Home » » Sungai Bengawan Solo Meluap

Sungai Bengawan Solo Meluap

Musim hujan kali ini yang porsi besarnya jatuh pada bulan Desember membuat sungai bengawan solo meluap. Pada Desember atau gede-gedene sumber (besar-besarnya sumber), banjir kerap terjadi sebagai akibat dari lubernya sungai bengawan solo. Hujan dengan intensitas lebat dengan frekuensi terus-menerus membuat daya tampung sungai tidak muat. Hal ini ditambah dengan pendangkalan sungai bengawan solo dan anak sungai yang bermuara pada bengawan solo. Laut jawa sebagai muara sungai bengawan solo juga berperan dalam membuat banjir. Jika air laut pasang, maka air dari bengawan tidak bisa mengalir ke laut secara cepat.


Minggu tanggal 15 Desember saya mendapat kabar, bahwa sungai di sebelah rumah ibu saya, di tuban meluap akibat air hujan dari pegunungan sebelah utara desa. Alirannya sangat deras karena air dari pegunungan volumenya sangat banyak. Setelah satu hari, air yang memenuhi sungai menjadi tenang, artinya banjir dari meluapnya sungai bengawan solo siap menyambut dan siap memasuki rumah. Membaca berita dan update dari Facebook, mayoritas daerah jawa timur di guyur hujan intensitas lama dan deras. Lebih khusus lagi daerah atau kabupaten yang di lewati sunga bengawan solo dari hulu ( solo, sragen, ngawi, madiun, bojonegoro, tuban) mengirimkan air dalam jumlah banyak.

Hingga saat ini banjir akibat sungai bengawan solo meluap hampir masuk pada dapur rumah ibu saya di Kecamatan Rengel Tuban (setelah pagi-pagi saya telefon ibu). Untuk kamar mandi dan sumur sudah di masuki banjir yang airnya tenang tapi menghanyutkan. Kamar mandi dan sumur terletak di luar rumah ibu, itu yang menajdi ciri khas rumah jaman dahulu.

Banjir luapan sungai bengawan solo sudah merendam beberapa didesa di Kecamatan Rengel dan juga beberapa daerah di Kabupaten Bojonegoro. Sebagai pengingat baca : Rengel banjir yang terjadi pada bulan April 2013 yang pada bulan itu, hujan sedang asik-asiknya mengguyur bumi Indonesia. Khusus untuk wilayah kecamatan Rengel, ratusan hektar sawah yang siap untuk dipanen (jangka 1 minggu panen) harus panen paksa karena air sudah merendam sawah para petani.

Semoga saja, banjir segera surut dengan cepat agar tidak menambah beban penderitaan para korban banjir. Sampai saat ini saya masih belum ada solusi yang tepat untuk mencegah banjir musiman dari sungai bengawan solo.

113 komentar:

  1. Pertamax dulu ah....
    (dapet gak yah??)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini pasti antri sejak sebelum subuh

      Delete
    2. Komplek saya BEBAS BANJIR bang Agus. Bener, Keren Kannn
      BEBAS BANJIR alias Banjir Bebas Kemana mana

      Delete
    3. sholat tahajjud dulu di masjid dekat rumah, habis itu bawa makan buat sahur sekalian...eh dapat sertamakss pelus...

      oh kang asep tinggal di kompleks ya, bayangan saya tentang kompleks itu kok gituan ya...
      aduh ah,,,pagi pagi sudah eror

      Delete
    4. hehehehe :D
      Pada lucu nih euy komennya....

      Btw, kemarin disini juga banjir. ada beberapa rumah yang terancam kebawa air. dan benar kata Pak Asep, Banjir benar-benar bebas kemana-mana yah :)

      Delete
    5. kemana-mana memang bebas banjirnya

      Delete
    6. saya nggak berani komen lucu di sini.

      saya ikut berdoa aja deh Mas. Insya Allah, dengan doa saya, berkontribusi mengurangi penderitaan para terkena dampak luapan sungai. aamiin.

