Home » » Karyawan Ndablek

Karyawan Ndablek

Menjadi karyawan atau pekerja memang mengandung resiko selalu salah di mata sang bos. Apapun yang kita lakukan asal hati bos senang, maka dianggap benar begitu juga sebaliknya. Ada pasal yang mengatakan, bos selalu benar atas apa yang dilakukan karyawan (konteks salah dan benar yang dilakukan karyawan). Tetapi ada juga bos yang mengerti banget dengan kondisi karyawan, artinya ada sinergi dan pengertian serta komunikasi antara bos dan pekerjanya. Ini yang di idam-idamkan oleh semua pekerja, selain penghasilan yang ditawarkan begitu menggiurkan.

Suatu hari saya dan rekan kerja yang sama-sama pekerja biasa mendapat pelatihan "orang bursa" dari Jakarta. Mereka menawarkan sistem baik itu platform, bursa dan kliring versi mereka. Dengan mensosilisasikan platform mereka sekaligus promosi kepada pemilik perusahaan. Singkatnya, pelatihan berjalan dengan normal di mulai jam 10.30 WB diselesaikan pukul 13.30 WIB dan dilanjut dengan acara makan siang bersama. Alhamdulillah kami yang anak buah itu, berjumlah 4 (empat) orang diajak makan bersama para kedua tamu dari Jakarta. Tempat makan yang di pilih pun tidak terlalu jauh dengan tempat kerja kami, cukup selisih satu rumah sudah sampai di tempat makan.

menjadi karyawan

Pemesanan langsung di handle oleh bos, dengan memesan beberapa porsi dan jenis menu masakan plus pesan tidak pakai lama, atau yang masak dahulu langsung di sajikan. Hal ini untuk mengejar waktu kepulangan kedu tamu tersebut ke Juanda untuk mengejar penerbangan pukul 15.30 WIB.

Namanya juga belum pernah makan bersama dengan para tamu agung, salah satu dari teman kerja langsung bergerak cepat " lhap, derrr" mengambil menu masakan dan porsi nasi yang sudah ada di meja. Kejadian ini bersamaan dengan kedua tamu yang juga sedang memilih menu masakan yang di sajikan. Acara makan pun berjalan wajar dengan diselingi canda tawa antara bos dan kedua tamu. Setelah selasai acara dan kedua tamu di antar menuju Juanda, pak bos menyeletuk kepada kami, " Lain kali, kalau tamunya belum selesai ambil menu makanan, kalian jangan mendahului." Glodak, saya pribadi merasa malu, karena hanya masalah makanan dan perilaku makan saja kami di ingatkan (tapi serius bukan saya yang melakukan itu).

karyawan ndablek

Ini resiko orang ndeso seperti saya yang tidak pernah tau Table Manner. Lagi pula saya tidak merasakan kenikmatan dari menu yang di sajikan, masih enak makan masakan istri dan ibu saya dirumah, walaupun dengan jangan asem lawuh iwak asin ( sayur asem lauk ikan asin).

Menjadi karyawan dan pekerja memang pilihan saya, jadi siap untuk kena 1 pasal krusial yang menjadi pegangan para bos. Apalagi jangan sampai menjadi karyawan ndablek kecuali siap mental dengan ceramah tiap hari.

107 komentar:

  1. tentunya ini pengalaman berharga ya mas, bisa makan-makan ala bos-bos..
    akhirnya kan tahu cara makan di table manner itu hehe....

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul sekali mas, besok besok harus bisa tampil prima agar dapat penghargaan karyawan teladan, bukan karyawan ndablek

      Delete
    2. harusnya biardapat penghargaan tuh makanan buat tamunya di tuangin mas sekalian disuapin... Ups, jangan ding

      Delete
    3. ya lumayan mas makan siang gratis, nggak nambah to mas?

      Delete
    4. kalau disuapin terus di foto, bisa jadi bukti ada praktik persuapan dong mang,

      mayan mas, bontotan saya tidak kemakan jadinya. kenyang

      Delete
  2. rasanya saya juga bisa dijadikan teladan dalam hal karyawan ndablek ini *sombong*
    betapa seringnya saya malah makan di kantin sebelah ketika jam kantor masih berlangsung, itu enaknya orang lapangan hehe.

    tapi itu dulu...sekarang, masih sama

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha......lha saya malah makan sak pengen saya mas, malah ndablek ya saya ? hehehe...
      sekarang saya masih jadi karyowan ndablek berkat datang ke klinik wongfengho....
      terima kasih klinik wongfengho

      Delete
    2. loh ws orang lapangan bola apa lapangan apa yah...
      Pingin kerenan dikit pindah ke klinik wong ghendheng

      Delete
    3. nanti saya jadi GA = gendeng anyaran

      Delete
  3. saya yakin 1 hal yaitu yg pasti waktu itu makannya nggak kenyang.. soalnya terlalu banyak table manner.. wuahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah kaya Strawberry Shortcake ya. Pake Manner mannersssssssss
      hiehiehiehiee

      Delete
    2. beneran lho.. pengalaman pribadi.. hahahaha

      Delete
    3. jelas tidak kenyang dan tidak nyaman plus tidak nggepuk belas cak.......

