Home » , » Leher Terjerat Benang Layang-Layang

Leher Terjerat Benang Layang-Layang

Masih seputar cerita saya, istri dan gl pro. Hari Sabtu tanggal 7 Juni 2014 saya mengantarkan istri menuju Kota Krian naik motor gl pro. Beda dengan gl pro biasanya, saat itu sore hari sekitar pukul 16.30 saya menggunakan motor gl pro milik adik saya. Sebab, motor gl pro saya lagi di servis oleh adik saya sendiri, yang seorang mekanik. Dari pada ribet saya pulangnya naik motor, lebih baik tukar motor terlebih dahulu. Sebenarnya juga bukan tukar motor, pasalnya motor kita sama, sama-sama gl pro cuma beda tahun. Berhubung motor adik saya ini lebih responsif atau lebih enak tarikannya, saya main tarik gas aja di jalan yang sepi. Kira-kira jalan di kecepatan 80 Kpj.

gambar Gl Pro Modifikasi

Tiba-tiba leher terasa panas dan perih seperti di sengat binatang, dengan reflek saya pegangi leher saya, ternyata ada benang atau senar layang-layang yang terbentang di tenga jalan. Dasar emang lagi rejeki saya, kenapa kok tidak mengenai pengendara depan saya. Motor saya kurangi kecepatan sampai dengan 50 meter leher saya teriris oleh benang tersebut baru putus. Berhenti sejenak untuk memastikan keadaan tidak apa-apa kemudian saya lanjut perjalanan.

leher kena benang

Terasa perih, panas dan sakit namun tidak sampai mengeluarkan darah, alhamdulillah pikir saya. Dan saya masih bisa meneruskan perjalanan hingga tujuan sampai balik lagi kerumah dengan menahan perih di leher. Kembali  seperti cerita gl pro di srundul mobil, di jalan raya itu semuanya bisa terjadi, baik saat kita sudah hati-hati apalagi kita ceroboh. Saat saya masih kecil dulu, pernah bermain layang-layang dan di beri nasihat oleh orang tua, jika bermain layang-layang jangan di jalan raya, satu, supaya yang bermain layang-layang tidak tertabrak kendaraan, dua, supaya pengendara tidak celaka akibat ulah pemain layang-layang. Celaka karena kita konsentrasi bermain layang-layang sedangkan ada kendaraan lewat yang tidak kita perhatikan, kedua karena benang yang berserakan di jalan raya, apalagi terbentang seukurang leher, sangat membahayakan.

Di jalan yang sepi seperti itu celaka bisa datang dari manapun. Doa dan ingat kepada sang pencipta di jalanan menjadi perisai bagi diri kita dan orang lain yang berkendara di jalan raya. Semoga kita semua terhindar dari marabahaya yang datangnya dari manapun.

35 komentar:

  1. untung hanya tergores kulitnya saja ya, mas. saya juga ada pengalaman seperti ini. untung saja kondisi saya lagi jalan pelan-pelan.. tapi sialnya si remaja pemilik benang hanya ketawa-ketawa saja lihat benangnya nyangkut di leher orang. padahal saat itu ada tiga orang yg tersangkut benangnya termasuk saya. maunya sih saya tonjok mukanya tapi saya urungkan niat itu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ish...galak sekali kang budy teh geuningan ya...jangan di tonjokin dong kang muka anak muda itu....jerat sajah lehernya pake benang layang layangnya itu sampe lehernya terputus...tidak hanya tergores...gampang kan?! :p

      Delete
  2. Ini memang sudah membahayakan para pengendara kendaaran. Sepeda motor biasanya yang paling sering menjadi korban kena jerat tali layangan. Untuk kota Pontianak sendiri saya juga masih bingung karena yang main layangan (bhs pontianakkna Kelayang) itu sudah bukan katagori remaja lagi. Yang udah punya anak, jenggotan, uzur sampai yang udah tua juga masih gemar main layangan

    ReplyDelete
    Replies
    1. ijinkan saya ngucapin :
      Ketika jemari tak sempat berjabat.
      Ketika raga tak sempat berjumpa.
      Untuk komentar yang membekas luka.
      Semoga maaf selalu ada.
      Selamat hari raya Idul Fitri 1434.

      تَقَبَّلَ اللّهُ مِنَّا وَمنِْكُمْ صِيَامَنَا وَصِيَامَكُمْ كُلُّ عَامٍ وَ أَنْتُمْ بِخَيْرٍ.
      اَللّهُمَّ اجٌعَلٌنَا مِنَ الٌعَاءِدِيٌنَوَالٌفَاءِزِيٌنَ,
      اَللّهُمَّ لاَ تَجْعَلْهُ آخِرَ الْعَهْدِ مِنْ صِيَامِنَا إِيَّاهُ، فَإِنْ جَعَلْتَهُ فَاجْعَلْنِيْ مَرْحُوْمًا وَ لاَ تَجْعَلْنِيْ مَحْرُوْمًا.
      آَمِيـــنْ يَا رَبَّ الْعَالَمِينْ

      Mohon maaf lahir dan batin.
      Dari Cilembu sekeluarga

      Delete
  3. iihh.. serem bgt yaa.. untung ga sampe berdarah2.. benang layangan emang ga kliatan ya, soalnya tipis, tp tajem... setajam silet! #halah

