Home » » Demitologi Tahun Baru

Demitologi Tahun Baru

Setiap pergantian tahun pasti dirayakan dengan hura-hura atau bersenang-senang berjamaah. Demitologi tahun baru merupakan paham dan gerakan tidak mensakralkan detik-detik pergantian tahun. Biasanya, saat malam pergantian tahun, banyak orang merayakan di pusat kota. Akibatnya jalan jadi macet karena rombongan konvoi dari berbagai penjuru daerah memasuki wilayah kota. Pesta kembang api dan konser musik adalah sajian utamanya.

Saya melewatkan beberapa prosesi tahun baru secara biasa saja. Tidak ada terompet yang saya beli, karena saya males niupnya, bisa bikin tulang rahang ngilu. Pernah diajak turing dengan motor ke pasir putih situbondo, saya menolak dengan pertimbangan males isi bensin (ngomong aja gak gablek duit). Saya memilih melewatkan yang katanya moment indah pergantian tahun dengan tidur seperti biasanya.

Sedikit cerita mengenai kejadian tahun baru beberapa tahun kebelakang yang saya ingat. Tahun 2005 berganti ke tahun 2006, saya masih di Jember. Saat tanggal 31 Desember 2005 hujan mengguyur bumi Jember dari pagi sampai pagi lagi. Sepertinya hujan tiada henti menjatuhkan air dari langit. Saat itu memang saya tidak berniat pergi kemanapun karena males berbasah-basahan. Keesokan harinya, mendengar berita bahwa daerah Kecamatan Panti Jember dilanda banjir bandang yang dahsyat. Bukan saja banjir bandang, tapi tanah longsor melanda daerah kawasan berbukit tersebut. Banjir menerjang kecamatan teratas hingga daerah di bawahnya ikut terkena imbasnya. Korbannya pun ribuan orang meninggal, rumah, ternak, sawah dan ladang rusak berantakan hilang terbawa arus. Seisi kampung pun menjadi tanah lapang dengan menyisakan batuan besar dan kayu-kayu bekas hutan yang tumbang terbawa arus. Dan kejadian banjir bandang jember 2006 ini menjadi bencana nasional. Dua tahun setelah kejadian tersebut, masyarakat sekitar semakin sadar untuk menanam pohon dan melarang siapapun menebang pohon.

Tahun baru 2007 di tanah kelahiran saya, kecamatan rengel, tuban, terjadi banjir yang menenggelamkan rumah ibu. Di belahan bumi lain, saat banyak orang meraayakan hingar-bingar detik-detik tahun baru, keluarga saya malah melewatkannya didalam tenda terpal yang di pasang diatas rumah. Iya di loteng rumah itu tenda di pasang untuk tidur dan berteduh yang kebetulan saat itu hujan deras. Dibawah, rumah terendam banjir, diatas loteng dengan tenda berjuang dengan dinginnya udara saat hujan. Bonusnya lagi, lampu mati. Jadi klop banget saat itu, banjir melanda, hujan deras dan lampu mati.

Begitu juga tahun berikutnya walaupun banjir tidak sampai masuk rumah, tapi hujan deras turun dari langit untuk bumi tuban. Baru pada bulan Januari akhir-Februari rumah tenggelam oleh banjir. Dan sepertinya pergantian tahun 2013 ke tahun 2014 akan sama dengan tahun-tahun sebelumnya. Update info terbaru tentang banjir di Tuban, Sudah 3 hari ini rumah ibu terendam banjir, dan rencananya besok sabtu saya harus pulang ke tuban. Tahun baru atau bukan tahun baru menurut saya merupakan hal biasa saja, bagi saya demitologi tahun baru sudah selayaknya kita tancapkan pada otak generasi berikutnya.


94 komentar:

  1. Sorry Ye Pak Bu Om Tante Semuanya
    Saya Pertamax

    Iyesssssssssssssssssss

    ReplyDelete
  2. tahun baru harusnya disikapi dengan biasa saja, gak usah berlebihan

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul itu, eh tapi saya kok tidak bisa komen di blog panjenengan mas Joe.
      kok aneh ya ?

      Delete
    2. dan juga lumayan ngelu sirah saya

      Delete
    3. halah
      taun baru gaji tetep lawas je
      po neh bojo...

