Home » » Menyeberang Jalan Sembarangan

Menyeberang Jalan Sembarangan

Surabaya termasuk kota besar yang masih bersahabat bagi pejalan kaki seperti saya. Masih di sediakan trotoar yang bersih dan nyaman bagi saya dan pejalan kaki lainnya. Kenyamanan trotoar jalan di surabaya juga relatif karena kooperatifnya para penyalahguna trotoar sebagai lapak untuk jualan. Mereka mua untuk berpindah tempat menjauh dari trotoar. Masalah lain muncul bagi saya ketika saya harus menyeberang jalan di jalanan Surabaya yang bagi saya sudah padat di jam tertentu. Walaupun padatnya Surabaya masih kalah dengan padatnya kendaraan di Jakarta atau kota besar lainnya.

menyeberang jalan sembarangan


Saya tiap hari harus menyebenrang jalan sembarangan bukan pada tempatnya. Seharusnya menyeberang jalan memang pada zebra cross dan kalau ada jembatan penyeberangan orang (JPO) serta ada lampu merah tersendiri khusus untuk pejalan kaki yang ingin menyeberang. Fungsi dari "JPO" ini sendiri sangat penting untuk keselamatan penyeberang begitu juga lampu trafic untuk penyeberang jalan. Lain lagi dengan zebra cross yang di Indonesia menjadi kurang aman jika di gunakan untuk menyeberang. Menyeberang di zebra cross harus berhati-hati karena pengemudi sekarang jarang yang memperhatikan dan mendahulukan penyeberang jalan di zebra cross. Walaupun ada yang tidak peduli cuma beberapa pengemudi saja dari roda empat dan paling banyak tidak peduli itu dari roda dua yang selalu tidak mau mengalah dengan penyeberang di zebra cross. Jadi miris melihat dan mengalami sendiri menyeberang di zebra cross masih saja di klakson, seharusnya seperti di pelajaran PMP dulu penyeberang itu di dahulukan pengendara harus mengurangi kecepatan radius beberapa meter sebelum zebra cross.

Tiap hari saya berangkat kerja dengan berjalan kaki diatas trotoar jalan yang relatif nyaman dan aman sampai pada ujung jalan saya harus menyeberang. Celakanya fasilitas zebra cross , jembatan penyeberangan orang dan lampu trafic khusus untuk orang menyeberang jaraknya jauh. Bahkan JPO tidak ada sama sekali.
Saya terpaksa harus menyeberang jalan sembarangan dengan berhati-hati mendahulukan kendaraan lewat dulu menunggu sepi baru menyeberang. Saya paling tidak berani menyeberang jalan dengan serampangan menyetop kendaraan lain. Kalau pas lagi apes pasti kena tabrak seperti tukang tambal ban sebelah mess tempat saya kerja habis di tabrak sepeda motor. Saya membutuhkan waktu minimal 5 menit untuk menyeberang jalan dan memastikan sudah tidak ada kendaraan yang lewat, atau keadaan jalan sudah aman dan memungkinkan untuk saya menyeberang. Saya tidak langsung menyeberang memotong jalan tapi berhenti di tengah jalan atau median jalan dulu baru menyeberang di ruas jalan berikutnya. Hati-hati merupakan cara dan usaha saya untuk selamat dalam menyeberang tidak semborono langsung menyeberang malah nanti berakibat buruk bagi saya.

Saya menyadari kalau menyeberang jalan sembarangan yang saya lakukan tiap hari itu salah dan mengandung resiko kecelakaan, tapi mau menyeberang kemana lagi fasilitas penyebarangan jalan berjarak sangat jauh tidak memungkinkan bagi saya menyeberang yang benar pada fasilitas penyeberangan jalan. Akhirnya saya harus melanggar aturan karena memang tidak ada fasilitas penyeberangan.


