Home » , » Penjaga Rel Kereta Api

Penjaga Rel Kereta Api

Penjaga rel kereta apiAssalaamu'alaikum. Pernahkah Sobat blogger melihat perlintasan rel kereta api tanpa palang pintu, baik di TV maupun di media lainnya?. Biasanya ada penjaga rel kereta api sukarelawan yang mengatur sekaligus memberi tahu jika ada kereta api melintas. Penjaga perlintasan rel tanpa palang pintu sangat membantu pengendara yang sedang melintasi rel kereta api. Mereka bekerja tanpa disuruh oleh pihak PT KAI, artinya mereka bekerja swadaya dengan atau tanpa memaksa harus di beri upah oleh pengendara yang lewat.

Dari jalur rel Surabaya-Mojokerto terdapat setidaknya 15 rel kereta api tanpa palang pintu, karena bukan jalan utama yang menjadi prioritas. Dari 15 perlintasan  rel kereta tersebut saya sempat berbincang-bincang dengan penjaga rel kereta api sukarelawan di daerah Krian. Awalnya perlintasan tersebut tidak di jaga sehingga sering terjadi kecelakaan baik roda dua dan roda empat di gulung Kereta Api. Kemudian bapak fulan mengawali menjadi sukarelawan. Beremaksud mencari teman yang se ide sejalan dengannya, tidak ada yang mau karena malu. Lagi pula tidak menghasilkan uang sama sekali. Ketika menjadi sukarelawan penjaga rel menjadi ramai dan menghasilkan uang, banyak yang berbondong-bondong mengajukan diri menjadi sukarelawan menjaga perlintasan rel kereta api.

Saat ini ada 8 team, dengan satu team dua orang waktu kerja di batasi 3 (tiga) jam berputar 24 jam. Jadi untuk tenaga penjaga rel kereta api sukarelawan ada 16 orang per satu lintasan kereta api yang tidak ada palang pintunya. Bapak fulan yang baik hati tersebut menceritakan, sudah sekitar 10 tahun ini beliau menjadi penjaga lintasa rel dan beliau memang menjadikannya sebagai pekerjaan. Setelah menjaga perlintasan rel kereta api, yang kebetulan selalu mendapat jatah jam pagi. Selepas itu beliau mbecak atau narik becak di pasar Krian. Yang saya salut dari beliau, selalu ramah dan menyapa setiap orang yang melintas, baik itu memberi uang atau tidak. Karena bagi beliau tidak harus mentarget penghasilan tertentu dalam satu hari, oleh karena itu beliau tidak memaksa harus pengendara harus memberi uang jika melintas. Beliau pun tidak ofensif ngatong kepada pengendara, akan tetapi beliau hanya di pinggir jalan sambil mengatur lalu lintas.

Saat saya datang, beliau bertanya kepada saya. Mas dapat tugas dari kantor ya? saya hanya senyum menjawab, saya hanya ingin memotret kereta api pak. Dan setelah LOGAWA datang dari arah timur (Surabaya) dan saya berhasil mengabadikannya. Menjadi penjaga rel kereta api terlihat sepele, akan tetapi manfaatnya sangat besar bagi khalayak umum.

119 komentar:

  1. Pak Agus jadi jurnalis dadakan nih wkwkwk :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. niatnya mau cari spot yang bagus buat motrek..eh ketahuan penjaga rel..hehe
      ya udah di wawancara sekalian, sekalian mengenal karakter orang mas..

      Delete
    2. kang asep tadi gak ngeronda sih ya ?

      Delete
    3. tuh kan, betapa hebatnya guru saya yang satu ini...sekali mendayung, dua pulau terlewati

      Delete
    4. kang asep memang guru terbaik bagi muridnya

      Delete
    5. Alhamdulillah. Segala Puji Hanya Milik ALLAH SWT

      Delete
    6. alhamdulillah, alhamdu utawi sekabehane puji, lillahi iku kagungane Allah Ta'ala.

      Delete
    7. om agus emang jagonya soal cari spot
      *termasuk g spot...

      Delete
    8. mas Rawins malah lari ke g spot,,,,itukan khusus dewasa lho hahaha

      Delete
    9. komen kang raw cocok dijadikan artikel

      Delete
    10. ooo saya suka itu....saya sudah dewasa tapi masih abegeh

      Delete
    11. saingan Bang Zachflazz donk ABG nya

      Delete
    12. kalau saingan sih enggak cuma saya adik perguruannya, adik berarti masih muda kan?

