Home » » Hati-hati Memilih Surat Tilang

Hati-hati Memilih Surat Tilang

Warna surat tilang yang diberikan Polantas ada dua macam, yaitu warna biru dan warna merah. Warna biru berarti kita mengakui kesalahan yang kita lakukan dan bersedia membayar denda ke Bank BUMN yang telah di tentukan. Jika sudah membayar "tilang" ke Bank, maka bukti yang diberikan ke bank kita tukarkan dengan SIM yang ditahan oleh polisi di pengadilan negeri. Ada juga yang mengatakan proses pengambilan Surat-surat yang di ambil polisi di polsek teritorial polisi menilang.

Sebenarnya memilih warna surat tilang tidak ada bedanya, intinya juga kita bayar ke kas negara, bukan masuk ke kantong polisi. Akan tetapi kurangnya sosialisasi, maka masyarakat hanya mengetahui surah tilang berwarna merah saja yang artinya kita tidak mengakui kesalahan kita dan kita siap "berdebat" di pengadilan.

Waktu teman saya kena tilang di wilayah hukum polres Mojokerto Kabupaten tepatnya di daerah by pass mojokerto sebelum Pom Bensin dari arah Jombang. Kesalahan yang di tuduhkan polisi kepada teman saya adalah ban yang kecil (depan belakang) sehingga tidak layak jalan atau bisa membuat celaka pengemudi dan orang lain. Teman saya itu "diberhentikan" oleh dua orang polisi yang berboncengan. Dengan terpaksa SIM diambil oleh polisi dan berunding di POS tempat mangkalnya.

Waktu di POS langsung disodori surat tilang warna merah alias harus ikut sidang, sedangkan teman saya domisili Surabaya sehingga tidak mungkin untuk ikut sidang. Dari sini polisi dapat membaca arah dari masalah ini, karena rumah jauh dan disuruh sidang, pasti tidak mau dan ujung-ujungnya adalah damai. Teman saya ngajak berunding, akirnya saya suruh pilih surat tilang warna biru biar saya yang handle surat tilang ini karena saya domisili Mojokerto.  Polisi sempat ngeyel, tidak bisa memberikan karena sudah tidak berlaku lagi. Setelah ngeyel dengan surat birunya, akirnya teman saya mendapat surat tilang warna biru. Polisi pun dongkol. hehehe.

Sampai disini saya merasa dapat "mengerjai" pak polisi tadi, tapi ketika saya mau membayar di bank BRI jalan Mojopahit ternyata bank tersebut tidak menerima pembayaran dengan alasan sudah tidak bekerja sama lagi. Wah ulah apaan lagi nih pikir saya, wong mau "bayar" aja kok ribet. Terpaksa besoknya saya tanya ke pos polisi dimana teman saya di tilang dan beliau bilang memang sekarang sudah tidak ada kerjasama lagi dengan bank. Jadi mau surat tilang warna merah dan biru tetep ikut sidang.

Saat tanggal sidang berlangsung memang saya sengaja tidak ikut sidang dengan pertimbangan antri dan banyak calo-calo yang berkeliaran menawarkan jasa pengambilan SIM. Mengantisipasi hal ini saya mengambil SIM hari berikutnya dengan membayar ganti denda tidak hadir pada sidang alias Verstek.

Jadi menurut pengalaman saya di Mojokerto surat tilang warna biru harus tetep ikut sidang.
Dari pada damai dengan polisi toh sama-sama mengeluarkan uangnya, mending di setor ke kas negara.
Semoga Bermanfaat.
Surat Tilang warna Biru
Surat tilang warna biru (dok. Pribadi)

Kuitansi Pengambilan SIM


Demikian informasi yang dapat saya sampaiakan mengenai surat tilang berwarna biru dan merah, intinya masih enak ditilang dari pada harus membayar kepada petugas ditempat. Surat Tilang warna biru dan merah sama saja yang penting kita ambilnya di kejaksaan negeri.

37 komentar:

  1. terimakasih mas sudah berbagi, setau saya terkena tilang selalu merah ternyata ada yang biru juga ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama2 sob, ini menindak lanjuti tulisan dari teman2 katanya surat tilang warna biru bisa bayar di bank, dan stelah bayar kita bisa langsung ambil SIM yang ditahan, aku buktikan eh ternyata sekarang sudah berganti lagi prosedurnya. kecelek deh..
      makasih sudah mampir sob.