221 komentar:

  1. Betul banget banget,Nyebrang sembarangan resiko emng,palagi kota besar,(Pengalaman) hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. lha mau gimana lagi nih mas fasilitas penyeberangan jauh masak harus muter, yang jadinya efektif malah tidak efisien

      Delete
    2. perlunya penataan yang tepat ya

      Delete
    3. nyebrang jalan biar mengurangi resiko sambil gandeng cewek cantik mas yang sexy gitu dehh.. usahakan se-sexy mungkin yang di gandeng biar pengendara yang dijalan mau berhenti

      Delete
    4. mas rizal : perlu penataan yang efiesien juga sih mas, tepat guna lah
      mas andes : malah gak nyeberang mas enak gandeng terus, hehe
      mbak khusna : saya ndlongop

      Delete
    5. Ngomongin kota Surabaya wiih saya taunya cuma dari TV, dan Majalah aja. Pernah sih ke Surabaya cuma transit doangan. Waktu itu dari kunjungan dari Bali menclok sebentar di Surabaya hihiehiehiehiee. Tapi memang saya mampir ke Surabaya, karena markas Jawa Pos adanya di Surabaya. Kapan ya ke Surabaya?

      Delete
    6. ayoo bareng saya saja Kang Asep Haryono,kalau mau ke Surabaya hehehe

      Delete
    7. surabaya itu mash jauh ya sama ponorogo

      Delete
    8. yaah kang asep masak belum pernah ke graha pena jalan a yani sih, nanti ketemu sama pak azrul ananda , hehehe

      kang dede : tuh ada yang mau mbonceng kang asep gratis ndak nih apa harus bayar ?

      mas rizal : sekitar 5 jam perjalanan mas, jauh gak ya ?

      Delete
  2. Seharusnya pemerintah membangun jalan khusus untuk pejalan kaki bukan hanya jalan kendaraan yg diperhatikan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kadang kadang ada juga jembatan penyebrangan di sediakan tapi ndak di pakai mas..

      Delete
    2. lha wong buat jembatannya kejauhan dari tempat naik turun kendaraan sih

      Delete
    3. mas fian : betul tuh mas, pemerintah sih.......dilawan, hehe
      mang yono : karena males naiknya mungkin mang, kalau saya sih mending pakai JPO lebih aman, tapi katanya ada yang jadi sarang copet ya mang

      mas abg : nah itu dia salah satunya , sama seperti saya nih mas, masak saya harus muter jauh kan tidak efiisen

      Delete
    4. ada yang mengatakan waktu adalah uang

      Delete
    5. kalau di Jl. Sudirman Pekanbaru, jembatan penyebarangan jelas berfungsi wong di tengah-tengah jalan dipasang pagar tinggi sebagai pembatas lajur...keren kan. jadi pedesrtrian dipaksa menggunakan jembatan itu

      Delete
    6. mas rizal : buang energi juga lah mas, kan nanti makannya habis banyak
      mas abg : waktu adalah uang bagi para pengejar uang, kalau waktu adalah pedang itu bagi yang gemar beribadah

      mbak khusna : hehehe enak gitu dong mbak biar tertib dan berguna jpo nya,

      Delete
    7. aku termasuk juga bandel
      nyebrng jalan sembarangan kendel
      karena nunggu lampu merah kelamaan bikin kesel ..

      Delete
    8. pasti sampe rumah langsung makan nya nambah

      Delete
    9. asal jangan kosel kosel di jalan raya nanti bikin pengendara sebel dan bikin macet

      Delete
  3. kebayang kalo nunggu nyebrang minimal 5 menit, berarti arus kedaraan memang ramai mas

    ReplyDelete
    Replies
    1. mas sabda : iya mas ramai terus bingung nyari selahnya, kadang pas ada selah mobil eh motor masih banyak, ampun de je.hehe

      kang ratno : ini gara-gara di suwuk sama kang ratno, kalah dong pakar seo sama suwuknya kang ratno

      Delete
    2. kebayang Pak Sabda, wong saya pernah nunggu sampai 15 menit, habis itu nggak jadi nyebrang, balik lagi ke rumah...parah kan sayah...