      Delete
    7. Indonesia akan selalu banjir kalau masyarakatnya tidak sadar lingkungan. .
      Solusi banjir adalah :
      1. Jangan buang sampah sembarangan tak terkecuali di sungai
      2. Jangan menebang hutan atau pohon sembarangan tanpa seijin pemerintah.
      3. Hutan atau pohon yang ditebang dilakukan reboisasi kembali.
      4. Budayakan menanam pohon.
      5. Gorong-gorong atau paret minimal 1 kali sebulan dikorek dan dibersihkan.
      Salam damai Oretor untuk Pembaca Bijaksana

      Delete
    8. sejuk sekali komentar dari sobat blogger setanah air.
      banjir emang gejala alam yang sebenarnya kita sendiri yang membuat ulahnya. Kita dalam konteks sama-sama warga negara indonesia.
      Untuk mas pudan lubis, betul sekali, saya setuju dengan langkah tersebut, pohon. Iya pohon dan tanaman telah ludes di tebang tanpa ada penanaman kembali. Inilah penyebabnya, debit air langsung turun ke sungai begitu saja san hasilnya volume air langsung meluber

      Delete
    9. Bang @Pudan Lubis:

      1. ini sudah kebiasaan yg mendarah-daging pd masy.kita
      2. yg menebang pohon itu sebenarnya sdh ijin pemerintah, cuma mereka ada yg memalsukan datanya
      3 & 4. yg ditebang satu hektar, yg ditanam baru beberapa puluh. itupun tumbuhnya tahun depan. pdhl hektar2 yg lain sdh ditebang lagi.
      5. kerja bakti yukkkkk!!!!

      ayo, dimulai dari diri dan keluarga kita.

      Delete
    10. Lho Ay Sagira,ikut ngungsi toh hehe ( Apa kabar mbak )

      Delete
    11. Saya gak kebanjiran tapi saya menghibur yang lagi
      Kebanjiran deh Mas semua biar mereka tetap bersemangat :)

      Delete
    12. bagus mas pri orasinya...
      ibu tidak ngungsi mbak..lagian banjirnya belum sampai se dada kok..
      mayan nih ada hiburan dari mas saud

      Delete
    13. Mas @Pri Enamsatutujuh

      Terima kasih atas masukannya dari setiap point yang saya sampaikan. .:)
      Thaks so much mas.

      Delete
    14. Mas Agus Setya

      Terimah kasih atas kata " setuju " ini, Ini sangat berdampak banget.
      Ayo mari kita bahu membahu membenahi Indonesia. .:)

      Delete
    15. Gerakan Indonesia Bangkit atau GIB pernah di canangkan oleh instansi pemerintah tapi aksinya nol besar.
      Blogger juga salah satu motor penggerak kemajuan bangsa di era internet ini.

      Delete
    16. nambah ah
      jangan pipis sembarangan
      bikin repot tar kalo banjirnya bau pesing...

      Delete
    17. yuk kita pipis bareng-bareng biar menenggelamkan ostrali

      Delete
  2. eh emang ada daerah Jawa Timur , yang namanya Ci Tuban ya Kang ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. eh ..sek..tak bacae dulu, barang kali saya ada yang salah menulis

      Delete
    2. Ci utu sungai artinya. Kalo Bengawan Solo bisa juga disebut Ci Solo

      Delete
    3. kalau sungai lebut berarti cilebut ya mas ?
      ada ada aja ah..

      Delete
    4. kl "makan di sungai" brt.. ciakkkk!

      Delete
    5. kalau nongkrong di pinggir sungai ngapain hayooo,,,pasti lagi sesuatu,,,,,haha

      Delete
    6. saya biasa mancing kang Dede, tapi kalau kebelet ya sekalian nyetor juga :p

      Delete
    7. kalau makan harus wijik dulu mas pri.
      kalau nongkrong di sungai berarti ngeden kang dede..hehehe
      mancing pakai umpan yang dikeluarkan mas yobert juga boleh

      Delete
    8. ci itu kakak perempuan
      kalo kakak laki namanya koh...
      kalo aki aki namanya mang lembu...

