Home » » Trotoar Jalan

Trotoar Jalan

Trotoar adalah bangunan untuk para pejalan kaki yang letaknya di pinggir jalan raya setelah bahu jalan. Trotoar selalu lebih tinggi dari jalan raya untuk memberi rasa aman "pejalan kaki". Aman karena semua kendaraan baik sepeda motor maupun mobil tidak bisa naik dan ngetrail ke atas trotoar. Bayangkan jika trotoar itu sejajar atau lebih rendah dari jalan raya, pasti pejalan kaki berebut jalan dengan sepeda motor. Selain itu bisa terhindar dari banjir, itulah istimewanya pejalan kaki dengan trotoar karena bebas mencincing rok atau celana saat banjir.

Fungsi utama trotoar untuk memberi jalan pada pe"jalan" kaki agar aman dari bahaya tertabrak sepeda motor dan mobil. Begitu juga sebaliknya memberi aman pada pengendara sepeda motor dan mobil karena jika tidak ada trotoar pejalan kaki sering jalan di bahu jalan yang sangat mengganngu kendaraan lewat. Apalagi jika ada gerombolan pejalan kaki lewat bahu jalan akan sangat mengganggu kelancaran lalu lintas.

Trotoar Jalan
Trotoar jalan
 Alih fungsi trotoar semakin marak dengan di bangunnya warung makan , warung kopi , cucian sepeda motor dan tambal ban di area trotoar jalan. Pembiaran oleh pemerintah semakin meyakinkan para penyalah guna trotoar ini menjadi daerah tak bertuan. Kalau masalah ini saya masih toleran walau sedikit juga jengkel karena harus menyimpang saat melewati warung atau tukang tambal ban.

Yang paling membuat saya jengkel ketika saya berjalan kaki di trotoar tiba-tiba di depan saya ada sepeda motor lewat trotoar. Sudah lewat di trotoar pake klakson supaya saya minggir pula, ini yang membuat tidak asik acara jalan kaki saya. Saya memang terbiasa jalan kaki berangkat dan pulang kerja dari stasiun gubeng menuju tempat kerja begitu pula sebaliknya. Jaraknya sekitar 1.6 km jika saya ukur dari goolge map. Kalau sudah menjadi kebiasaan memang sulit untuk merubah sikap pengendara seperti ini. Saya pribadi sangat menghindari mengendarai motor diatas trotoar jalan, kecuali jalan raya ada lobang sedalam 1 meter yang tidak bisa dilewati sepeda motor. Semoga rekan-rekan tidak mengendarai motor diatas trotoar apalagi mengendarai mobil diatas trotoar. Gunakanlah segala sesuatu berdasarkan fungsinya kalau tidak sangat kepepet.



119 komentar:

  1. trotoar pada awalnya memang untuk pejalan kaki ya mas, sekarang sudah diserobot sama pedagang kaki lima, jadi masalah lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. makanya kakinya di kurangi dong.. masa sampai 5...

      Delete
    2. betul mas Muroi, sekarang fungsi asli trotoar sudah hilang, malah beralih fungsi jadi lapak...

      Delete
    3. banyak yang main serobot nih mas, ternyata tidak naik motor aja ya, trotoarpun di sikat buat lapak, hehe

      mas pay : kakinya cukup dua aja ya mas, yang 3 kakinya meja, hehe

      mas cecep : lapak barang antik saya suka mas, hehe

      Delete
    4. Kadang trotoar ini pun sering dipake kendaraan juga weeeeeeeee

      Delete
    5. dipakai buat ngetrail atau di pake buat nyuci motor, hehe

      Delete
  2. iya tuh ga asik banget ya kalau ada motor sampe bisa naik ke atas trotoar...
    perlu sikap tegas dari pemerintah...PKL dll nya kan mending dikasih tempat khusus ya daripada mengganggu pengguna trotoar...

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya tempat khususnya di trotoar hehehe..

      Delete
    2. mendingan trotoarnya di bongkar aja buat lapak sekalian biar jelas, hehe

      mas pay : nah ini baru solusi menaarik dari mas pay, trotoarnya di alih fungsikan aja dari lapak,

      Delete
    3. atau jalannya jadi trotoar dan trotoar jadi jalan hehehe...