      Delete
  4. mantap sekali, satu hidangan di rumah makan plus semprotan dari pak bos wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. habis itu semua saya lahap habis , angkara murka katanya

      Delete
  5. MEmang sangat disayangkan juga ya, Attitude soalnya ini. Kalau sudah menyangkut tamu yang datang memang sebaiknya harus menghormat Tamu lebih dahulu untuk mengambil makanannya. Baru kemudian tuan rumah dibelakang dan atau menyusulnya. Sebagai karyawan atau staff sebaiknya harus bisa menahan diri (menahan nafsu birahi makannya-red) sehingga walau pun sebenarnya SANGAT LAPAR tetapi dilihat dari luar tampak ELEGAN dan COOL. Semoga ini menjadi pengalaman yang sangat berharga. Semoga bisa mendapat kepercayaan lagi untuk menemani BOS di acara yang lain.

    ReplyDelete
    Replies
    1. seperti acara bukan empat mata ya Kang..

      Delete
    2. saya sih sebenarnya sangat menghindari acara formal formalan begini kang, apalagi saat acara reuni, yang biasanya jadi ajang pamer kesuksesan pake acara gini - ginian..ah kesuweeen, saya ambil aja salah satu menu dan saya makan di pojok dekat wese, enak kan ?

      Delete
  6. Liat menu hidangan makan saya jadi laper nie kebetulan blom sarapan lagi :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Perasaan cuma gambar Piring kosong aja sudah bikin laper. Ya
      Wiiiiiiiiiiiih super sekali

      Delete
    2. betul mas asel piring kosong saja teropsesi nih...itu berarti suruh nyuci...

      Delete
    3. gimana kalau piringnya di terbangkan, asik ya pastinya

      Delete
  7. saya langsung komen mas. maklum hari ini laper banget setelah liat gambar diatas..xixixi

    ReplyDelete
    Replies
    1. asal pada lihat piring pada lapar hmmm

      Delete
    2. saya masih belum kenyang karena belum makan siang

      Delete
  8. mas Agus kayaknya kelihatan kurusan ya sekarang?
    padahal kemaren langsing loh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. coba Pak Agus duduk bersanding dengan Pak Zach, pasti tampak lebih kurus lagi....

      Delete
    2. nah, berat badan saya sekarang 72. Tinggi 169. gemuk atau ideal coba?

      Delete
    3. Kalau saya hitung sih IDEAL
      Kalau kurang ideal ya dipaksa IDEAL aja

      Delete
    4. klo saya gimana? tinggi 168 berat 63 kilo..

      Delete
    5. itu persis apa yang dikatakan ibu dan emak (mbah) saya.
      kalau saya bersanding dengan kang asep dan mas zach jadi angko 10 kan ya ? hehehe
      saya herang berat badan saya kok sulit nambah ya, aneh sekali deh ah.......

      Delete
    6. andai saya gitu pasti langsung ga nafsu lihat table menor.
      Coba pake cewek menor lain kali kejadiannya

      Delete
    7. espegeh tentunyah..ini lain ceritanyah

      Delete
    8. Kalau udah urusan Espegeh, izin dulu sama Bos Rawins.

      Delete
    9. pakar kita kemana ya kok tidak mecungul

      Delete
  9. itu namanya bukan ndableg Pak Agus, tapikarena ketidak tahuan..karena memang tidak terbiasa...kalau ndableg ya dijewer saja....hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. o iya, jangen asem sama iwak asinnya belum lengkap kalau belum pakai sambel terasi Pak...

      Delete
    2. apalagi sambel terasi atau sambel jlantah, sama nasi liwet. dimakan pas hujan-hujan. nggak perlu lauk deh. serasa di sorga!