      Delete
    9. oh mang lembu itu aki-aki ya..

      Delete
  3. dsitu kyaknya langganan banjir yah mas ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. oh jelas, mas...sudah 5 tahun kebelakan tiap tahun langganan

      Delete
    2. kalau langganan banjir bayarnya kemana ya ..., saya tahunya langganan koran .. hehehe

      Delete
    3. cukup dengan membayar sampah di sungai mas,

      Delete
    4. kl langganan 6 tahun, gratis mug cantik.

      Delete
    5. Hayooo....siapa yang daerahnya belum langganan banjir, bisa segera hubungi pak Agus hehehe :D

      Delete
    6. sy nggak mw ah langganan banjir ..... hahahaha

      Delete
    7. langganan banjir bisa di berhentikan asal kita mau tertib dan disiplin dalam lini kehidupan.

      Delete
  4. Wah air sungai bengawan Solo sudah meluap lagi Kang ? Semoga cepat surut ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. amiin...semoga saja pak.
      doa pak indra sungguh berarti buat mereka yang sedang di landa banjir

      Delete
  5. iyaya mas,di jawa sedang di guyur hujan terus menerus. kata orangtua saya (yang kebetulan saat ini sedang berada di surabaya karena mbah saya meninggal) selama perjalanan jakrta-surabaya di jalur pantura hujan terus. Alhamdulillaah rezeky..

    semoga rumah mbahnya hayyu baik2 saja ya mas,banjirnya tidak menyusahkan,dan semoga segera surut airnya.. aamiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. innalillah..semoga diparingi tempat yang lapang di sisi-Nya ya Mbak Yuli

      Delete
    2. Innalillahi..semoga mbahnya di paringi jembar kubur, padang dalan e..
      doanya saya amiinkan, terima kasih mbak yuli...

      Delete
  6. Bismillah, semoga keluarga Pak Agus yang di Tuban diparingi kesehatan dan keselamatan. Semoga banjirnya lekas surut.

    Saya mempunyai pengalaman yang sama Pak Agus. Kediaman embah saya yang di Nglames, Madiun (deket terminal baru dan pabrik gula Rejo Agung) dulu sering kena banjir dari kali Bengawan ini. Lha wong jarak Bengawan dengan rumah nggak jauh banget, cuma berbatasan tangkis sama jalan besar (yang ke arah Surabaya)... hamdalah sekarang rumah embah sudah ditinggikan, jadi kalau kena banjir baik yang dari sungai bengawan maupun luapan parit limbah Rejo Agung saat hujan, insha Alloh aman.

    ReplyDelete
    Replies
    1. amiin..oh nglames itu deketnya terminal purbaya ya? itu deketnya by pas yang mau ke jiwan kan mbak, itu bengawan tho,
      tak kira to sungai biasa. besar juga sih mba.
      dan repotnya rumah pingggir sungai itu selalu tergerus tanahnya. kecuali kalau ada pohon besar-besar penangkal abrasi

      Delete
  7. Semoga banjir yang melanda kampung Ibu mas agus segera surut..

    Padahal sampai saat ini bengawan di solo belum pernah meluap.

    Lah yang ini bengawan solo ada di jawatimur sampek meluap

    ReplyDelete
    Replies
    1. amiin...iya nih solo adem ayem eh yang kena malah hilirnya..
      rejeki dapat banyu akeh

      Delete
  8. semoga banjirnya cepat surut dan rejekinya gak pernah surut ..