      *sampluk panci

      Delete
    4. mosok wes bosen cah ?
      golet maning baen

      Delete
  3. Di nikmatin aja gan... biar tetep fresh :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya pasti itu, tidak ada kata ngersulo kok..
      paling - paling ya di share di blog

      Delete
    2. dishare ngresulonya? ke kang hadi dulu deh..
      hehe

      Delete
    3. kang hadi memang pengertian banget..biasanya orang yang sudah matang itu terkait dengan faktor U

      Delete
  4. dan pemda DKI pun menyiapkan dana miliaran rupiah untuk memperingati tahun baru. mbleneg kan dengernya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. bombastis.
      mbleneg itu serasa jus lele ya ?

      Delete
    2. nek mbleneg dimuntahna bae kang Zach ..

      Delete
    3. sebentar tak ingat-ingat Idolaku Nabi Muhammad pernah merayakan pergantian tahun muslim gak ya... hhhhmmm

      Delete
    4. kalau gak enak dikasihkan kucing aja mon..temon..
      saya menunggu mas pay mengingat-ingat aja deh.
      biasanya ingatannya akan mencerahkan saya

      Delete
  5. Pendapat saya sebenere podo sampean cak, tahun baru ra tahun baru pada wae, tapi biasane anak-anak sing ribut, terpaksa nuruti anak-anak jalan2 sik, tapi paling sampe jam 9 bengi, mangan, trus delok TV

    ReplyDelete
    Replies
    1. delok tivi sampek isuk ngono mas ? opo gak di delok tv ngono kuwi ?

      Delete
    2. hahahaha, sampean ngerti wae cak ..

      Delete
    3. Awas, mari ngene ono permainan tabu! *tutupmata

      Delete
    4. kalau tidur bareng kan gak papa ya mas, kalau melek bareng itu lho yang bahaya

      Delete
  6. yng lebih mirisnya lagi moment peralihan tahun baru masehi itu tidak seditk yng dijadikan ajang kemaksiatan. tahun baru hijriah malah sepi ...

    untuk banjir harus ada sedikt perbaharuan mas agus, paling tidak usaha meminimalisir wlaupun itu butuh waktu lama... hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. tidak tahun baru aja sudah banyak maksiat, apalagi tahun baru ya mas..hotel pada penuh bahkan meluber sampai banta watu kasure suket

      Delete
    2. hahahaha, iya bantal watu kasure suket yow nganti penuh mas .... :D

      Delete
    3. jadi di atas motor aja solusinya

      Delete
  7. Tahun baru bagi saya biasa saja, toh orang orangnya masih yang itu itu juga. Harapan saya hanya ingin adanya generasi baru setelah pergantian tahun ini, supaya negara ini dapat terbebas dari krisis moral dan krisis kepercayaan. Maaf Mas OOT hee..he.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul sekali mas heri, demitologi tahun batu itu menganggap biasa perayaan tahun baru. tidak ada yang istimewa

      Delete
  8. ini pembicaraan orang orang berkelas nih :) saya nyimak aja :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. belum baca udah nyerah mbak...

      Delete
    2. mgnkin neng dwi baru baca judulnya "Demitologi" .... heee

      Delete
    3. Emang kalau tahun baru banyak demit ya cak Agus ..?

      Delete
    4. banyak demit bergentayangan biikin pusing

      Delete
  9. saya juga males mas beli trompet males niupnya, kalau yang pakai kompresor ada gak ya, pergantian tahun memang selalu banjir mas, ini juga di Jakarta di Komplek tempat saya tinggal jalanannya banjir, tapi gak masuk rumah sih...

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener Mang,daripada beli terompet,mendingan beli nasi goreng di warung saya hahaha

      Delete
    2. manfaatnya jelas, saya kenyang kang dede laku dagangannya..yuk ke prigen nyambangi kang dede..hehe

      kalau yang pakai seperti pumpa sepeda motor kan ada mang, tinggal tekan dan bunyi terompetnya

      Delete
    3. beta senang, mas Dede juga senang...

      Delete
    4. emang trompetnya mamang udah ga pernah ditiup sama ibue gigin ya..?
      apa udah ga bunyi lagi..?