      Delete
    3. saking ramenya ya mbak, soale kalau setengah berani setengah tidak mending jangan nyeberang, hehe

      Delete
    4. nanti buat jalan penyebrangn

      Delete
    5. pakai tali nanti nyeberangnya bergantungan ggitu ya mas

      Delete
  4. gitu dah kota besar. jadi serba salah. taip kalo gak ngikutin aturan, bakal bahaya buat diri sendiri dan orang lain. hati2 mas, safety walking2

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya Mas hati2 ingat juga keluarga dirumah

      Delete
    2. alhamdulillah punya teman yang mengingatkan saya, iya mas dan kang saya akan hati-hati walaupun melanggar aturan. top banget kalian deh

      Delete
    3. saya masuk kolom ini--biar ikut dibilang TOP...*halah nggak penting

      Delete
    4. mbak khusna juga top kok , mengasuh zaki dengan sepenuh hati

      Delete
  5. kalau mamang mau nyeberang cari tempat yang macet kendaraan mas, kalau yang lancar ndak berani, jadi harus nunggu macet dulu.. bila perlu jalan lewat trotoar nyari yang macet kendaraan meskipun ndak nyaman lewat trotoar, lagi nyantai jalan eh klakson motor dari belakang, sambil teriak teriak lagih pengendaranya ... mang mang minggir... hahah lucu tuh pengendara motor

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah ini juga enak mang , karena kendaraan berhenti tapi motor kadang masih aja bisa jalan , maka nya saya kalau nyeberang lama mang, nunggu bener-bener aman, hehe
      ndeso ya saya

      Delete
    2. wah baru tau kalau dijalanan macet pasti si mamang mau nyebrang, jangan2x mamang yang bikin macet wkwkwk

      Delete
    3. mamang kan buka laapak mbak e

      Delete
    4. mamang bikin macet-----kaya si komo aja, padahal kan memang iya...hehehe, pis Mang Yono

      Delete
    5. mbak nawang : mamang bawa lonjoran besi kalau nyeberang jadi macet

      mas rizal : buka lapak besi tua kan

      mbak khusna : hehehe, padahal mamang kan gendut persis si komo

      Delete
    6. kalau sukses bisa bikin jembatan penyeberangan sendiri mas

      Delete
  6. ini mungkin yang pelu dibenahi ya mas, memperbanyak jembatan penyebrangan, agar menyeberang juga aman jadinya

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul sekali mas muro'i katanya sih dananya tidak ada, menurut saya cukup lampu trafic untuk penyeberang saja mas walau bikin macet tapi ongkosnya tidak mahal banget kayak JPO

      Delete
    2. Koruptor dimiskinkan, dananya buat bikin JPO

      Delete
    3. kalau bisa rumahnya di robohkan besinya buat JPO

      Delete
    4. kalau di China, selain dimiskinkan trus dihukum mati...setelah 5 tahun, sekarang nggak ada lagi korupsi di China...hebat kan mbah buyut saya...

      Delete
    5. mbak khusna punya buyut dari etnis tionghoa ya mbak, makanya kok pinter dagang dan memanfaatkan sesuatu jadi bisnis, hehe

      Delete
  7. wah....jan nekat cah iki. kan mestinya harus ingat anak istri di rumah, jgn mempertaruhkan nyawa di jalan.
    Jika tidak ingin musibah terjadi seharusnya mas agus berangkat lebih awal dan bisa menyebrang di JPO.

    paham ndak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. kayaknya mas agus s sudah mulai paham mbak indah

      Delete
    2. nggeh mbah paham........hiks hiks di seneni mbah indah rek..
      betul juga sih mbak indah ini datang lebih awal, besok tak suruh masinisnya lebih kenceng kalau nyetir becaknya biar sampai gubeng lebih awal, masak becak sudah di kasih mesin gak bisa banter sih..huuu..
      mas abg : minjem NSR nya mas,

      Delete
    3. haha ada yang di omelin sama bu Guru... setrap saja bu

      Delete
    4. entup irunge bu kesuweeeeeeeeeeen

      Delete
    5. ohh mbak indah Guru ya, baru tau

      Delete
    6. weleh klo buguru udah marah serem ya

      Delete
    7. lanjut Bu Indah...suruh berdiri di depan kelas sambil angkat kaki sebelah

      Delete
    8. sekalian suruh nyuci bajunya bu guru indah kan lumayan tho

      Delete
    9. gratis dan gak mau di bayar lho mas

      Delete
  8. kadang kalo mau nyebrang di jembatan penyebrangan rasanaya males cz kejauhan :p heheheh

    *jangan di contoh :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau saya sih tidak gitu mas pasti saya nyeberang di JPO walaupun rawan copet kan

      Delete
    2. nah bener tuh, aman dari kendaraan gak aman dari copet

      Delete
    3. kayak film maju kena mundur kena---memprihatinkan negeri kita ini...