      Delete
    4. lebih menjembatani sepertinya mas, soalnya pejalan kaki dan tukang bbuka lapak bisa jualan sekalian jadi tempat berjualan, top kan

      Delete
    5. jalan untu pejalan.. trotoar untuk lapak... mobil gak usah jalan

      Delete
  3. makanya trotoar di buat jangan rata.. pasang polisi tidur setiap 20 cm... pasti pengendara juga males lewat trotoar...

    ReplyDelete
    Replies
    1. pejalan kaki juga males mas soalnya banyak gundukannya nanti kesandung

      Delete
    2. Ya betul mas, jadi itu termasuk solusi yang bagus tapi ya polisi tidurnya jangan terlalu tinggi juga. Pasti akan mujarap itu.. hehee

      Delete
    3. apalagi di kasih jaring ya mas, pasti tambah toooooooop

      Delete
    4. ya semuanya betul dan kita kita memang hebat ya..top kan

      Delete
  4. hahah, parah kali tu mas , padahal tempatnya pejalan kaki malah motor sok sok an lewat disitu,,kalau saya yang di klakson ga peduli mas. biarin aja jalan, jangan minggir. kalau dia nabrak keroyok rame2..

    ReplyDelete
    Replies
    1. masalahnya saya sendiri dan pengendara motornya boncengan, saya kalah dong, mas...hehe
      gak boleh main hakim sendiri mas, langsung bantai aja

      Delete
    2. bantai pakai samurai mas..hhe

      Delete
    3. boleh pakai samurai asal sudah di asah dulu samurainya, nanti tiwas beraksi eh samurainya gak bertuah

      Delete
  5. dulu, kalo Bulan ramadhan, paling seru itu ngabuburit sambil jalan jalan di trotoar. tapi sekarang boro boro bisa jalan jalan lewat juga susah,,,,
    kayanya pedagang kaki lima harus di kasi penjelasan tentang fungsi trotoar yang sebenarnya deh..

    ReplyDelete
    Replies
    1. sebentar lagi kita ngabuburit di mal atau di tepi sungai aja mas

      Delete
  6. coba semua orang seperti mas agus, pasti jalanan tertib dan aman. pejalan kaki tidak terganggu...

    ReplyDelete
    Replies
    1. apalagi kayak mas agus bg malah tertib saya aja berguru pada mas agus bg

      Delete
    2. lha saya berguru sama mas zach'ee...

      Delete
    3. mas ks juga top
      mas Abg juga top

      Delete
  7. kalau semua trotoar sebersih itu sangat nyaman dilihat, wujud dari kepedulian masyarakat sekitar tentang keindahan beuh dalem...

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya kalau lewat trotoar ini sandal saya lepas mas , takut mengotori, hehe

      Delete
  8. keren..terimakasih sudah berbagi mas !! Berkunjung dan menyimak saja !!

    ReplyDelete
  9. hohoho .. aku pernah lewat trotoar tapi itu pas malem tahun baru mas..
    cuma itu cara satu"nya biar bisa jalan . hahaa ..

    tapi tenang,,
    setelahnya ga pernah koq ..
    hmmm iya sih emng seharusnya troatoar itu lebih tinggi,
    biar motor juga gbsa naek :D


    oia mas,
    minta emailnya dunk ?
    ada yang mau aku tanyain . hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. namanya juga masih muda ya mak, enak tahun baruan sama teman-teman, hehe
      kalau kepepet gak papa kok mbak, semua kalau kepepet pasti di maklumi, ya kan.

      bolehlah tapi jangan dibisikan ya nanti geli, suga_76rgl@yahoo.com

      Delete
    2. hohoho iyah yah mas, klo kepepet mah maklumin aja .
      asal jangan kepepet trz yah . hihihi ..

      iyah mas tadi aku udah qrim emailnya,
      mohon di review yah, maklum newbie ..
      mau konsult sama masternya . hohoho :D

      Delete
    3. kecuali kepepetnya sama mbak Iin, kepepet terus gak apa-apa hehe...