      Delete
    13. *menunggu artikelnya mas Budi ttg g-spot...

      Delete
    14. kalau Cak Budy bikin G G an, G nya pasti Game...ya toh?

      Delete
    15. GG itu anaknya mang yono dong..?

      Delete
    16. hadeuh...ketinggalan jauh sama keretanya euy.
      dari pada scroll kebawah, ngga kliatan sama yang laen, mendingan komentar disinih azh ah.

      wooiii....saya ada disini nih.

      Delete
  2. kita memang harus berterimakasih kpd mereka2 ini. bisa dibilang saya berkali2 "selamat" di jalur ini krn diingatkan bapak2 penjaga rel kereta.

    btw, angle nya kyk yg di fb, mas Agus?

    ReplyDelete
    Replies
    1. aslinya sepele tapi nyawa yang di perjuangkan.
      itu memang yang dari FB mas, masih di seputaran krian sana saat motrek sepur.
      hehehe

      Delete
    2. sesekali mbok ya motret saya gitu

      Delete
    3. nanti kalau kobong gimana mas ?

      Delete
    4. salah potret kali Pak, masa Cak Budy bisa bikin kobong, emang kompor gitu?

      Delete
  3. pagi ini saya dua kali memperoleh kisah yang membuat saya langsung acung jempol dan berucap salut...

    Salut untuk bapak penjaga rel kereta api, semoga kepedulian beliau-beliau menjadi contoh kepada kita semua....ya itu tadi, menjadi contoh manusia peduli...baik peduli terhadap lingkungan, anak-anak, maupun alam

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jadi yang nungguin KEreta Api siapa ya?
      PEnunggu Kereta Api

      Delete
    2. cuma bisa menyajikan cerita dan kisah mbak, yang mau mengambil hikmah silakan asal jangan di caci maki ya...nanti saya klomoh idu , hehehe

      penunggu keretanya jelas saya dong, kan pagi buta dan sore buta hadir di gerbong kereta api..hehehe

      Delete
    3. * sodorin handuk, biar nggak klomoh

      Delete
    4. gimana kalo sapu tangan aja..
      kalo nggak ya sapu lidi

      Delete
  4. memang klo sudah ada bau2 menghsilkan rupiah yang awalnya malu jadi malu-maluin , hehehe ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya juga mau kok mas , kalau itu berhubungan dengan uang halal. tentu cara mendekatinya harus dengan cara elegan dan etis..
      ya kan..hehehe

      Delete
    2. halal sh emg iya, tp sikap awal nya itu loh pa, ya emg mnusiawi sh, ... heee

      Delete
    3. iya betul mas, kalau gitu kita makan dulu

      Delete
    4. sya cobain bakwan nya aja ya mb ....

      Delete
    5. saya tawari bak mandi agak kriuk mau gak ?

      Delete
  5. Heran! ko palang pintu gk ada yg jaga.., untung ada yg sukarela membantu..,
    Pemdanya super ngawur tuh! masa urusan besar kayak gini gk terurus!, tugas penjaga palang pintu itu jauhhh lbh penting drpd PNS yg tugasx hny MENGETIK! *smile

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe...ini palang pintu bukan prioritas dari PT KAI mas, biasanya jalan alternatif gitu. masih banyak kok palang pintu yang tidak di jaga, dan ada sukarelawan yang membantu.
      di pasuruan kemarin truck di hajar sama KA Logawa, di Sumobito Jombang, truck tetes tebu di hajar sama KA rapih Dhoho.

      Delete
    2. kok heran sih..?
      secara undang undang tidak ada kewajiban pt kai menyiapkan penjaga perlintasan karena rel merupakan jalan khusus. yang ada adalah kewajiban pengguna jalan raya untuk berhenti dan tengok kanan kiri sebelum melintasi rel.

      apabila ada kecelakaan di perlintasan kereta, pelintaslah yang salah. makanya heran ketika penjaga perlintasan yang disalahkan.

      pemda atau pt kai sekalipun mau menjaga perlintasan itu karena unsur kemanusiaan. secara hukum, pelintas lah dan pengomen yang asal ngetik lah yang ngawur

      *katanya sih... :D

      Delete
    3. ooooo jadi tau saya klo aturannya begitu.

