Home » » Mari Shalat Berjama'ah

Mari Shalat Berjama'ah

Ajakan mari shalat berjama'ah sering saya dengar dan saya lihat tulisannya pada spanduk halaman masjid. Entah mengapa dulu sebelum puasa Ramadhan saya tidak mengindahkan ajakan yang indah ini. Mungkin hati saya sadar betul akan nikmatnya shalat berjamaah. Dan bisa jadi, tulisan spanduk di halaman masjid tentang ajakan shalat berjama'ah hanya sebagai pelengkap apalagi spanduk tersebut merupakan branding dari salah satu produk (iklan).

Ramadhan tahun 2013 telah berlalu beberapa bulan. Katanya, dalam ceramah-ceramah oleh ustadz dan mbah kyai baik di tivi maupun mendengarkan langsung, sebaiknya ramadhan diisi dengan memperbanyak ibadah baik kepada Allah dan ibadah sosial. Alhamdulillah ramadhan tahun 2013 hal ibadah dalam diri saya mengalami peningkatan dari sebelum ramadhan. Katanya juga, puasa itu bisa meningkatkan kesalehan sosial dengan semakin peduli pada sesama. Yang lebih membuat hati saya tenang adalah ringannya tubuh ini dalam menjalankan shalat berjama'ah. Baik itu di masjid, mushalla atau tempat lain yang memungkinkan. Yang lebih menyenangkan lagi, ternyata shalat berjamaah itu bikin hati jadi adem ayem, jauh dari gundah gulana. Sebelum ramadhan tahun 2013 shalat jama'ah saya alakadarnya, asal ada niat saya baru jama'ah (dokseren).

Kebiasaan shalat berjamaah di bulan ramadhan kemarin, kebawa sampai saat ini (alhamdulillah, saya bersyukur sekali) dan semoga sampai akhir dari perjalanan hidup di dunia masih istiqomah. Saya mohon doa dari rekan-rekan semua, dan saya mendoakan rekan-rekan semua semoga istiqomah juga. Bermula dari shalat berjama'ah di stasiun (maghrib) kemudian shalat isya' nya kebetulan dalam perjalanan pulang. Tiap menemukan masjid atau mushalla, saya berhenti untuk ikut berjama'ah di masjid atau mushalla. Untuk shalat subuh mengikuti waktu masuk subuhnya, kadang di masjid dekat rumah kemudian berangkat kerja dan atau berangkat kerja sekalian mencari masjid di pinggir jalan. Untuk shalat dhuhur dan ashar, kami teman kerja membentuk jama'ah sendiri baik itu laki-laki dan perempuan. Setelah shalat wajib di sambung dengan shalat sunnah (kalau ini saya jarang, masih ala kadarnya).

Bicara masalah shalat sunnah, saya jadi ingat teman rombongan kereta. Beliau setelah shalat berjamaah isya' di stasiun Tarik, melaksanakan shalat sunnah 2 rakaat. Karena di stasiun Tarik ini, kereta api KRD di tahan 30 menit berislang Argo Wilis dan Pasundan dari barat. Setelah dapat satu rakaat, petugas PJKA mengumumkan bahwa kereta KRD siap berangkat. Spontan teman saya ini langsung lari meninggalkan shalat sunnah yang tinggal satu rakaat lagi. Saya guyoni, jadi lebih mementingkan KRD dari pada shalatnya nih? kami tertawa renyah bersama.

Mengikuti shalat jama'ah di beberapa masjid yang saya temui, kebanyakan pesertanya adalah bapak dan ibu yang sudah berumur 50 tahun keatas, mereka begitu peduli terhadap shalat jama'ah. Bisa dikatakan 80 persen peserta jama'ah sudah berumur dan itu merata. Selalu tidak enak jika harus menyebut nominal umur, takut nanti ada yang merasa ke ge er an.