      Delete
    4. kalau gitu saya pilih yang judul setan kredit aja deh, hehehe

      Delete
  9. wah, sama kyk aku sob, tiap hari berangkat kerja musti nyebrang jalanan tanpa zebra croz, bedanya, kalo kamu jalan kaki, tp aku naik sepeda...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mas agus gak jln kaki kok naik kereta dia

      Delete
    2. enaknya naik sepeda ontel mas, pasti sehat deh..

      iya kang saya naik kereta terus saya jalan kaki , hehehehe

      Delete
    3. yang naik sepeda...KEREN SUNGGUH!!!!!

      Delete
    4. asik sekali ya mbak kalau naik onthel apalagi onthel tua

      Delete
  10. Extra hati-hati akan lebih baik, dari pada extra buru-buru dalam menyabrang jalan

    ReplyDelete
    Replies
    1. ke sikut kuwi lueih apik tinimbang kesusu ya kang, eh kesusu jarene enak kang...

      Delete
    2. yang exta exra memang mantap ya mas

      Delete
    3. Mamang seneng sing extra ya ..?

      Delete
    4. saos yang cocok untuk pentol celup

      Delete
  11. Replies
    1. Silakan Mas nandar, harus cuci kaki dan tangan dulu Mas..

      Delete
    2. nanti tangannya biar tidak gudiken ya mas

      Delete
    3. biar tidak kelihatan titip absen ada kamera nya lho

      Delete
    4. ora jempole to sing nggooo absen

      Delete
    5. jempolku saiki wes rusak,gara-gara absen bendino nggo jempol

      Delete
    6. kalau rusak, diganti saja Pak Dede

      Delete
    7. ganti jempolnya temen juga boleh nanti bisa titip absen kan

      Delete
  12. pengguna jalan yang baik, namun memang sudah sewajarnya kita saling mengalah dan menghargai sesama pengguna jalan

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah pak yadi baroos ini pelopor saling menghargai sesama pengguna jalan, baik itu penyeberang dan juga pengguna kendaraan lain

      Delete
    2. Keselamatan itu mahal harganya..

      Delete
    3. selamatan juga mahal harganya...

      Delete
    4. apalagi sunatan ya mbak, agak mahal juga sih

      Delete
  13. trik jitu untuk sampe tempat tujuan mas , ,
    nunggu lampu merah n jpo jgsa jauh ,
    yg pasti waspada n hati"

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak maya, terima kasih sudah di ingatkan , top deh

      Delete
    2. Mesti pas itu listriknya pas mati ya..Mas..?

      Delete
    3. nanti di gaanti sama baterai AA aja mas,

      Delete
    4. nah ini teknologi terbaru dari indonesia kan

      Delete
  14. kalo menyebrang sembarangan ..tabrak aja mas

    ReplyDelete
    Replies
    1. masalahnya saya yang nyeberang e mas, masak saya nabrak mobil atau motor, lak saya yang bonjrot mas

      Delete
    2. Bawa ke ketog magic blitar putra mas, pasti langsung mulus lagi :)

      Delete
    3. nanti di sembur sama tukang ketok megicnya ya mas

      Delete
    4. pasti banjir kan, kasian ya

      Delete
  15. Sekarang banyak jembatan penyebrangan digunakan keluar dari fungsinya. Ada yang untuk lewat kendaraan motor, ada yang untuk jualan keong, ada yg untuk jogging, jualan klepon, dan nambal ban. Dan pemakai jalan juga hendaknya lebih sadar kalau menyeberang itu lebih aman lewat jembatan penyeberangan. Ingatlah bahwa "Jadikan Keselamtan itu sebagai Kebutuhan Kita" (huuuu...nggayane rek...:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. satu lagi mas untuk blogwalking juga bisa lho..hehehe
      memang harus gaya kalau untuk keselamatan ya mas, gitu deh