      Delete
    3. Sepakat sama Bang Zachflazz, Ayah Teladan tahun ini
      Kalau sudah LAPAR kelas Berat, dan sudah tidak punya apa apa lagi yang bisa dimakan. Makan cuma pake garam sama Kecapnya aja Luar biasa Nikmatnya

      Delete
    4. tapi piringnya seperti nampan ya...kenyang deh

      Delete
    5. gimana kalau makannya dengan piringnya dari cobek atau layah yang sudah di kasih sambel jlantah tadi, lawuhe terong bakar, hal ini sama seperti yang saya rasakan saat dulu masak bareng dengan para santri di pondok dekat rumah.

      Delete
    6. wowwwwwwww Bang Agus dulu pesantren taa
      Wiiiiiiiiii pasti keren

      Delete
    7. deket kang..deket..bukan bearti perilaku saya mirip dengan orang santri lho,saya ndablek kang

      Delete
  10. Mas, kalo saya pas makan bareng gitu, nggak pernah pake etika macem-macem.
    kalo pengin ambil dulu atau ngabis-ngabisin makanan, saya nggak ambil pusing.
    Saya pun mentolerir tamu saya yang mau makan sembarangan. sepanjang nggak BAB disitu, semuanya masih OK, haha..
    Wong forumnya makan koq, bukan lagi pelajaran PKK.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makan sih makan tapi BAB (Be A Be) disebut juga xixixixixixixixie
      Yang udah siap makan nanti malah hilang nafsu makannya membayangkan BAB nya
      Kecuali NAFSU yang lain malah bertambah.
      Nafsu apa coba?

      Delete
    2. nafsu sang kodok pasti yang ditahan melulu sampai pada mati

      Delete
    3. nah mas zach ini baru gentle men.....saya lebih enjoy makan ala kadarnya dari pada harus jaim, Nafsu apaan ya kang ? kang asep pasti lagi puasa kan ? nafsu makan bertambah saat buka puasa, hehehe...
      kodok ngorek pinggir kali teot teblung

      Delete
  11. jelas lebih nyaman makan cara ndeso, ga perlu manner2an.. Jelas lbh enak masakan istri krn dibuat dgn penuh cinta.. #uhuk!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sepakat dengan Mba Cova
      masakan Istri atau suami lebih yahud
      Entah itu istri /suami simpanan , atau istri/suami orang
      Yg penting masakan yahuud

      * Komen tidak baik. Dont try this at home

      Delete
    2. kalau masakan istri tetangga saya ogah, saya kan sayang istri, weleh weleh

      Delete
  12. Kalo bojoku pasti ga bakalan ngomong makanan istrinya enak, lha wong aku ga bisa masak...hehehe..

    Eniwei, mas pake aplikasi apa buat baca jurnal bursa di kantor..? Pake aplikasi dari IQPlus ga..?

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe..pasti ngomong masakan tetangga lebih enak, kalau gitu mbak ay siap2 panci deh ya....hehehe...

      kalau di sini pakai jaffet dari BBJ mbak, yang di promosikan ini Jtrade. Kalau Iqplus itu kan untuk saham lokal ya mbak? atau semacam sekuritas gitu ya ? saya malah ndak paham, saya pahamnya forex, index, komoditi baru belajar (hehehe)...
      dan platform nya masih pakai mt4 (meta trader 4)

      Delete
    2. Iya, iqplus itu penyedia informasi bursa saham, kirain mas yg mainnya.. :) soalnya bojoku kerja di iqplus. ..bukan pemain tapi yang bikin program iqplus itu..

      Delete
    3. wah berarti tau seluk beluk persofware an nih mbak, iq plus itu semacam perusahaan penyedia software kan mbak, semacam polamedi mestika pratama ya mbak

      Delete
    4. waduh saya gak paham ini... taunya cuma ... mikul besi sama ngelas... bukan ngeles loh hehe

      Delete
    5. Sama Saya aja bengong Melongo poollllllllllll

      Delete
    6. saya mana paham, mbak ay tuh yang jago

      Delete
  13. kalau mesin kok beda ya mas malah harus bandel
    semakin bandel semakin berarti mesin kuat mesinnya
    semakin bandel semakin banyak dicari orang

    ReplyDelete
    Replies
    1. semakin bandel semakin banyak dapat cubitan dari ibu...yiaaaah

      Delete
  14. Makanan resto pasti menyelerakan tapi lebih enak makanan warteg mas nggak banyak peratursn asal main campur saya uenak tenan

    ReplyDelete
    Replies
    1. makanannya sepertinya enak tapi kok rasanya sepo ya...
      hehehe

      Delete
    2. dan makan diwarteg lebih santai mau makan sambil kaki sebelah di angkat ke kursi juga gak masalah eheheh....

