Home » » Kereta Api KRD Kertosono

Kereta Api KRD Kertosono

Kereta Api Krd (kereta rel diesel) jurusan Surabaya Kota - Kertosono merupakan kereta andalan bagi saya untuk berangkat kerja dari Stasiun Mojokerto Menuju Surabaya. Tujuan akhir saya adalah Stasiun Gubeng kemudian saya jalan kaki menuju tempat kerja saya. Kereta api KRD merupakan rangkaian kereta api ekonomi, bahkan sangat ekonomis karena harga tiket-nya sebesar Rp 2.000 (dua ribu rupiah) saja. Dengan harga 2000 belum tentu sampai tujuan jika menggunakan transportasi Bus atau Sepeda Motor.





Jadwal kereta api KRD dari Kertosono berangkat pada pukul 04.00 WIB sampai Stasiun Mojokerto pukul 04.52 WIB. Saya sendiri berangkat dari rumah pukul 04.15 WIB karena jarak rumah ke stasiun sekitar 15 km. Untuk bisa berangkat dari rumah agar tidak telat, saya bangun jam 03.30 WIB untuk siap-siap mencuci pakaian Hayyu kemudian mandi.

Berikut jadwal kereta api KRD Kertosono :

Dari Kertosono
No. KA KTS JG MR WO SGU SB Kota
378 04.00 04.19 04.52 06.01 06.09 06.19

Dari Surabaya Kota
No. KA SB Kota SGU WO MR JG KTS
379 17.30 17.40 17.46 19.26 20.22 20.45

Keterangan : KTS (kertosono), JG (jombang), MR (mojokerto), WO (Wonokromo), SGU (Gubeng) SB Kota (semut).


Walaupun KRD kereta api kelas paling ekonomi, tetapi ada fasilitas AC pada tiap gerbong. Kebersihan kereta juga diperhatikan, begitu juga kebersihan toilet, bahkan air nya pun mengalir dengan deras dan bersih. Sungguh pelayanan yang memuaskan buat saya tanpa harus bingung mencari tempat buang air kecil.



Pedagang asongan tetap ada, tapi cukup kooperatif dan tidak mengganggu para penumpang. Mau di ganggu bagaimana, banyak penumpang yang tidur pulas tidak terganggu sama sekali. Berangkat pagi-pagi sebelum sholat subuh tidak sempat sarapan atau bawa bontotan? tenang saja, di dalam sepur semua tersedia, mulai dari nasi tempe penyet, nasi wader, nasi kuning, penyetan lele dan juga nasi rames. Kalau masih pagi tidak mau sarapan dulu atau pengen jajan, bisa membeli klepon, ketan, glempo, lumpia dan tahu sumedang. Kalau haus bagaimana? tenang saja , banyak yang jualan air mineral atau yang lebih spesial lagi teh manis hangat dengan harga super terjangkau, Rp 500 (lima ratus rupiah ) per bungkusnya.



Kemudahan dan kelebihan dari kereta api KRD ini menjadikan uang saku menjadi membengkak walaupun tiket KRD hanya Rp 2000 (dua ribu rupiah). Bagaimana tidak membengkak jika tiap hari harus membeli klepon, ketan dan onde-onde plus teh manis hangat. Jika ditotal biaya membeli jajan di dalam kereta bisa mencapai Rp 10.000 (sepuluh ribu rupiah).
Keseringa naik kereta api KRD tiap hari membuat saya saling mengenal saudara satu kereta dari belahan bumi kertosono hingga belahan bumi krian. Persaudaraan yang akur membuat saya betah juga menggunakan kereta api KRD disamping menekan biaya transportasi.


90 komentar:

  1. Iyesssssss. Amankan dulu. Pertamax

    ReplyDelete
    Replies
    1. lega rasanya setelah mengintai lama dan waktu yang panjang, hehe

      Delete
    2. Ngalah sama yang tua, jadi ikut gendol aja. he,, he,, he,,,

      Delete
    3. hehehe...mempersilakan yang lebih tua dan menjadi sesepuh itu lebih baik

      Delete
    4. aku boro2 bisa pertamax....
      update dah 3 kali aja aku kadang baru sempet mampir....hehehe

      Delete
    5. mas reo kan banyak kerjaan, banyak orderan ya mas ? hehehehe
      atau lagi sibuk bedul budin ? hehehe

      Delete
  2. Saya pernah naik kereta waktu pulang camping jaman SMA dulu, sekitar taon 1988 kala nda salah. Dari Purwakarta ke Bekasi naek Kereta Api. Begitu memasuki terowongan yang gelap semua pedagang asongan pada menutup dagangannya,. Membekapnya. Yang gadis gadis menutup dan melindungi tas dan dadanya. Jaga jaga

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe...memang jaman dulu banyak copet dan juga tangan jahil lainnya beraksi di kereta api. Kalau sudah mau terowongan memang mengkawatirkan, emangnya tidak ada lampu penenrangan kang?

