adem ayem...

      Delete
    9. heheh ada ada saja majelis usil indonesiah, suka nya ngusilin yang tidak penting, substansial itu susah karena dapat gepukan duwek ketoke mas

      Delete
  3. Bg para penjual jasa semacam itu "kepercayaan" adl sebuah hal yg harus ada. Namun, bukan brt tdk boleh obral janji. Boleh2 saja mengumbar janji, asal ditepati. Bukan begitu, mas?

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe...saran saya gini aja mas, jadi jahitannya 9 bulan kedepan, hehe
      kan lama tuh biar tidak ingkar janju melulu

      Delete
    2. baju manten saya dulu jahitnya juga sampai berbulan-bulan--------sampai saya ancam---"Bu, selak ijab klambine rung dadi!!!"

      Delete
    3. hehe..pasti ngancamnya pakai senyuman kan mbak, sambil cengengesan, hehehe

      Delete
    4. baju manten saya cuma 1 jam.. soalnya cuma pake kaos hehe

      Delete
    5. enak banget deh mas pay, tidak keringetan

      Delete
  4. ada 2 sebab yang bisa menjadi alasan, yang baik dan yang buruk, yang baiknya mungkin memang dia sudah numpuk orderan (tapi gk mungkin juga sampai satu bulan dalam pengalaman saya) yang buruknya ya dia leha-leha atau terlalu santai, bahasa sundanya (soa ing :D ) slow motion mode on pak agus :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. mungkin saja begitu mas, kalau misal banyak orderan harusnya waktunya lebih lama, bukan dua minggu. harusnya satu tahun sekalian, hehehe
      betul slow motion only

      Delete
    2. kalau begitu, tambah karyawan saja, kan bisa tuh...

      Delete
    3. tambah mesin jahit juga dong kalau gitu

      Delete
    4. Kadang konsumennya juga sih.
      Tetangga ada yang kebanjiran order jahitan sampe akhirnya dia rekrut beberapa karyawan. Sayang kebanyakan pelanggan tak mau jahitannya dipegang orang lain, maunya ditangani langsung oleh juragannya dengan berbagai alasan. Cuman, beliau orangnya ngeslow, kalo ada yang ngeyel cuma bilang, "suwi gak popo yo..?"

      Udah dibilangin gitu, masih aja ada yang ngomel kalo belum jadi juga. Tapi tetep, ga mau pindah ke tukang jahit lain. Tau kenapa...

      Delete
    5. ada ikatan emosional kali mas, sama juga dengan servis motor kalau tidak ditangani senior tidak mau, walaupun lama...

      Delete
    6. Kayaknya sih begitu. Jangankan motor, orang aja jadi gampang emosi kalo kelamaan ga diserpis..

      Delete
    7. hehee...ganti olie itu penting juga ya mas

      Delete
  5. kebanyakan tukang jahit memang gitu mas , di daerah saya pun demikian, belum pernah saya dengar istri saya jahitin baju, trus tepat dengan apa yang di janjikan si penjahit

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe...mas arie ikutan panas juga gak dengarnya, masal di remehkan orang kayak gitu

      Delete
    2. saya semremet kalau sama tukang jahit model kayak gitu...saking jengkelnya, saya jahit sendiri pakaian saya bermodalkan bongkar 1 baju untuk pola, pinjam mesin jahit mamak saya, dan ta daaaaa...baju-baju saya bikinan sendiri hampir 5 thn nggak pernah beli baju

      Delete
    3. mbak khusna memang bunda yang serba bisa, kalau pemain bola itu bisa ditaruh di posisi manapun asal bukan anak gawang, hehe.

      Delete
  6. janji tinggal janji,...
    tapi emang betul kok mas,rata2 janji tukang jahit suka molor.

    ReplyDelete
    Replies
    1. pas mau dipakai blm jadi, malah erosi sendiri

      Delete
    2. kalau tukang pijit tidak pernah molor ya, hehehehe

      Delete
    3. bahaya dong mba,jahitan lum siap kok malah erosi....xixixixixi

      Delete
    4. ya gak boleh emosi dong, eh tapi biasanya yang emosi kan bapaknya ya, kan belum siap jahitannya belum kering

      Delete
    5. beli aja Mbak IIs, daripada pakai baju belum jadi...hihihi

      Delete
    6. jadinya kayak jaman sekarang mbak, banyak baju yang belum jadi di pakai, tuh geger nya ketok , pahanya mulus juga banyak

      Delete
    7. mendingan gak usah janji.. bilang aja baju mas agus silahkan di titipkan tapi gak bakalan selesai... hehehe..