      Delete
    5. oh terompetnya kena air, jadi layu

      Delete
  10. daripada hura-hura ,mendingan tidur yah mas,,,,,badan sehat,tanpa biaya lagi,,,,,,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. terus bangun-bangun ada nasi goreng dari kang dede

      Delete
    2. asyik pasti kebagian deh nasi gorengnya

      Delete
    3. jangan lupa antri dulu ya mbak

      Delete
    4. tapi jangan lupa uang parkirnya

      Delete
  11. bagi saya tahun baru ya ga ada yang istimewa mas, hanya sarana introspeksi diri, ternyata umur kita semakin berkurang dan amal-amal belum bertambah..

    semoga perayaan tahun baru ini tidak mengikuti budaya jahiliyah moderna ya mas

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul.. semoga yang kita ikuti kaum muslim saja.. karena barangsiapa mengikuti suatu kaum maka kelak akan di kumpulkan dengan kaum yang di ikuti..... jadi perayaan ini kebiasan kaum siapa ya...??

      Delete
    2. saya sangat setuju dengan bapak-bapak diatas.mas muroi jempol mas pay juga jempol.
      tidak usah di gubris nyang beginian

      Delete
    3. mas agus dong dua jempol... mantab...

      Delete
    4. saya cukup jari manis saja..hehehe

      Delete
    5. itu buat njejeg rai mas..hehehe

      Delete
  12. Tahun hijriah juga ada, yang di pelopori oleh Rosululloh.. tapi koq tahun masehi yang di pelopori siapa ya...????.. bisa heboh banget.. padahal Rosululloh dan sahabatnya tidak pernah tiup trompet di perayaan tahun hijriah... jadi bingung neh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. mas pay yang paham aja bingung apalagi saya..huh..
      enaknya tiap apa mas ? tiup lilin kali ya ?

      Delete
    2. tiup lilin klo sedang beraksi mas hehehe..

      Delete
    3. hehehe..mas pay sudah pinter jaga lilin..
      hehehe

      Delete
  13. Setuju, duatuju dan tigatuju, mas!

    Tidur setahun saya kira lebih bijak.

    bg yg ngekos bisa nyiapin mi instan sebanyak2nya... biasanya warung pada tutup. :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. dan juga hujan melanda seharian..
      dulu saat saya ngekos di surabaya sini. saya masak nasi di megikom dan saya beli kerupuk buat lauk. tentunya beli kerupuknya jauh-jauh hari dong.
      sudah cukup buat saya...hehehe

      Delete
  14. yah.. saya juga biasa saja mas. kita bersenang2 diluar sana banyak yang sedang berduka. semoga rumah ibu cepat surut ya mas.. rumah orangtua saya di jakarta juga biasa sering banjir,tapi gimana ya orangtua saya sedang di surabaya..hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. amiin..terima kasih doanya.
      semoga Allah melindungi kita semua.
      eh masih di surabaya ya mbak..

      Delete
  15. gimana ya, mau dibilang biasa aja tapi kan tiket pesawat banyak yang diskon di akhir tahun.. hawanya jadi pengen liburan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. tangan gatel ya mbak kalau gak beli diskonan, hehehe
      kalau memungkinkan sih silakan saja mbak, asal jangan pergi sendiri nanti di culik orang

      Delete
  16. Kalau ujung tahun banyak yang cuci gudang mas tapi seperti biasa cuma tinggal gudangnya saja.....tahun baru ya tetep dinikmati

    ReplyDelete
    Replies
    1. boleh, silakan mbak..
      cuci gudang pakai abu gosok ya ?

      Delete
    2. aja klalen digosok pake sikat dari kawat

      Delete
  17. tahun baru semuanya baru, termasuk pacar baru, hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. baju baru dan sandal baru untuk pacarnya

      Delete
  18. enaknya tahun baru ndak enak mas, bising banyak konvoi, banyak mercon banyak dosa-dosa berlomba berpesta

    ReplyDelete
    Replies
    1. apalagi ada sempak bergentayangan...bikin pusing mas

      Delete
  19. Saya dari jaman muda sampe jaman botak, tetap nggak pernah merayakan tahun baru Kang. Sama seperti sampean, saya lebih nyaman tidur daripada menghambur-hamburkan tenaga

    ReplyDelete
    Replies
    1. hidup tidur , hehehe
      masak pak ies jadi botak sih pak ?

      Delete
  20. biasanya juga hujan deras, enakan dirumah mas, kemulan

    ReplyDelete

Silakan Tinggalkan Komentar Sesuka Hati, Bebas
Link Hidup ? Jangan Deh