63 komentar:

  1. Shalat berjama'ah pahalanya lebih gede lho, yakan mas Agus?

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kang..
      oh iya kemarin saya telp mau kasih tau, kalau jalur kroya purwokerto yang arah bandung kena proyek dobel track. untuk jalur yang masuk kota cilacap kemungkinan kecil ada proyek dobel track nya. karena tidak begitu mendesak kang.

      Delete
    2. kalau pas di kampung malah saya kebawa - bawa anak saya yang hobi shalat berjamaah ke mesjid... hehehe

      Delete
    3. iya kalo yang saya tau, berjamaah pahalanya ganjarannya 27 kali lipat dari solat sendirian.. CMIIW

      Delete
    4. anak mang yono canggih ya...hobi-nya sholat berjamaah :)

      Delete
    5. sama seperti putranya mas zach, hobi shalat berjamaah di masjid, keren sekali mang yono dan mas zach dalam mendidik putranya.

      betul mbak elsa, kalau berjamaah dapat pahala 27 kali di banding shalat sendirian

      Delete
  2. Kl sudah merasa berumur tp masih jauh dr shalat, waduh, berattttt, mas....

    *untungnya saya gak ke-geer an...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe..syukur deh mas pri..kan mas pri masih abegeh, gak mungkin dong ah..

      Delete
    2. saya malah lebih abegeh lagi lho..

      Delete
    3. wadahhh, ini beneran nih sampe namanya aja nyebut gitu...

      Delete
    4. saking pengennya jadi abegeh mas , hehehe

      Delete
  3. semoga generasi muda makin banyak yg solat jamaah ya mas.. biar indonesia makin berkah..

    ReplyDelete
    Replies
    1. amiin..doa yang tulus dari seorang ibu..
      semoga saja mbak.

      Delete
  4. Semoga hati kita semua tertambat pada masjid. Karena sebagian besar ulama menjelaskan bahwa menjalanka shalat berjamaah bagi laki-laki adalah wajib. Ingat kisah keteladanan Umar ra bagaimana ia menegakkan shalat berjamaah di masjid. Kita orang tua (para bapak) harus memberikan keteldanan pada anak untuk membiasakan diri berjamaah di masjid. Jangan asal nyuruh tapi bapaknya malah asyik nonton sinetron, ini namanya koplak

    ReplyDelete
    Replies
    1. amiin..saya selalu menunggu wejangan dari pak ies, yang ilmunya lebih mantab dari saya,.
      terima kasih ulasannya pak. keren sekali.

      Delete
  5. Wah itu kok lucu mas, sholat cuma satu rokaat hehe...satu rokaat lagi nyambung di kereta yah..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe..tidak diteruskan mas, tapi ada yang diteruskan di dalam kereta , meneruskan yang keplayon tadi

      Delete
  6. saya punya generasi yang hobi banget shalat jamaah Mas. ini aset buat saya.

    ReplyDelete
  7. Sholat berjamaah emang pahalanya lebih gedhe dari sholat sendiri..
    Tapi klo imamnya enak alias baca suratnya pendek2 sih enak mas bro, tp klo baca suratnya panjang2 kelamaan, kasihan makmumnya.. kaki nih sampe kesemutan.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. gantian aja mbak lina sebagai imamnya :)

      Delete
    2. udah dibooking za nih kang Ucup, dijamin cepet kulu dan kulya wkwkwk :D

      Delete
    3. antem kulhu ae lek kesuweeen, hehehe
      betul, shalat berjamaah memang harus memperhatikan makmum, agar tidak menimbulkan kenggrundelan sana sini.