      Delete
    8. nah kalau gitu saya tak kabur aja mas, hehehe

      Delete
    9. kayaknya tukang kolor lebih tepat, lik...

      Delete
    10. bikin janji molor terus, enak di lorot katoke

      Delete
  7. saya dulu juga punya penjahit begitu pak sering cuma iya-iya saja, yang bikin marah kalau jahitin sragam dan pas hari H-nya mau dipakai belum jadi....hadewww tensi tinggi, padahal suaminya bilang kalau cuma tidur aja. sekarang saya kapok jahiti mending beli jadi lebih murah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ini namanya eksperimen mbak, pengen tampil beda dengan menjahit sendiri eh tibaknya penampilan malah amburadul, sebagai pengalaman saja mbak,
      kalau orang pada beli pakaian jadi, kasihan profesi penjahit mbak, sepi orderan

      Delete
    2. Kalo cuma jahitan seragam dan sebagainya mungkin bisa sepi karena banyak penjahit yang terima order partai besar. Tapi untuk pakaian yang sifatnya spesifik macam jas atau kebaya, rata rata konsumen punya fanatisme sendiri. Bagaimanapun juga sentuhan tangan penjahit senior bakal berbeda dengan jahitan massal

      Delete
    3. kalau untuk jas dan celana panjang lebih pas kalau mejahitkan mas, itu kalau saya lho ya. hehehe

      Delete
    4. kalau sempak enak beli mas, walaupun kadang ukurannya kurang nyaman, maklum sempak 10 dapat 3

      Delete
  8. Hihihi Kasian Skali Mas Agus Dikasi Janji dan janji Ama Tukang Jahitt Sampe 6 Kali Lebih Mlah :D Yang Sabar Ajaa yahh Mas Agus Moga Setelah Kejadian Tersebut Mas Agus Bisa Lebih Berhati" dalam Memilih tukang Jahit Yang Sesuai hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. sebenarnya sudah ada langganan mas, cuma janjinya di beri kelipatan 2 hari. lha ini malah parah 2 minggu dan kelipatannya, ngeri. hehe

      Delete
    2. Hahaha Ngeriii Bangett Itu Mahh Gan :D

      Delete
    3. ya sudah , jadi kapok dan jadi pelajaran saja mas,

      Delete
  9. Wah berarti ga disini ga disana ya mas, sama aja kaya gitu yah..bilang besok jadi eh pas diparanin bilang besok lagi hehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe..seharusnya bisa janji dengan tenggat waktu satu tahun gitu mas, kan asik tuh

      Delete
  10. walah ternyata tukang jahit juga seperti orang partai politik ya mas, tobat tenan, dampak nya ya

    seperti lagu obi messahk janji janji tinggal janji dibibirmu. hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. bayarnya pun tetap full lho pak wi, kok tidak di diskon ya ? hehehe

      Delete
    2. Mungkin lagi banyak orderan jahit untuk salah satu partai pololitik kali. He,,, he,,, he,,,

      Delete
    3. wah ini orderannya tidak tanggung-tanggung. ribuan kaos pastinya pak. hehehe
      banjir uang deh

      Delete
  11. Mas Agus termasuk sabaran ya orangnya..
    Sampai nunggu beberpa minggu bolak balik 6x...hasilnya blm rampung juga...
    Semoga bisa tersentuh nih...para penjahit baca komplain dari mas Agus :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe..dari pada ngerundel di muka orange mending ngerundel di blog aja mas bud, hehehe

      Delete
    2. tenang mas orang sabar pasti disayang Tuhan kan :)

      Delete
    3. mas anthonie juga sayang kan?hehehe

      Delete
  12. hmmm... hampir sama dengan yang dialami suami saya. Semoga kedepannya makin berkurang dan habis total ya mas penjahit2 yang tukang obral janji. Untuk penjahit yang sudah menepati janjinya dengan kerja yang baik sesuai waktu yg telah dijanjikan,semoga usahanya makin lancar jaya..aamiin...

    ReplyDelete
    Replies
    1. amiin...tidak hanya ongkos yang kami bayarkan mengandung barokah, tapi doa tulus kami semoga tambah rame orderan dan tetap istiqomah menepati janji

      Delete
  13. ada lagi istilah janji penjahit ?!

    janji pemakai
    saya akan memilih penjahit yang tahu menjahit pakaian sesuai layak manusia beriman pakai. tidak lebih dari mata kaki. tidak menampakkan potongan badan. melindungi tubuh dari hal yang tidak perlu nampak dan tentunya nyaman saya pakai.
    sekian. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul sekali bu yani, lebih elok dan indah di pandang mata, dari pada yang belum layak pakai karena jahitan belum selesai, hehe

      Delete
  14. Orang sabar itu di sayang sama tukang jahit mas Buktinya pakaiannya jadi juga kan ? he,,, he,,, he,,,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. tapi kok tidak dapat diskon 50 % ya pak, itu yang tidak asik , heheh
      seharusnya dapat diskon dan ganti rugi kelamaan jadinya.

