Home » » Hampir di Tabrak Ambulan

Hampir di Tabrak Ambulan

Ambulan, Ambulans atau Ambulance tiga kata itu akhirnya saya pilih kata Ambulan karena lebih Indonesia banget menurut saya. Cerita hampir di tabrak ambulan ini saya alami kemarin Hari Senin tanggal 3 Maret 2014 ketika saya berangkat kerja di pagi buta tentunya. Dan judul diatas merupakan subyektivitas saya sebagai pelaku dan calon korban tabrakan, bisa saja menuru sopir ambulan tadi, dia bilang hampir saja di tabrak motor butut C70 ijo. Jadi ini subyektivitas saya yang bisa saja keliru menurut anda semua.

Saya bangun pagi pukul 03.30 WIB yang menjadi rutinitas saya tiap hari, setelah mencuci pakaian anak saya dilanjutkan membersihkan badan (mandi) supaya segar. Bergegas berangkat kerja pada pukul 04.10 WIB, untuk daerah mojokerto belum adzan subuh tapi masih tarkhim, tau kan tarkhim? Kecepatan mengendarai motor C70 ijo tidak begitu ngebut menurut kapasita mesinnya. Biasanya saya melaksanakan sholat subuh di masjid yang berjarak 5 km dari rumah saya, dan itu menjadi rutinitas saya tiap hari. Tapi hari itu karena saya belum mebeli tiket kereta api yang bisa di pesan H-30 membuat saya merencanakan sholat di depan stasiun mojokerto.

hampir di tabrak ambulan
Habis ditabrak

Ditengah perjalanan sudah mendengar adzan subuh, untuk mengejar sholat jamaah subuh saya menarik kabel gas motor C70 saya agak dalam, biar cepat sampai dan ikut jamaah sholat subuh. Mendekati terminal mojokerto, sudah kelihatan lampu merah (lampu trafik) menyala merah yang artinya sebentar lagi berwarna hijau. Saya hapal karena tiap hari sudah tau gerak gerik lampu merah ini. Keadaan lampu merah sepi, tiap hari juga sepi karena jam segitu hanya bakul (pedagang) berjualan dipasar yang melintas.
Ketika sudah melintas di terminal mojokerto yang berjarak 100 meter dari lampu merah, lampu menyala hijau dan saya hapal nyala hijaunya akan cepat sekali mungkin kurang dari 20 detik. Saya menarik gas motor dalam lagi dan bertepatan saat saya melintas garis zebra cross warna lampunya kuning. Saya lanjutkan saja laju kendaraan saya karena masih dalam tahap belum melanggar menurut saya, jika mengerem pasti tidak ngatasi dan akan berhenti di tengah perempatan jalan.

Saat laju kendaraan saya geber tersebut dan saya sudah masuk di area perempatan jalan muncul secara tiba-tiba ambulan dari arah Surabaya dengan tanpa membunyikan sirine. Mungkin membawa jenazah atau memang ambulan kosong. Dalam keadaan panik tersebut saya masih bisa menghindar dari tabrakan ambulan tersebut karena sopir ambulan mengerem mobilnya. Walaupun tidak bisa berhenti seketika tapi cukup mengurangi kecepatan dari ambulan tersebut dan saya malah menggeber gas kemudian melakukan manuver kekiri untuk menghindari tabrakan. Sampai saya menerabas bahu jalan yang tidak beraspal. Dan alhamdulillah saya selamat dari kecelakaan lagi. Seandainya saya mengerem motor saya, pasti hasilnya akan menabrak ambulan tersebut, dan entah kenapa tindakan saya langsung spontan seperti itu seperti ada yang menuntunnya, entahlah.
Sesaat setelah kejadian tersebut, kaki saya langsung lemas dan bergetar (ngejer) karena membayangkan seandainya kecelakaan itu terjadi. Kesalahan saya adalah tidak melihat kiri kanan saat menyeberang perempatan, asal hijau saya melintas begitu saja. Kesalahan ambulan tersebut adalah tidak membunyikan sirine tanda bahaya walaupun di pagi hari buta yang masih sepi. Hal ini mengingatkan saya akan bahaya kecelakaan itu datangnya dari manapun, walaupun kita sudah berhati-hati tapi orang lain yang tidak berhati-hati maka bisa mencelakaan kita juga. Setelah sholat subuh berjamaah tak henti-hentinya saya mengucap sykur alhamdulillah.