      Delete
    4. wah nanti saya bisa dilempar panci wajan, sutil, ekrak, sapu ukrik, sandal, helm, meja, kursi, waduhhhh

      Delete
    5. alhamdulillah dapat tiban an rumah, mayan lah buat berteduh, hehe

      Delete
  10. senemarnya trotoar memang dikhususkan untuk pejalan kaki sih, namun yang nggak berpikir dan merusak pemandangan yah itu tadi diatas.yah yang namanya hidup kang, biasa mencari sesuap nasi dan naik haji.trotoar dan pejalan kaki yang jadi korban.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ya mas, bisa naik haji dengan jualan di atas trotoar tapi sudah memakan hak oran berjalan, nasiib nasiib jadi pejalan kaki , hehe

      Delete
  11. Skrang biar dibangun troator ttp sj ditrobos terutama kendaraan beroda 2 sperti saya yg suka trobos trotoar selagi macet...

    Btw bersi jalannya disana ya bang ngga seperti di kampung sy jarang diperhatikan sma (.......)

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah mas fian memang top deh, suka ngetrail,...
      itu yang saya foto yang bersih kok mas, maklum kan kalau lomba yang di foto yang bersih-besih

      Delete
    2. dan juga indah dilihat, karena sebagian dari iman

      Delete
    3. mbak indah P orang muslimah tulen

      Delete
  12. Wah itu kalau trotoar dipakai buat jalan Motor, pakai klakson2 gembesi aja mas Agus bannya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. jangan kejam-kejam mas boku, kasihan nanti nuntun kayak saya, ya kan, mending orangnya aja lempar mercon, hehe

      Delete
    2. petasan bumbung keren Mas.

      Delete
    3. mercon bumbung, mercon duduk, mercon umplung, mercon busi, apalagi ya

      Delete
  13. sesekali kalo kepepet mungkin rada maklumlah
    asal jgn terlalu liar aja ya mas

    jadi ngedadak inget lagu Swami nih....
    Bunga trotoar-

    ReplyDelete
    Replies
    1. swaminya siapa mas budi hehe....

      Delete
    2. iya mas kalau liar-liar nanti banyak yang balapan liar di trotoar,
      iya nih swami nya siapa? saya belum mengenal lagunya mas, malah dapat info dari mas budi.
      kocok dulu kopinya

      Delete
    3. diaduk sama skrop nya tukang bangunan

      Delete
    4. bangunan tua apa muda Mas?

      Delete
    5. bangunannya muda tapi dalamnya tua,

      Delete
  14. hak-hak pejalan kaki sekarang banyak terampas dengan sukses ya mas

    ReplyDelete
    Replies
    1. perlu dipikir buat trotoarnya dibuat sedemikian rupa sehingga kendaraan tidak bisa melaluinya

      Delete
    2. bener kata mas payzo tuh , trotoarnya dikasih polisi tidur per 2 meter, atau sekalian kasih polisi cepek ya mas

      Delete
    3. polisi cepek nggak ada lagi Mas, adanya polisi gopek

      Delete
    4. dan juga polisi one dollar

      Delete
    5. kayak pak ogah.. cepek dulu ahh

      Delete
  15. tapi asik juga mas trotoar ada warung kopinya pas mau lewat jadi ngopi dulu dah heheeheh....

    ReplyDelete
    Replies
    1. apalagi kalau ada cucian motor sekalian deh mandi

      Delete
    2. saya ikutan deh mandinya. air hujan tapinya

      Delete
    3. yuk kita hujan hujan sambil berlari-lari

      Delete
    4. apalagi ada kolam renangnya.. skalian bisa berjemur..

      Delete
    5. kolam renang buat jemuran ta?