      Delete
  15. sebaiknya bikin komitmen dengan penjahit seperti itu, apabila dalam waktu yang disepakati ternyata jahitan belum kelar, maka sang penjahit bersedia kena denda, atau kainnya diambil kembali untuk dibawa ke penjahit lain...salam :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. saran yang masuk dari kang hari, karena masih satu tetangga dan jika ada denda segala tidak enak kalau menyekiti hari beliau. Intinya saya tidak enak dan tidak tega, tapi kenapa si penjahit tega ya, hehehe

      Delete
  16. cari sj penjahit yg lain aja pak.., cari penjahit yg sepi pelanggannx., *smile

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya ternyata terkecoh mas rohis, menghindari penjahit yang rame dengan mempercayai penjahit yang ini, eh ternyata malah meleset, hehehe

      Delete
  17. makanya kalo beli yang udah jadi aja mas , hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. pengen tampil beda aja kok mbak, ternyata jatuhnya juga lebih mahal, hehehe

      Delete
  18. Aku ga pernah jahit baju, kalo ada perlu beli aja..
    jarang banget juga diajak ikut jadi panitia sebuah acara hajatan yang harus pake baju kembar, makanya jarang jahit... terakhir pake kembar 2 tahun lalu, itu pun jahitnya di semarang :)

    tukang jahit emang suka molor koq mas..
    manajemen waktunya pun berantakan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. ternyata sudah terkenal ke seantero negeri, gimana kalau di itik-itik aja mbak. Biar cepat kelar, kalau belum kelar ya di itik-itik lagi, hehehe

      Delete
  19. biasa mas.. tukang jait memang begitu, jauh jauh hari kita sudah harus memberikan baju kita yang akan di jait, kalau waktunya mepet biasanya susah.. hehehe di maklumi saja mas.. di nikmatin saja .. hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. boleh juga nih saran dari mas nadi, tak nikmati ajalah mas, untung tukang jahitnya punya koleksi burung berkicau, anak saya suka ternyata, hehehe

      Delete
  20. mungkin sudah wataknya mas, di tempat saya juga ada satu dua orang. tapi untuk penjahit yang sudah propesional malah tidak berani memberikan janji

    ReplyDelete
    Replies
    1. seharusnya begitu kang, tidak usah bikin janji, atau janji aja satu tahun sekalian. hehehe

      Delete
  21. kalau cara kerjanya seperti itu bakalan nggak laku tuh penjahitnya, padahal pelanggan adalah raja, sekali dikecewakan nggak bakalan dateng lagi, kan merugikan usahanya juga apa nggak pernah diperhitungkan yah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. belum baca manajemen dalam hal jasa mungkin mas,
      tapi anehnya pelanggan juga tidak ada kapoknya mas, tetep aja di situ dan di janjikan lagi, hehe

      Delete
  22. wah cari aja sob penjahit yang lain :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. ke depannya akan saya cari penjahit lain mas zakaria, saran yang bagus dari mas zakariya.
      di black lis aja nih penjahitnya , hehehe

      Delete
  23. biasaya yang seropot minta di dahulukan ini yang membuat penjahat eits penjahit rekuk pekiwuh..akhirnya yang duluan daftar jadi belakang jadinya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. main serobot itu sama saja dengan raja ya mas, minta di dahulukan. Padahal sama-sama pentingnya

      Delete
  24. Berarti hari ini jadi tuh pesanannya mas, nyuruh orang lain saja buat memastikan selesai ndaknya

    ReplyDelete
    Replies
    1. biar sabtu aja mang ambilnya, males harus mondar mandir, sekalian jalan jalan deh. hhehe

      Delete
  25. Sering banget mas, saya mengalami..ini aja kain sejak bulan Juli belum selesai juga, pernah bertahun2 sampai saya lupa ...... Begitu diberikan setelah jadi baju barulah saya ingat, syukurnya ukuran badan gak berubah jadi masih bisa di pakai

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe..walaupun begitu tetap bersyukur ya bu.
      di sikapi santai aja, saya kemarin sempat kebawa emosi, hehehe

      Delete

Silakan Tinggalkan Komentar Sesuka Hati, Bebas
Link Hidup ? Jangan Deh