21 komentar:

  1. waduh kang ... Panjang umur. Ayo selamatan hehe.

    ReplyDelete
  2. Alhamdulillah....ngga tabrakan, itung itung baru diingetin sama Gusti Allah kang.
    satu hal yang saya kurang suka, selalu saja si Ijo diberi julukan si "butut"...malangnian nasibmu jo...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe..kasian ya kang, di panggil butut terus

      Delete
  3. syukur Alhamdulillah mas masih diberi keselamatan

    ReplyDelete
  4. alhamdulillah mas, mungkin karena niat ngebutnya mengejar sholat berjamaah. mungkin saja malaikat yang ngikuti mas agus jadi ikutin reflek ngegasmm neng malaikatnya dengkulnya tidak ikutan lemes kali ya/ hehe

    ReplyDelete
  5. alhamdulillah mas selamat dan sehat wal afiat, semoga lebih hati-hati lagi dijalan...

    ReplyDelete
  6. semoga itu terjadi terulang, baik kepada om Agus maupun yang lainnya, ngeri juga bacanya heu

    ReplyDelete
  7. dalam artikel seputar ambulan pun tetap diselipkan unsur otomatifnya.

    ReplyDelete
  8. Alhamdulillah selamat yaaa mas..... selalu hati2 yaaa temans .......

    ReplyDelete
  9. alhamdulillah selamat ya mas itu masih dapat hidayah...semoga bisa lebih berhatu-hati lagi doanya

    ReplyDelete
  10. Alhamdulilah Mas Agus hanya Hampir di tabrak ambulan
    Fuji Syukur Allah masih melindungi Mas, semoga kedepanya
    Jangan sampai terjadi lagi yah Mas? walaupun hanya hampir
    Selamat sore selama beristirahat di Rumah Mas :)

    ReplyDelete
  11. Alhamdulillah...seringnya spontanitas kitalah yang bisa kita andalkan dalam keadaan2 darurat genting yang hanya sepersekian detik saja waktunya ya mas...hal tersebut benar2 berkah dan nikmat yang tak terduga dari Allah, andai saja kita tak punya spontanitas itu mungkin akan lain ceritanya..

    ReplyDelete
  12. wah serem juga ya mas kalau hampir ketabrak getu. Untung ja masih selamat ya :)
    itu semua berkat pertolongan yang diatas :)

    ReplyDelete
  13. Alhamdulillah, jurus refleksx masih ampuh *smile

    ReplyDelete
  14. Alhamdulillah cak selamat dari kecelakaan,itu tandanya Alloh masih sayang sama sampeyan sehingga melindunya,,,,

    ReplyDelete
  15. O,,,,, alah Kang, kang. Bajo ko ko di terjang sih....... untuk Alhamdulillah masih selamat. Inget anakmu rek.... :D

    Salam

    ReplyDelete
  16. Alhamdulillah mas, yang penting selamat, soal si ijo kan bisa diperbaiki, biar nerobos lampu ijonya secepat kilat, harusnya usul tuh mas kok lampu ijonya cepet begitu.

    ReplyDelete
  17. Hmm buat pelajaran tuh mas. Lain kali hati hati mas agus.. Ingat hayyu di rumah. Biar mas agus selalu hati hati..
    Mungkin karena mas agus meninggalkan sholat di mushola biasanya. Hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mas saya harus hati-hati sekarang

      Delete
  18. alhamdulillah, slamat mas..
    klo di perempatan lampu merah biasa nyuri2 start, jadi mesti waspda, sya jg sering ngalami, kadang sampe beradu roda

    kasian si ijo kakinya patah

    ReplyDelete

Silakan Tinggalkan Komentar Sesuka Hati, Bebas
Link Hidup ? Jangan Deh