      Delete
    4. oh iya betul itu....10 meter atau lebih radius dari rel sepur itu teritorialnya PJKA. lagian duluan mana jalan Rel sama jalan raya.
      jadi yang pasti dan harus salah itu pengendaranya.
      siapa suruh tidak tengok kanan kiri.
      betul itu mas rawinss, sampai lupa

      Delete
    5. lah kemarin di mana ya, lupa, ada minibus terseret KA 20 m trus masuk sawah...

      Delete
    6. Di deket desa saya tuh mbak ...

      Delete
    7. innaalillahi wainna ilaihi roji'uun

      Delete
  6. lagi tanggung bahas broker.. malah bahas lokomotif lagi mas....

    ReplyDelete
    Replies
    1. mau di bahas broker lagi ? hehehe

      Delete
    2. tunggu dulu Pak, biar saya ambegan dulu...soalnya nggak paham blas soal broker je, bikin ngos-ngosan kepala saya

      Delete
    3. dengkul saya malah mengernyit mbak susah buat mikir

      Delete
  7. penjaga perlintasan kali om bukan penjaga rel
    hehe piss ah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. aslinya sih gitu mas, tapi wis teerkadung nulis, ya udah deh...

      Delete
    2. saya tadi malah sempat heran pas baca judulnya..."PANJANG" REL LERETA API...jebul saya salah baca

      Delete
    3. saya nggak salah baca, cuma salah dengar

      Delete
    4. saya malah salah 3 eh dapat 80, berarti bu gurunya apikan

      Delete
  8. waduh jangan sampai ambil anglenya dari depan kereta api Cak,,bahaya itu hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. lebih bahaya klo dari bawah kereta, mang

      Delete
    2. sudah dua kali saja cukup , hehehe

      Delete
    3. ikut dong kalo ngambil angel...
      si angel anak tukang pecel kan..?

      Delete
  9. Banyak juga mas yang tanpa palang pintu harus hati2 saja kalau pas pada ngebut tanpa melihat kalau2 ada kereta lewat

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya keretanya di tabrak saja mbak..hehe

      Delete
    2. itu sama saja dengan bunuh diri konyol

      Delete
    3. emang si konyol bisa bunuh diri ya Pak?

      Delete
    4. bisa dong dengan bantuan pohon lombok

      Delete
  10. Replies
    1. tergantung pemberian orang yang melintas

      Delete
    2. tergantung ya mati donk mas,,,

      Delete
    3. dari sukarela, betul cak madi

      Delete
  11. memang bahaya perlintasan kereta yang tidak ada palangnya, sering terjadi kecelakaan.
    tapi saya lihat sekarang sudah dibangun pos-pos di perlintasan kereta yang tidak ada palangnya pintunya. mudah2an bisa mengurangi angka kecelakaan yang dulu sering terjadi :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. semoga aja pengendaranya yang menyadari, dan tengok kanan kiri

      Delete
  12. ane pernah nih waktu ke surabaya di dekat st. gubeng baru ada perum kecil gitu.. jadi ada kakek2 yang jaga palang pintu dan ternyata slidik ketemu slidik nih orang ikhlas buat jaga perlintasan , sampai tidurpun beliau disana.. subhanallah

    ReplyDelete
    Replies
    1. deket jalan nias itu ya?
      nah ini teman saya saat mangkal nyepot di situ mas
      saya biasanya tanya, mbah mutiara selatan sampun liwat, oh durung nak, langsung saya tunggu untuk di foto

      Delete
  13. seperti perempatan/pertigaan yang tidak ada lampu merahnya,

    ReplyDelete
    Replies
    1. harus hati-hati dan tengok kanan kiri dulu

      Delete
    2. tapi biasanya ada polisi cepek

      Delete
  14. wh diam2 mas agus pitar poto memoto deh... hehe oya yang perempuan juga ada aya kanmas...

    ReplyDelete
    Replies
    1. lagi belajar mas, seperti mas nadi gitu lhoooh

      Delete
    2. Kan mas Agus ki jan jane paparazy lho Mas nady..