    ReplyDelete
  4. wah bekasnya lumayan parah juga ya bang...harus hati2 itu hmmm

    ReplyDelete
  5. Lain kali hati-hati mas ... :D

    ReplyDelete
  6. mengerikan, judulnya serem banget sih :o

    ReplyDelete
  7. lehernya sampai tergores begitu...alhamdulillah tidak sampai menyebabkan luka yang lebih parah ya......
    keep happy blogging always...salam dari Makassar Indonesia :-)

    ReplyDelete
  8. wah..ngeri banger tu sob....al kahmdulillah ya gak ke jerat cewek juga ya sob

    ReplyDelete
  9. ya ampun mas mas.. mbok ya lain kali hati-hati jalanya.. ngeri saya ngelliatnya. masih untung itu cuma tergores.. lha kalau benangnya masuk piye jal.. apa nggak kerumah sakit tuh... lain kali kalau naik motor hati-hati mas.. alon alon asal kelakon wae mas... lek panggah kebut-kebutan tak sabeti ko mas wkwkwkwkwk :D

    ReplyDelete
  10. wah saya juga sering parno kalo liat benang2 layangan yang terjuntai di tengah jalan raya. takut kejerat di leher

    ReplyDelete
  11. bahaya sekali mas itu, benang yang sudah digelas pasti tajam, mbok yao kalau main layang-layang jangan dipinggir jalan raya ya mas,
    untung lukanya tidak seberapa ya mas

    ReplyDelete
  12. Masih untung ya mas, lehernya terjerat benang layang - layang... Kalau ditempat saya malah mengerikan lagi mas mengendarai motor dimalam hari dengan kecepatan agak kenceng banyak tambang yang melintang di jalan ( Pekerjaan rampok) . lain kali hati - hati ya mas

    ReplyDelete
  13. mAS Agusss. kulonuwun mau nongol nih, hehe saya bacanya antara lucu dan sedih, lucu kok bisa kesangkut benanghii, sedihnya lumyan juga tuh lukanya semoga lekas sehat :)

    ReplyDelete
  14. wah. bahaya itu mas, om saya juga pernah kena gituan

    ReplyDelete
  15. beneran bahaya tu mas. di desa saya itu udah mulai jadi perhatian karena membahayakan pengendara roda dua..
    salam kenal mas agus

    ReplyDelete
  16. di kasih obat merah nggak itu mas

    ReplyDelete
  17. berkunjung kemari dijumat siang sambil ngabuburit nunggu beduk magrib hehehe, ditunggu kunjungan baliknya ya

    ReplyDelete

  18. datang berkunjung sambil ngabuburit, selamat menunaikan ibadah puasa ya

    ReplyDelete
  19. tarikan gasnya itu lo, tidak nguatin banget. musim layang-layang memang menyebalkan. karena banyak benang putus yang berseleweran di jalan.

    ReplyDelete
  20. Musim Layang Tiba tapi Saya Tidak Suka Bermain Layang Layang , lakukan waktu dengan hal hal yang bermanfaat

    ReplyDelete
  21. Alhamdulilah ga sampai parah... Untung cuma senar bukan bolah gilasa ya Cak. Hati hati dan waspada seoalu dah pokokya. Kalau sudah mala petaka masih menimpa yah sabar dan iklash saja.

    ReplyDelete
  22. waduh,,,,,,, sudah lama tidak mampir sekali mampir lihat bekas goresan seperti itu, sudah kasih obat Mas ? Hm,,,,,, yang sabar banyak doa ya..... moga lekas sembuh.

    Salam

    ReplyDelete
  23. Alhamdulilah cuma luka dikulit leher
    jadi darah tak perlu meler...

    Hati-hati diawali do'a sebelum berkendara, pasti aman dari bahaya

    ReplyDelete
    Replies
    1. berdoa adalah kewajiban sebelum berangkat kerja.

      Delete
  24. bersyukur cuma luka gores ya mas, benang layang-layang memang sangat mengganggu keberadaannya, apalagi kalau di jalan raya yang biasanya rang memacu kendaaannya dengan kecepatan tinggi

    ReplyDelete
  25. walah mas, untuk buka benang gelasnm klo kena benang yang gelsan bisa putus tu benangnya hehehe. oantesan aku pingin neggok blok ini, lha wong gi ada musibah..

    syukurlah klo ga papa

    ReplyDelete
  26. Iya Mas, kadang kalau ada layangan yang putus abis sambitan,
    bahaya benang gelasannya yang nglewer, bisa melukai orang itu Mas..

    Gimana kabarnya Mas Agus S?

    ReplyDelete
  27. Ih ngeri amat ya gan....
    saya juga pernah kemarin, tapi untuk saja saya gak ngebut bawa motor nya..
    tapi tangan saya lecet gara-gara jatuh dari motor nganu tali layang-layang nya...

    ReplyDelete
  28. ngeri banget tuh mas untuk ndak sampai berdarah. GL Lovers juga to mas, ikut KOMPAX (Komunitas Motor GL Pro dan GL Max) ndak mas.

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya cuma mantau doang mas, ndak ikut secara administratif sih, cuma ikut grup nya aja, itupun saya pasif. Iya mas saya GL Lovers tuh Gl Pro CDI saya tahun 1991 masih saya rawat sampai sekarang.

      Delete

Silakan Tinggalkan Komentar Sesuka Hati, Bebas
Link Hidup ? Jangan Deh