    ReplyDelete
  9. Makannya jangan buang sampah sembarangan biar kagak terkena banjir :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul sekali mas ainnul, seperti pelajaran SD sampai SMA...
      masalahnya ini sungainya besar mengalirnya deras, kalau sampah saya rasa bukan penyebabnya seperti pada kali ciliwung.
      ini masalah pendangkalan dan air laut yang pasang

      Delete
  10. Baru juga awal musim hujan ya mas dah kuwalahan sungainya belum lagi januari febuari....semoga saja cepat surut dan cepat tertanggulangi....

    ReplyDelete
    Replies
    1. amiin...tahun ini banjir sudah dua kali menyapa

      Delete
  11. Saya sering liat berita bengawan solo banjir di tipi mas, turut prihatin buat para korban kebanjiran mas, semoga cepat teratasi masalahnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. amiin..betul mas, dan masih banyak yang belum terekspose ke media

      Delete
  12. kalo udah meluap jadi banjir dong pak,,, :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. komen kalau kebanyakan juga meluap lho mas, tuh pak zach yang sudah pernah mengalami

      Delete
    2. begitu kolom komen saya coba tutup sementara ini, malah kangen sama yang meluap itu Mbak.

      Delete
    3. saya juga kangen komen di blog mas zach...
      glek juga ah...

      Delete
  13. biasanya banjir setinggi begitu butuh waktu lama untuk surutnya, apalagi kalo besoknya hujan lagi dan lagi, bisa-bisa nggak surut-surut tuh banjirnya. hehehe

    ReplyDelete
  14. pasti gara-gara lagu bengawan solo nih... "mengalir sampai jauhhh..."

    ReplyDelete
    Replies
    1. gara - gara airnya tidak diserap tanah mas..langsung turun ke sungai bengawan solo

      Delete
  15. saya nggak berani komen lucu di sini.

    saya ikut berdoa aja deh Mas. Insya Allah, dengan doa saya, berkontribusi mengurangi penderitaan para terkena dampak luapan sungai. aamiin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. amiin...saya juga mendoakan semoga kita semua dalam lindungan Allah dari mara bahaya

      Delete
    2. klo di tempat kami... klo banjir malah senang loh... kan gak repot turun ke sungai klo mau mandi...

      tapi mungkin di daerah lain jadi bencana ya.. maaf klo komennya gak baik....
      Semoga saja dapat ganti yang baik dari musibah, selalu bersabar dan menikmati dan mensyukuri keadaan yang sudah ada... seperti yang selalu orang kalimantan alami di pinggiran sungai....

      Delete
    3. amiin...sebenarnya korban banjir itu orangnya sudah sabar kok mas, oleh media di dramatisasi saja

      Delete
  16. semoga ibu mas Agus dlm keadaan aehat, walau di dera banjir.
    hmmm ... jadi ingat lagunya Alm Gesang

    ReplyDelete
    Replies
    1. amiin...terima kasih bu sukma atas doanya..

      Delete
  17. bengawan solo... riwayatmu kini.....

    Tapi kelihatanya Pak Agus sudah siap untuk menghadapi banjir ini.. saya kirim doa saja

    ReplyDelete
    Replies
    1. karena saya tidak berada di rumah tuban mas..saya sekarang pindah domisili, seandainya saya tetep dituban, pasti saya sudah bingung, sekarang bingungnya dobel, karena tidak tau medan sesungguhnya

      Delete
  18. semoga luapan air bengawan soslo segera surut dan kembali normal seperti sedia kala...dan semoga ibunya akang selalu dibrikan kesehatan dan keceriaan selalu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. amiin..alhamdulillah kang terima kasih..

      Delete
    2. Perasaan Sungai yang di ceritakan Mas Agus ini
      Bengawan Solo deh? koq Kang Cilembu mah Bengawan soslo
      Gak sekalian saja Bengawan Sosro hehheeh

      Delete
    3. yuk kita minum teh soro biar hidup kita tidak soro nemen-nemen

      Delete
  19. sama nasibnya mas.. di pekanbaru juga banyak yang banjir.. sampe tenggelam rumahnya.
    untunglah rumahku di dataran tinggi....

    jadi musim DBD ama muntaber ....