      Delete
    3. makan sambil duduk di lantai pun tidak masalah

      Delete
  15. pas makan ga ada masalah tapi setelah makan malah kepedasan yah..

    ReplyDelete
    Replies
    1. ini gara-gara sambel terasi bikinan kang mus, njeplak ilat tenan iki

      Delete
  16. Hmm makanan buatan istri memang enak ya mas :)
    kalau saya masakan mamah saya lebih enak ^_^

    ReplyDelete
  17. Kirimin makanannya dong mas ... Hahahaha

    ReplyDelete
  18. Iya sih mas lain kali nunggu tamunya makan selesai dulu, kalau sudah selesai makan tuh tamunya, baru kita makan... kalau habis makanannya ... sambit pakai rantang aja ... ups jangan ding, gak boleh begitu... hehehe...

    Berarti sayang karyawan tuh bosnya, contohnya si bos kasih tahu...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe..betul sekali mang, kemarin saya mbungkus lho,,,hehehe

      Delete
  19. kalau bos saya gak begitu mas... mungkin karena orang proyek ya, kalau pas bareng makan saya suka ribet pakai sendok dan garpu plus pisau... saya langsung comot aja, dan itu gak ada masalah, apalagi kalau tamunya makannya dikit... berarti jatah saya banyak nih dan wajib menghabiskan, kalau gak habis ya minta dibungkus aja heheeh... itulah bedanya orang lapangan... tapi bukan pemain bola loh, maksud sayah orang proyek ehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. enak tuh mang...sama seperti mas ws orang lapangan dan sekarang sudah tetep jadi orang lapangan,,hehehehe

      Delete
  20. hahhaha. bukan ndablek neng ngeyel itu mas, hahahahaha

    memang terkadang kita ini lupa dengan anjuran Rasul, bahwa tamu adalah raja yang mesti diutamakan.. tapi untuk tradisi wong ndeso kayak kita sih sah sah saja kali ya mas, (timbang nak lewat ngomahe kancane mas agus aku di antemi watu) haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha.....nek liwat nanti saya uncali mercon pak...hehehehe

      Delete
  21. sayalah karyawan telatdan...
    buktinya mmpir disini selalu urutan belakang...pas kan telat hehe

    nasib kuli mas,setahun kita berbuat baik demi perusahaan gak nampak dimata si boss
    tapi sekali berbuat kesilapan.....di ingat terus sama si boss.

    makan....
    saya lebih berselera makan masakan istri daripada makan dilestoran...ngirit hihihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya kapan bisa nyobain masakan istrinya kang Reo ya?

      Delete
    2. kapan ya kang lembu kita bisa mencoba masakan istri mas reo...pasti deh enak

      Delete
  22. belum punya istri mas jadi belum merasakan masakan istri , hehe

    ReplyDelete
  23. kaya tampang saya ya...wajah dan gaya n'deso...tapi rezeki BIG BOS....#pengennya...;o)

    ReplyDelete
  24. Enakan masakan istri karena setiap 1 suapan dapat 1 senyuman.. hehe
    Asal jangan senyam senyum terus nanti makanya gak habis habis...

    ReplyDelete
    Replies
    1. nanti malah di lanjut didalam kamar ya mas,,hehehe

      Delete
  25. makananannya di bungkus aja pak, buat anak dan istri durumah.. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. oh ..tentunya dong...pasti sudah saya bungkus tuh kemarin, hehehe

      Delete
  26. table manner saya tau sedikit2,,karena waktu SMP ada pelajaran tata boga :D
    tapi di tata boga tersebut,saya ga diajarin kalo ngambil makanan nunggu selesai dulu si bos tamu,,hehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. itu sih sama aja dengan tamu di dahulukan sebenarnya mbak, tapi namanya juga lupa, hehehe..
      asal makan dengan sopan dan wajar pasti tidak ada komplain

      Delete
  27. Kl sampe diajak makan bareng gitu pastinya bukan karyawan ndablek, mas. bentar lagi dpt promosi mestinya... ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. halah..boro-boro naik jabatan, naik gaji aja angel e ..hehe
      sing penting gajine mas bukan jabatane..
      heaaaalaaaaaaah malah curhat.

      Delete
  28. pengalaman mas Agus ini bisa jadi pelajaran berharga buat banyak orang loh, termasuk saya.. walau kemarin sempat malu, tapi akhirnya bisa berbuah kebaikan :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe..ini kekonyolan dalam perjalanan hidup saya mbak, mohon jangan ditiru aja deh...hehehehe

      Delete

Silakan Tinggalkan Komentar Sesuka Hati, Bebas
Link Hidup ? Jangan Deh