      Delete
    2. Kalau jaman sekolah saya sering naik dan duduk di atas tempat barang Mas. Maklum kelas ekonomi. Berangkat malam, besok sore baru sampai. He,, he,, he,,,,

      Delete
    3. hehehe..mayan gratisan ya pak indra. dari mana ke mana pak kok sampai keesokan harinya sampainya?
      atau memang lokomotif jaman dahulu belum banter

      Delete
    4. Iya mas, waktu tahun 90-an, dari Jakarta ke Yogya. Gerbongnya saja masih pakai rotan. He,, he,, he,,,, murah meriah. Lampunya pakai lilin. Tapi seru sih pada jaman itu.

      Delete
    5. wah jaman sekarang jadi kereta antik ya pak.
      saking lamanya apa bokong tidak panas pak? hehehe

      Delete
    6. Kok nutup dada sih..?
      Emang pada gapake baju ya..?

      Delete
    7. biasalah mas, anak kecil kalau hujan-hujan kan gak pake baju

      Delete
  3. Sudah lama tidak naik kereta saya, terakhir 3 tahun lalu, Sekalinya naik, jaraknya dari ujun ke ujung, ngak mau rugi Jkarta - Surabaya. he,, he,, he,,,, Seringnya naik bus. he,,, he,,, he,,,


    Salam wisata

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe..pak indra lebih nyaman naik bus ya pak.
      cukup lama juga pak indra tidak naik kereta lagi ada pengalaman memilukan pak ?

      Delete
    2. saya naik kereta api takut keretanya ngeban mas, angel golek fulkanisir hehe...

      Delete
    3. @ Mas Agus >>> Sebenarnya bukan masalah nyaman atau tidak si Mas Agus, Karena hal tersebut sudah menjadi tuntutan pekerjaan. Kalau saya lebih enak naik kereta mas, walau naik yang pakai AC, nongkrongnya direstorsi terus. Biar gak Be Te aja. @Mas Arif >>>> wkwkwkw....... mas Arif bisa saja.

      Delete
    4. mas arif : kalau ngeban pasti lama nambalnya, cukitnya bengkong terus mas, hehehe.

      oh iya ding pak, kejaannya kan berdarma wisata lebih mobile dengan bus. Nongkrong di restorasi sambil mencicipi makanan dan berkenalan dengan pramugari dong.

      Delete
    5. Perjalanan jarak jauh memang mending pake kereta api atau sekalian pesawat. Jatuhnya bakal lebih murah ketimbang pake kendaraan pribadi. Apalagi kalo ngitung ongkos pijet juga...

      Delete
    6. katanya yang punya mobil, dan termasuk mas rawins sih gitu, kalau ongkos pijet itu masuk juga ya? padahal tiap hari selalu pijit lho..

      Delete
  4. kaos yang dipakai orang yang mikul kerdus, persis punyaku loh Kang. Jangan-jangan itu diriku

    ReplyDelete
    Replies
    1. biar uang sakunya nggak lebih dari 10 ribu, mending dari rumah bawa sego sak kepel plus telur ceplok. Aman di saku, nyaman di perut

      Delete
    2. Biar irit ya Pka Ies.....he,, he,, he,,, kalau saya seringnya nongkro di atas Pak, sambil ngitungin dagangan orang. Ups......

      Delete
    3. hehehe...loh iya jangan jangan itu pak ies lagi nyamar atau melakukan intelejen , saya sasarannya nih. hehehe
      kalau saya bawa bontotan sendiri pak, istri saya jagonya deh, bangun pagi buat mempersiapkan segalanya bagi sang suami, top kan ? hehehe.
      Lho dagangan orang kok di hitung pak, apa di camili sendiri gitu pak ? lumayan tho ngisi perut di pagi hari, hehehe

      Delete
    4. Masa sih intelijen..?
      Dulu ngakunya intel pentium, om...

      Delete
    5. sekarang jamannya intel pentium 12 ya mas?