      Delete
  15. klo saya belum pernah melihat langsung, klo di berita2 pernah sih, salam kenal ya mas agus

    ReplyDelete
    Replies
    1. soalnya tidak ada rel keretanya ya? heheh

      Delete
  16. disidoarjo ada banyak loh mas palang kereta api yang nggak ada penjaganya :D tapi alhamdulillah ya mas masih ada orang yang rela buat jaga palang kereta api :)

    ReplyDelete
  17. pekerjaan yang bener-bener mulia ya mas.

    ReplyDelete
  18. wahhhh Kerenn Tuhhh bapak Fulan sungguh sangatt baik mau Menjaga Rel Kereta api agar Tidak ada yang Kecelakaan lagi tanpa pamrih Lagi sungguhhhh sangatt Langka Sekali Orang orang yang kaya gini dan makasii yah mas agus atas Infonyaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Perlu penambahan personil seperti Pak Fulan, terutama palang2 yang tidak ada penjaganya..

      Delete
    2. mas ainnul barang kali mau menyumbang , silakan liwat rel nya.
      hehehe
      betul mas boku perlu ada bapak seperti itu di perlintasan jalan rel tanpa palang pintu lainnya

      Delete
  19. Tugas yang sangat mulia ya mas, menjaga rel kereta api.
    paling sebel Boku kalau lihat ada perlintasan kereta api yang gak ada palangnya,
    apalagi penjaganya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. harus hati hati mas, di semarang sana sepertinya masih banyak ya mas..
      lebih baik cermat tapi selamat mas, dari pada grusa gurus

      Delete
  20. sungguh amat sangat mulia pekerjaannya.
    di daerah dekat tempat tinggal orangtua saya juga ada mas rel kereta api tanpa palang pintu. yg menjadi penjaganya ya masyarakat sekitar. uangnya diperoleh dari pemberian yang lewat disitu,,jadi seperti polisi cepek lah kira2..

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul mbak, semua itu tergantung niat, kalau meman niatnya mengharuskan pengendara lewat memberi uang, itu niat yang salah ya mbak

      Delete
  21. wah" kalo kaga ada yg jagain gmna ye jadinya :v
    bisa" banyak yang kecelakaan gan

    ReplyDelete
    Replies
    1. sudah banyak kejadian kok mas, maka dari itu muncul ide demikian

      Delete
  22. kalau saya jadi pejabat pemda atau jawatan kereta api/ orang seperti pak fulan ini akan saya prioritaskan turut serta membangun wilayah yang sesuwai dengan keilmuan masing masing..

    ReplyDelete
    Replies
    1. seharusnya seperti itu pak wi...lha ini dari pjka aja tidak ada sangkut pautnya. memang sih sebenarnya pengendara yang ngerepoti rel, kan sudah ada undang - undangnya

      Delete
  23. Wah salut deh buat pak Fulan patut diberikan apresiasi tuh, secara dengan tanpa pamrih beliau mau menjaga rel kereta api...

    ReplyDelete
  24. Saya sudah melihat langsung mas bagaimana para petugas (saya tidak tahu apakah sukarelawan apa bukan karena yg saya tahu beliau2 pakai baju dinas) perlintasan rel tanpa palang pintu dengan cekatanya memberitahukan pengguna jalan saat ada kereta lewat.. bahkan ada yg menggunakan pembatas kayu atau bambu..

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul sekali mas adjie, sama sekali mereka swadaya dalam membantu pengendara lewat. salut buat pekerjaan mereka

      Delete
  25. beliaulah pahlawan sejatinya Mas.

    ReplyDelete
  26. Penjaga rel kerea api merupakan salah satu pahlawan tanpa tanda jasa, dari ketelitian dan kesigapan merekalah semua menjadi dapat diatur dengan selamat para pengguna pintu perlintasan kereta api yang ada.

    Salam,

    ReplyDelete
    Replies
    1. demi kenyamanan bersama. pengendara senang, kereta api lewat tanpa hambatan orang yang jaga dapat uang.
      top sekali

      Delete
  27. menurutku pekerjaan mulia, menyelamatkan orang yg melintas

    ReplyDelete
  28. benar mas, dan tidak semua diberi kesadaran seperti beliu ini..posting yang snagat inspiratif mas, thx

    ReplyDelete

Silakan Tinggalkan Komentar Sesuka Hati, Bebas
Link Hidup ? Jangan Deh