      Delete
  8. indahnya kebersamaan terutama dalam shalat, sayang sampai kemari-kemari mesjid semakin seepi saja :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul sekali mas joker, masjid semakin sepi dan tentunya banyak yang shalat sendiri di rumah

      Delete
  9. kebiasaan saya masih belum berubah mas, kalau shalat berjamaah pasti paling belakang... sebelum shalat lihat sandal dulu heheheh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. pasti banyak maling ya mang yono

      Delete
    2. kalau kuatir sandal jepitnya digembok aja lah mang biar aman

      Delete
  10. Wah kadang saya juga nda disiplin. Datang sholat masbuk melulu

    ReplyDelete
    Replies
    1. selama tidak disengaja sih nggak pa-pa Pak :)

      Delete
    2. walaupun masbuk, tetep aja shalat berjamaah kok kang, betul gak kang ucup ?

      Delete
  11. mungkin kakek2 nenek2 itu sadar, mumpung masih hidup kita harus memperbanyak ibadah buat bekal nanti :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya juga sekarang tersadar, hidup mati itu tidak selalu menunggu tuwa terlebih dahulu

      Delete
  12. maaf telas mas adus selamat idul adha, minal aidzin ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. selamat idul adha juga mas, maaf kan saya juga

      Delete
  13. ingin istiqomah melakukan ini mas, tapi apadaya karena hanya ada apanya tok dayanya masih suka klayapan

    ReplyDelete
    Replies
    1. semoga semakin rajin mas arif, siapa tahu nanti malah istiqomah jamaahnya, ya tho

      Delete
  14. Assalamualaikum, singgah dan follow di sini. Jemput ke blog saya pula ya. Terima kasih. Salam dari Malaysia.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wa'alaikumsalaam warohmatullah..
      salam silaturohim buat mas tetamu

      Delete
  15. Alhamdulillah kang agus sudah istiqomah, semoga usaha dan niatnya selalu terjaga...saya mah masih jauh banget deh ih...upaya mah selalu dilakukan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. doakan semoga istiqomah terus kang, saya juga mendoakan akang semoga semakin istiqomah dan keluarga di beri kesehatan

      Delete
  16. dulu saya sholat 5 waktu pasti di masjid deket rumah, sekarang malah jarang sholat jamaah di mesjid

    ReplyDelete
    Replies
    1. semoga saja mas nico kembali ke masjid untuk berjamaah.
      amiin

      Delete
  17. jujur saja saya juga jarang sholat berjama'ah mas... paling pas magrib saja saya ikut berjama'ah, lainnya sholat sendiri di rumah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Klo saya Sihh Jum'at saja yang Suka Berjamaah hhehe :D

      Delete
    2. hehehe..dulu saya juga begitu mas nady, ternyata lebih nyaman kalau sholat berjamaah.
      begitu juga mas ainul, tenang lho hati ini

      Delete
  18. wah kalau di kantor saya tergantung timing, kala kebetulan bareng ya berjamaah hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya dulu seperti itu juga mas , sekarang saya malah sering diajak bareng jamaah, saya malah seneng deh

      Delete
  19. Kalau saya lihat kondisi Kang, terutama tentang kebersihan pakaian yang benar-benar terhindar dari kotoran najis kecil, terkadang kita lalai dalam hal ini. He,,, he,,, he,,,,,

    Salam wisata

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul juga pak indra, kalau terpaksa tetep saya melakukan shalat, kotor bukan berarti najis kan pak ?

      Delete
  20. kalau saya salat berjamaahnya kalau lagi sadar saja :)
    Mungkin karena jiwa masih muda.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe..saya jiwa tuwa berarti ya mas, hehehe..
      karena saya baru punya anak, saya harus memberi contoh yang baik mas, hehehe

      Delete
  21. saya kalau sholat berjamaah gak tentu masih sering enggaknya drp berjamaah, tapi ini lagi berusaha agar bisa selalu berjamaah di masjid/mushola

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau perempuan katanya dapat kelonggaran mbak, jadi lebih baik mendidik putra putirnya ngaji di rumah .
      saya mendoakan semoga selalau istriqomah niatnya mbak is dan mas is.
      semoga sehat selalu mbak

      Delete

Silakan Tinggalkan Komentar Sesuka Hati, Bebas
Link Hidup ? Jangan Deh