      Delete
    2. kalu gitu jembatan penyebrangan dipasangi WIFI saja biar cak Gus ngeblog disana wakakakak

      Delete
    3. terutama sambil klesetan ya kang, asik sambil gelar kardus gitu di JPO

      Delete
    4. bawa kasur ma bantal cak Gus ojo lali kopine sacerete kekekekekek

      Delete
    5. sampek plempekan kang dede kalau sak ceret, hehe

      Delete
  16. Kalau kata pepatah iklan rokok sih, "Jalan Pintas dianggap Pantas " betul gk bos? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. lihat situasi dan keadaan mas, kalau memang terpaksa dan darurat sih boleh boleh aja, biar ini urusan pemerintah menyediakan fasilitas

      Delete
  17. kalo para pengendara sudah tidak memperhatikan keamanan, lebih baik kita yang mengamankan diri betul ngga????

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul mas syeraf caranya ya harus berhati - hati ya mas isnaeni, jangan njengking lho

      Delete
    2. mending ngga dua- duanya mas Isnaeni.
      mas Agus, mas zachflazz ngga ngerti njengking tuh,,,, sama kaya seya. jhahahaha.

      Delete
    3. nanti ngentup orang yang mau lewat ya mas zach, hehe
      mendingan minum es degan deket terminal aja mas

      Delete
  18. Beberapa waktu lalu ketika menyeberang di depan Tugu Pahlawan Surabaya pada sisi barat saya nyaris tertabrak sepeda motor. Untungnya saya bisa menghindarinya. Bila menyeberang jalan di daerah saya harus sabar menanti. Begitu banyak roda dua dan empat yang lalu lalang. Akan lebih 'mengerikan' bila menyeberang jalan protokol di Surabaya yang super sibuk dan sedikit macet itu. Bersikap waspada dan hati-hati bila berada di kawasan jalan raya. Maut terus membayangi kita. Salam cemerlang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. memang yang paling tidak toleran itu pengendara motor kok mas, kalau mobil dari jauh kelihatan orang nyeberang pasti di beri kesempatan, kalau motor ya trabas aja...
      salam ngupil buat mas isnaeni

      Delete
    2. waton kluwar kluwer wae mesti...hehhee

      Delete
    3. kluwar kluwer dan rajin glibet sana glibet sini

      Delete
  19. Mesti nyebrangi nganggo cincing katok, ancang-ancang nunggu sepi, begitu sepi trus mlayu sak banter2e .. he he

    ReplyDelete
    Replies
    1. koyok banjir ae mas, enak maneh ambek njengking mas utowo ngesot

      Delete
    2. seng uenak maneh njengking trus ditombak jressss

      Delete
    3. sing cincing oj duwur2x ndak kabur....hehhee

      Delete
    4. kabur dan mabur nanti susah nyarinya

      Delete
  20. tengok kiri tengok kanan...lariiiiiiiii

    ReplyDelete
    Replies
    1. tolong kejar tuh Mbak Iis.

      Delete
    2. soal kejar mengejar...serahkan pada ahlinya saja kang

      Delete
    3. ntar kalau ketangkep, diikat saja, trus diubengke cagak...*lho...(pis Mbak Iis)

      Delete
    4. kejarlah daku kau ku tangkap terus jeburke kali/sungai...hehheee

      Delete
  21. Ibu saya berpesan; Nak hati-hati di jalan yah,,,,

    ehh pas lagi nyebrang jalan tiba-tiba ada speda nyelonong trus dia kaget and jatuh,kemudian marah-marah,

    saya jadi bingung ,,,,siapa yang yang salah yah???

    ReplyDelete
    Replies
    1. yang salah pasti yang bikin artikel ini

      Delete
    2. bwaha ha haaaaa...

      kayaknya saya sudah salah masuk ke kolom ini

      Delete
  22. kalau di daerah akuh jalanan masih sepi mas, untung belum pernah ke kota besar, mau nyebrang jalan pasti nunggu sampai malam wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. tenang.....ada sayah yang siap menggandeng Nawang Wulan untuk tak sebrangken.