      Delete
  5. naik keretanya sudah sampai mana mas Agus kok tidak sampai-sampai sih

    ReplyDelete
    Replies
    1. oh iya ya...saya kok belum cerita sampai mana, hehehe
      naik keretanya ya sampai situ situ terus mas, kan tiap hari, hehehehehe

      Delete
    2. sayang kereta sekarang belnya ndak menarik lagi, dulu kan bunyinya asyik bunyinya tuuuuuittttttt-tuuuuuiiit ya mas

      Delete
    3. sekarang cempreng, preeeeeeeeeeeng..preeeeeeeeeet...
      pruuuuuuuuuut belum ada mas, hehehe
      mas arif mau jadi sukarelawan bel kereta api dengan ngomong pruuuut, hehehe

      Delete
  6. Berangkat jam setengah empat, mas??? wahhhh saya bangun aja jam 5.... :LOL:

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe, niat banget kan saya ?
      nyampek krian jam 05.30 kok mas, sudah pasti itu, bahkan kalau telat bisa jam 05.45, hehehehehe

      Delete
    2. Lah kerjanya masuk jam berapa, mas? Kl kepagian ngopi dulu mesti...

      Delete
    3. masuknya jam 7 mas, jadwal sepurnya yang kepagian mas, hehehe..
      lagian enak kok naik kereta, hehehe
      ngopi di tasiun atau di tempat kerja juga oke mas pri.

      Delete
    4. saya malah jarang mas bagun jam 5, wkakakakakaka

      Delete
    5. weleh, molor terus ya mas bangunnya , habisnya begadang di malam hari, hehehe

      Delete
  7. ada tukang ngamennya gak kang?
    maap soalnya gak baca abis nih,sambil rehat makan siang sambil bw....hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. dulu ada mas, sekarang tidak ada. kalau KRD sore dan dhoho ada pengamennya banyak juga sih.
      baca gambarnya aja mas , sudah wareg apa belum, kasian habis bedul budin seharian belum makan, hehehehe

      Delete
  8. wah sepertinya asyik ya mas naik kereta.. kapan ya saya mencobanya... kapan ya di jambi tempat tinggal saya ada transportasi kereta.. hehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. asik sekali mas, bisa jalan jalan mulai gerbong satu sampai gerbong 5 siapa tau dapat kenalan cewek, ya kan ? hehehehe

      Delete
  9. Ternyata murah ya :D Rp.2000 an :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe..murah mas, yang mahal itu kalau beli jajan, jajannya sih murah 1000 an tapi kalau belinya terus menerus kan jadinya mahal, hehehehe.

      Delete
    2. Hehehe 1000 x 10 udah 10.000 hadeuh :D

      Delete
    3. nah itu dia mas, murah menggoda kantong kan mas ? hehehe

      Delete
  10. oh jadi begitu kerjaannya mas agus kalau lagi naik kereta.. jalan-jalan mengitari semua gerbong sambil cuci mata sambil nyari kenalan ya... wah wah... harus di tiru nih... wkwkwkkwkwkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya kan menyarankan mas nady..kalau saya sih mending tidur kalau dapat kursi duduk, kalau tidak dapat ya mending bersandar di dinding sambil ngiler ah...

      Delete
  11. subuh disana jam berapa mas? waktu saya pulang kampung ke surabaya 8 tahun yang lalu,subuhnya jam 4an.. kalo di lhokseumawe jam stengah 6 mas,xixixi
    kalo mas agus sendiri jajan ga pas di kereta?hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. sekarang subuhnya jam 4 mbak, kalau di lhokseumawe semakin ke barat semakin semakin mundur jam nya. saya biasa sholat subuh di mushola atau masjid saat perjalanan ke stasiun.
      saya tidak jarang beli jajanan atau makanan di kereta mbak, kan sudah bawa dari rumah, istri yang mempersiapkan semua, hehehehe

      Delete
  12. saya curiga, sebenarnya mas agus kerjanya apaan yah, ko selalu ada di kereta? masinis bukan, kondektur bukan atau hanya numpang lewat saja, he...he...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mas Agus tuh yang punya kereta Kang Azie..:)

      Delete
    2. saya hanya pengguna jasa kereta api mas zigzoor, kerjaan saya ada di surabaya. tiap hari saya pergi pulang dengan kereta. hehehe

      yang punya kereta api ya jelas bukan saya dong mas boku, hehehehehehehe

      tuh mbak uswah minta disuguhi kopi.

      Delete
  13. dua ribu? muraaah!!
    kapan saya dapet murah begitu ya?
    apalagi era ebelum commuter line, tiket Jakarta Bogor 11 ribu Mas!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sekarang ja Kang buruan keburu tiketnya habis,
      langsung hubungi Mas Agus..

      Delete
    2. mahal banget ya mas, 11 ribu. kalau disini 10 ribu aja sudah kemahalan mas, hehehe
      emang saya calo ya mas boku, hehehehehe

      Delete
    3. Aneh...
      Pejabat Depkeu malah komplen soal tarif kereta. Kucurin subsidi dong jangan omong doang...