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya beritanya begitu mbak risah..semoga aman dari bencana banjir dan bencana turunannya banjir

      Delete
  20. iya nih beberapa bulan udah panas banget.. sekarang lagi musimnya ujan di akhir taun...

    ReplyDelete
  21. Semoga banjirnya cepat surut ya kang dan semoga tidak terjadi apa-apa terhadap warganya

    ReplyDelete
  22. Sungai bengawan solo ini memang dari dulu sering terjadi banjir terutama jika hujan lebat yang cukup deras dan lama, mudah mudahan saja tidak terjadi korban baik harta maupun nyawa, mari doakan saja semoga semua ini bisa teratasi dengan lancar.
    terima kasih infonya sobat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiin,,,,,,,,,,,,,,,,,,,padahal lagu bengawan solo ( cip Pak Gesang ) itu enak di dengar dan melegenda,,,,tapi sungainya kalau sudah banjir bisa bahaya.............
      semoga tidak terjadi hal-hal yang tidak kita inginkan,Amiin.........

      Delete
    2. amiin..padahal banyak ikannya lho pak..
      dan banyak pemandangan eksotis disana..
      tapi kalau banjir ya wassalaam

      Delete
  23. ALhamdulillah saya tinggal di dataran yang agak tinggi,

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya juga Pak. syukur Alhamdulillah :)

      Delete
    2. alhamdulillah, saya juga sekarang tinggal di dataran tinggi

      Delete
  24. Hemmm semoga gak banyak korban jiwa yaa :( Aamiin

    ReplyDelete
  25. Alhamdullilah saya gak kebanjiran. tapi biasanya
    Saben tahun kebanjiran Mas Agus tapi semoga
    Tahun ini daerah saya jangan kena banjir yah Amien

    ReplyDelete
    Replies
    1. semoga kebanjiran rejeki juga mas..amiin

      Delete
  26. musim hujan gini lagi rawan2nya spanjang aliran bengawan solo, mesti waspda mas

    ReplyDelete
  27. komen bontotan nih kayaknya :)
    kasihan juga ya petani yang hampir tiba waktu panen dan harus panen paksa :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul mas, bukan rejekinya.
      bahkan kado akhir tahun pun melayang karena banjir

      Delete
  28. meluapnya gk sungai aja ya pak tapi komentarnya juga

    ReplyDelete
    Replies
    1. komennya sampai luber-luber mas..hehehe

      Delete
  29. didesa saya juga banjir mas, kalo sungai musi pasang,,,tapi ya ndak parah banjirnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya nih, hati-hati yang dekat dengan sungai...terutama malam hari mas aan

      Delete
  30. Banjir sudah menjadi langganan tetap setiap tahunnya untuk daerah-daerah yang berada di tepian sungai Bengawan solo seperti Bojonegoro. Alhamdulillah, gak sampek masuk rumah Bang. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillah mas, kalau di Rengel tiap bengawan banjir besar, pasti kebagian air luberannya, kena imbas banjir yang masuk rumah.
      hari ini dan kemarin sudah masuk rumah ibu saya

      Delete
  31. Sudah puluhan tahun daerah hilir Bengawan Solo menjadi langganan banjir, Ketika volume dan intensitas hujan semakin tinggi di daerah hulu , maka potensi terjadinya banjir semakin besar. Apalagi bila luas vegetasi hutan di DAS Solo semakin berkurang. Karena itu gerakan seperti menanam 1 miliar pohon, rehabilitasi hutan dan lahan, reboisasi, penghijauan, hutan lestari, pemberdayaan masyarakat sekitar hutan, deteksi dini kebakaran hutan harus mendapatkan dukungan luas dari segenap komponen dalam masyarakat.

    Salam cemerlang!

    ReplyDelete

Silakan Tinggalkan Komentar Sesuka Hati, Bebas
Link Hidup ? Jangan Deh