      Delete
    2. Pak Ci...Mbak Wulan bisa nyeberang sendiri, kan jalan masih sepi...huh gimana sih Pak Ci ini...

      Delete
  23. mungkin klo ak ke kota besar kya surabaya ato jkarta udh ga bsa nyebrang mas.. hehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. kang sigit...jangan malu2in gituh ah....

      Delete
    2. jangan niru kolom di atas saya Mas Sigit, suka malu-maluin

      Delete
  24. memang kalau di kota besar harus hati2, tapi biasanya khan ada jembatan penyebrangan. tapi ngomong2 itu bayangan mas agus lagi photo yah.

    ReplyDelete
  25. yah memang balada penyeberangan di kota besar. di jakarta juga banyak fenomena seperti itu Mas. abis gimana lagi, tata kotanya memang udah remuk dan tempat penyeberangan kalo terlalu tinggi, sementara yang mau nyeberang jalan adalah orang2 sepuh..

    ReplyDelete
  26. gak bahaya tuh mas,tapi kadang kalo buru2 saya juga sama sih,,hehe seng penting selamet mas

    ReplyDelete
  27. enggak salah kok kalau menyeberang jalannya sembarangan., asalkan dilakukan di desa wwkwkkwkwk...

    miris memang, kalau pengendara motor banyak yg melewati garis zebra cross di lampu lalu lintas

    ReplyDelete
  28. Kalau saya berpendapat itu wajar, apalagi jauh, Yang penting kalau menyebrang jalan hati-hati saja mas,
    terima kasih sudah berbagi info

    ReplyDelete
  29. bukan salah kita kan melanggar aturan kalau memang fasilitas buat kita nya ga ada

    ReplyDelete
  30. fasilitas sih saya rasa memang minim , tpi kesadaran masyarakatnya jga yg hrus d wanti2 mas. noh bnyak juga sih pnyebrangan jalan yg kosong .

    ReplyDelete
  31. liat gambarnya yang saya ngga liat penyebrang jalan yang sembarangan, tapi yang jelas.....ada bayangan yang lagi moto sembarangan....kenapa jadi nyalahin yang nyebrang, wong yang nyebrangnya juga ora ono jeh.

    ReplyDelete
  32. Ya pengemudi di Indonesia memang gak taat peraturan mas, lampu merah aja banyak yang di terobos ... makanya semrawut.. haruse di bangun jembatan penyeberangan orang yang banyak ya mas biar pejalan kaki bisa aman nyembrangnya .. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. ada sih mas lampu trafic tapi jauh mas bagi saya masak harus muter dulu, hehe
      harusnya sih perbanyak JPO biar aman dan selamat

      Delete
  33. apa tidak sebaiknya jika nunggu kereta lewat dulu aja mas, kan walopun gak ada lampu abang ijo pasti pengendara motor juga pada berhenti tuh. tinggal jalan aja deh sambil goyang pinggul

    ReplyDelete
    Replies
    1. kereta kan lewat atas mas tuh ada viaduknya , kalau saya nyeberang di rel kereta nanti saya tidak usah ke stasiun mas, enak nyegat di jalan aja

      Delete
  34. menyeberang jalan...suatu pekerjaan yang paling saya takuti...penuh bahaya dan menyeramkan...maklum saya orang ndeso.

    tapi memang memprihatinkan aktivitas pengguna jalan di negeri kita tercinta ini, banyak rambu tidak ditaati, banyak pengguna jalan lain tak dihormati...ngeri

    ReplyDelete
    Replies
    1. dari foto di atas, hal pertama yang saya perhatikan adalah baliho yang sebagian gambarnya sudah dihapus, kemudian siluet dari juru fotonya,

      baru setelah itu kendaraan yang berlalu lalang...