      Delete
    4. ah saya duduk di pinggir , nonton aja deh....hehehe
      sesama pejabaat saling mengobrol nih ye

      Delete
  14. Sepertinya pelayanan dan fasilitas di keretapi api sdh membaik... Semoga semakin membaik pelayanan di semua angkutan Umum

    ReplyDelete
    Replies
    1. amiiin....pelayanan mengalami peningkatan dari pada beberapa tahun yang telah lalu bu.

      betul mbak, krd memang selalu ful, jarang sekali orang mojokerto dapat tempat duduk.

      Delete
  15. Sepertinya asih mas naik kereta api, sampai sekarang saya belum pernah merasakan sensasi naik kuda besi ini he........m

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asik lho mas naik kereta kuda.., hehehee:)

      Delete
    2. enakan naik kereta dorong aja deh, kan sambil disuapin, hehehehe

      Delete
  16. Boku paling miris nglihat perlintasan kereta api tanpa palang pintu Mas, kan bahaya itu ya Mas.., kan kalau nglintas asik ngomen disini tau-tau ada sepur liwat bisa gawat tuh..:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe..gawat banget mas boku, apalagi kalau diperlintasan kerata api ditanami tomat yang lengket dengan kentang, kasihan kalau kelindes kereta kan?

      Delete
  17. murah bingiiit.. tapi iya juga nyemilnya yang bikin membengkak.. mbontot wae yen ngunu, praktis hemat

    ReplyDelete
    Replies
    1. cocok Mbak Uswah , mbontot ae seko ngomah
      Salam

      Delete
    2. saya selalu mbontot mbak, istri saya jagonya, hehehehe

      Delete
  18. aku pengen naek keretaaaaaaaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. jam 6 pagi ada kereta arjuna, itu lebih tertib mbak, sesuai nomer tempat duduk

      Delete
  19. harganya kayak harga kopi segelas di warung mak yam surabaya

    ReplyDelete
    Replies
    1. dan juga gorengannya sudah dapat dua biji kan ? ote-ote sama tahu goreng

      Delete
  20. Pengen skali jln2 ke Surabaya mau coba naik kereta api tp blum punya uang

    ReplyDelete
    Replies
    1. kumpulkan uang dulu mas, ada kereta api ekonomi kertajaya dan gaya baru harganya 50-55 ribu mas...jakarta surabaya

      Delete
  21. harga tiket 2000 rupiah tapi ada fasilitas AC-nya ya mas, nggak ada penumpang yang berdiri lagi. nyaman sekali kelihatannya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. nyaman dan aman mas, tidak ada yang bikin kisruh di dalam kereta. aman

      Delete
  22. KL aku pengen tau email kl tidak fb atau kl tidak nomor hp nya mas agus setya nih ada hal yg ingin saya tanyakan. kl boleh mintasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. email saya kang : suga_76rgl@yahoo.com efbi saya jarang buka, dan email itu yang saya pakai buat efbi. nomer bisa inbox liwat email aja kang, hehehehe

      Delete
  23. Replies
    1. kapan-kapan bisa di coba mas, sensasinya bikin nagihi..hehehe

      Delete
  24. menurut saya krd kertosono lumayan nyaman,,,,:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. nyaman kalau dari surabaya pak, kalau dari kertosono ya siap siap upacara, alias berdiri

      Delete
  25. mas agus , itu Jadwalnya Menjamin tepat waktu gak ya paling gg kalo telat gak parah parah amat gitu soalnya aku rencana nyambung gitu lho mas dari Mojokerto naik KRD sampe SGU terus nyambung Penataran yang jam setengah delapanan lah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau KRD dari mojokerto masuk gubeng sebelum jam setengah tujuh. nah saya kan kerjanya masuk jam 7 , tidak pernah telat masuk kerja kok mas.
      jadi selama saya naik krd banyak tepatnya

      Delete
  26. Itu pesen tiketnya H-7 juga kah, soalnya terakhir lihat di mojokerto penumpang masih ada yang naik di atap+ berdesakan di pintu, kan kalo lihat di tiketnya mas Agus di atas semua orang kayaknya dapet tempat duduk. mohon penjelasan

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul, bisa dipesan H-7. Dulu saat kereta KRD membawa 5 gerbong, banyak yang naik atap karena tidak muat. Sekarang sudah membawa 7 gerbong dan longgar. Khusus senin memang padat sekali.
      Untuk KRD ini memang, masih banyak yang tidak bertiket yang duduk sambil tidur, karena KRD ini digeneralisasi tidak pakai nomer-nomeran, jadi siapa yang duluan ya itu dia yang duduk.
      kereta penuh itu karena yang tidak bertiket bisa masuk. Dari mana ? dari semua stasiun untuk persentase lebih banyak di stasiun kecil yang tidak di pagar dan tidak ketat penjagaannya.

      Delete

Silakan Tinggalkan Komentar Sesuka Hati, Bebas
Link Hidup ? Jangan Deh