      Delete
    6. berjemur sambil gelar sarung gitu mas pay ?
      berarti kolam renangnya ada kawat jemurannya dong,

      Delete
  16. Ketika bepergian ke Surabaya beberapa bulan lalu saya sempat mendapati beberapa sepeda motor yang lewat trotoar untuk menembus kemacetan lalu lintas. Ketika melihatnya saya sempat kaget juga apakah trotoar dapat berfungsi ganda ? Disiplin dengan mentaati peraturan lalu lintas dan menghargai para pejalan kaki hendaknya terus ditumbuhkan di kalangan masyarakat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. semoga aja pada naydar ya mas, kasihan kan saya sebagai pejalan kaki

      Delete
    2. padahal bukan pejalan kaki loh, tapi pengguna setia motor dan kereta api. hehe

      Delete
    3. jalan kaki tetep perlu ternyata ya mas, ya dari pada nanti dengkul saya linu-linu tidak pernah jalan kaki, hehe

      Delete
    4. kan ada jamu pegel linu
      ehh, jangan suka minum jamu ding

      Delete
    5. saya dong jamunya madu sama kuning telur ayam kampung, top kan

      Delete
  17. mas, udah pernah ke jakarta dalam 5 tahun terakhir? wahhh, mumet Mas, disini. trotoar udah dipake buat motor ngebut deh. akhirnya pejalan kaki udah makin tersisih dan hanya mumet lagi mumet lagi. kasihan kan saya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tunggu kehadiran trotoar layang bae Bang. sekarang ngesot dulu aja :D

      Delete
    2. saya satu kali ke jakarta tahun 2007 di daerah pejaten deket pasar minggu sana, ya parah banget mas, ampun pokoknya , soalnya macet juga sih mas. kalau di surabaya di jalan a yani , panglima sudirma dan urip sumoharjo itu juga seperti itu

      kang ratno : ngesot dengan bantuan karung juga boleh, kang ratno memang jenius ada tol trotoar dan trotoar layang...ide brilian

      Delete
    3. nah kalo di pejaten, saya pernah ngontrak disana setahun sama istri saya sebelum tinggal di bogor sekarang.

      Delete
    4. oh..pejaten situ ya mas, saya 5 hari di jakarta di asrama brimob pejaten situ, dan banyak orang ngetrail di trotoar

      Delete
  18. Disaat orng ngedumel ketika berjalan di trotoar justru aku bahagia.....itung2 belajar sabar mas

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga ikutan sabar deh mas ... :D

      Delete
    2. karena mbak indah naik motor ditrotoar jadi bahagia, hehehe

      sabar itu bagus lho mas nazar

      Delete
    3. bahagia di atas penderitaan saya yang dipanggilnya pakde

      Delete
    4. pak dhe itu memang panggilan kehormatan, bahagia deh kalau di panggil pak dhe

      Delete
  19. tapi pejalan kaki semakin berkurang ya mas lama kelamaan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. berkurang karena tingggal gaaaaaaaaaaas langsung ngacir, pake rem sandal

      Delete
    2. molor karena panas kan mas

      Delete
  20. Kalau Trotoar digunakan untuk jualan ini akan menyulitkan/menghambat para peserta 10000 langkah sehari nih, heee....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa-bisa 5 langkah dari rumah Kang Kenthus :)

      Delete
    2. hehehe, kang ratno ini bisa aja...ya kan masih bisa nyimpang dari orang jualan itu kang, yang bikin menggoda itu kalau ada yang jualan keong, saya pasti benrhenti pengen beli keong, hehe

      mas boku : jadi tidak usah kirim surat dan sms gitu mas boku..hehehe

      Delete
    3. nah kan, ternyata Mas Ratno soulmatenya Mas Boku

      Delete
    4. sudah deh jangan lama-lama, datangi rumahnya, kan cuma lima langkah

      Delete
  21. bahkan trotoar di dekat area pemakaman pun ramai utk PKL juga. Utk membuat Trotoar sesuai fungsinya, perlu dijagain oleh satpol PP tuh

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah ini malah tidak takut kalau malam malam ada genderuwo ya mbak, hehe

      Delete
    2. wong gendruwonya takut sama Mbak Ririe.

      Delete
    3. berart yang seram yang mana? genderuwo atau mbak ririe ?

      Delete

Silakan Tinggalkan Komentar Sesuka Hati, Bebas
Link Hidup ? Jangan Deh

Blog Archive