      Delete
    2. yaaah saya juga ngeri dan wedi kok mbak, makanya saya cari keadaan seaman mungkin baru menyeberang dan waktunya minimal 5 menit , hehehe...
      huuuu...alhamdulillah foto saya tidak ke upload, heheh
      nanti bisa rusak suasananya

      Delete
  35. memang susah membuang kebiasaan jelek, terutama nyebrang semabarangan.
    Mungkin kalau kita memberi contoh...insya allah di kemudian hari indonesia akan disiplin seperti negara2 lainnya.

    maksud saya Paham kan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. paham bu guru..ayuk yang kompak jawabnya..satu dua tiga...pahaaaam bu guruuuuu

      Delete
  36. Tetap comment meskipun g ada artikel baru,:) ..hehehe ..
    untung aja kemarin pertamax

    ReplyDelete
    Replies
    1. aaalhamdulillah mas, insya Allah mas pertama dan terakhir , hehehe

      Delete
    2. masih ada yang paling terakhir :p

      Delete
  37. terbang aja mas wusssshhhh.... dulu pas kuliah di iain aku juga pernah tuh nyebrang jalan yang ga boleh disebrangi,, soalnya males banget kalo lewat jembatan layang,, pegel.. tapi musti diteriakin saatpam kampus "wooi mahasiswa goblok, ojo nyebrang ndek kene".. yeah cuek ajaa.. kalo aku pinter ya aku jadi dosen dong hahaaa,,,

    ReplyDelete
  38. kayaknya aku komentator terakhir deh..

    ReplyDelete
  39. sebenarnya lebih baik menunggu
    daripada keburu-buru
    menyeberang jalan dulu
    tapi ketabrak dan ga sampai yang dituju

    dan lebih baik nunggu sepi dulu
    baru nyeberang terburu-buru
    dan perasaan aman ga terganggu
    oleh kendaraan yang cepat melaju

    ReplyDelete
  40. Wayah udan, nek nyebrang dalan yo payungan. karepe ben ora crindil kaya tikus kebanjiran

    ReplyDelete
  41. Hati-hati kalo nyebrang bro, keselamatan diatas segalanya.
    Kadang udah disediakan JPO orang masih suka lewat dibawahnya dan melompati pagar pembatas jalan hanya karena malas naik JPO.
    salam,
    http://alrisblog.wordpress.com

    ReplyDelete
  42. Kalau sudah sadar bahwa itu salah, mestinya berubah..

    ReplyDelete
    Replies
    1. salah tapi hati-hati nyebrangnya
      jadi aman ga dimarah pengendara

      Delete
  43. ini rupanya sudah menjadi tradisi disemua kota ya, semoga hal ini dapat disadari banyak pihak terutama penggunanya, karena kecelakaan itu datang dari diri kita sendiri.

    ReplyDelete
  44. Replies
    1. lagi bersama keluarga

      istirahat katanya

      Delete
  45. di Rubah mas tu perilaku biar gak terjadi kecelakaan,..

    ReplyDelete
  46. lain hal di Jakarta mas, fasilitas JPO nya banyak, penyebrang jalan sembarangan lebih banyak lagi...
    yang lebih uniknya lagi, para pengguna JPO kebanyakan pengendara motor, mungkin karena para pejalan kaki enggan menaiki anak tangga JPO, (seperti saya ini), wkk
    tetap yang terpenting adalah keselamatan kita semua mas, karena ada yang menunggu kita di rumah.
    maaf mas baru bisa berkunjung

    ReplyDelete
  47. bicara tentang lalu lintas di kota besar memang repot
    kita seringkali misuh misuh melihat orang lain seenaknya
    tapi saat ada kesempatan, kita suka ikutan seenaknya juga
    hehe

    ReplyDelete
  48. liburan kemana nih Mas Agus sekeluarga?

    ReplyDelete
  49. bener banget gan,.

    harus nya kan di buat jembatan penyebrangan atau pun zebra cross biar gak ada lagi yang nyebrang sembarangan

    ReplyDelete
  50. di indonesia sepertinya hak pejalan kaki sudah tidak memperoleh tempat yang layak dan aman...benar-benar miris mengetahui hal ini.... salam :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. kasian ya kang para pejalan kaki, sekarang katanya orang miskin pun tidak mau jalan kaki jadi pakai sepeda motor yang akhirnya malah merampas hak pejalan kaki

      Delete
  51. mas hati hati ya kalo ma nyebrang lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. tolong seberangkan saya mas, saya kan takut

      Delete

Silakan Tinggalkan Komentar Sesuka Hati, Bebas
Link Hidup ? Jangan Deh

Blog Archive