      Delete
  2. njirrrrrrrrrrrrr emang kampret bgt polisi mah...
    gajinya udah gede masih aja modusin orang.
    gw benci banget ama polantas...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kan buat ngidupin anak istri di rumah mbak,
      kurang tuh kalau cm modal bayaran aja,
      terima kasih sudah mampir

      Delete
  3. Benar juga sobat, itu yang namanya disiplin sebenarnya, karena kalau sudah disidangkan kita juga tahu bahkan pengalaman kita semakin bertambah terutama pada saaat sidang dipengadilan, terima kasih informasinya sobat, ini memang sangat bermanfaat..

    salam ya sobat
    jangan lupa mampir yah....
    terima kasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillah bermanfaat,
      segera meluncur ke blog sobat
      terima kasih sob.

      Delete
  4. setuju.. mending bayar ama negara

    ReplyDelete
  5. . . oalachhhhh,, baru tau aq. he..86x. cz aq kena tilank 2 kale n selalu ngeluarin duit n masuk kantong polisi. jadi aq gak tau surat tilank kayak gitu. smoga aq gak kena tilank lagi. amieeeennn,, . .

    ReplyDelete
    Replies
    1. semoga besok2 tidak kena tilang lagi, disiplin mulai dari diri sendiri aja, :)
      terima kasih kunjungannya

      Delete
    2. . . hu um kawan. tu sebenernya aq gak kena tilank loh. tu yang pertama cz temen aq tu ngeyel banget. udah dibilank gak boleh pake helm cebok, ehhhhh masih tetep aja pake. trz yang kedua, aq tu gak tau jalan n aq kira belok kiri itu tanpa lampu merah ehhhh,, ternyata pake lampu merah. maklum lah itu pertama kali aq kMadura. huhh . .

      Delete
    3. pengalaman yang mendebarkan jika berhbungan dengan polisi...
      hihihi

      Delete
    4. . . hu um kawan. tapi kalo pas di Surabaya (Kota sendiri) sich gpp. bahkan baek lagi. kita masih dikasih makan n minum. tapi berhubung aq takut dijampi^, jadinya aq tolak. trz ending nya minta nope lagi. widichhh,, langsung dech buru^ cabut. he..86x. ngeri banget . .

      Delete
    5. kabur sebelum dijadikan sansak, hehe
      iya kalau surabaya agak longgar aturannya, soalnya mau nyegat juga rame, bikin macet

      Delete
  6. asosiasi dan pikiran polisi pada saat menyemprit, umumnya minta duit, ngga ada lain, karena begitulah mereka dididik, bagaimana ngga begitu?wong mau jadi Polisi harus jual tanah, sawah, ladang ko?! jadi kalau ada orang yang kena tilang dan memilih sidang, para polisi itu pasti sebel.

    INI Endonesia bung...:0)

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul sekali gan, setidaknya ada harapan untuk merubah perilaku polisi

      Delete
  7. crita aja sob. Gw abis kena tilang 'pontianak' sempat debat jg soal kesalahan rambu2. Gila jawabnya polisi itu. Salahin dishub aj jwbnya. Dia tdk menjelaskan ksalahan soal rambu2. Aneh! Polntas kok gk bs jelasin lalu lintas. Kmudian tiba2 stnk dibawa . Alamak! Tiba dia enaknya aj pke tulis surat tilang 3 pasal. 281 ps 77,280.ps 68 n 287 ps 106. Yg di kasih surat merah lagi. Trus sy browser mengenai psl2 trsbut. Aneh. Ternyata sy kena, melanggar rambu2. tdk bw sim. sm mengemudi ngebut. Prasaan ksalahan rambu tdk jelas. Jalan pke motor cuma kcpatan 20. Sim jelas ktinggalan as tdk bw sim hehehe. Wduh gmn ini cr nya nyabut sanks psl 2 psal tsb. Mgkin bs share sbelum sidang. Hehehehe.

    ReplyDelete
  8. Polantas emang brengsek!
    Profesi najis.

    Jangan sampai ada keluarga saya yg. jadi polisi.
    Semua urusan ujung-ujungnya duit
    Pintu dosa saja.

    ReplyDelete
  9. emang jumlah uang yg dibayarkan berapa? kok denger2 denda maksimal sih, misal melanggar rambu, kena 500,000, apa iya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau bayar dulu ke rekening bank memang dendanya maksimal, setelah kita minta bukti pelanggaran dari pengadilan kita bisa mengambil kembalian sesuai denda kuitansi dari pengadilan

      Delete
  10. Yang harusnya bilang layak uji tuh bukannya daljj mas....
    Memang hukum di negara tercinta ini samar agar bisa dibiaskan dr yang dimaksud sebenarnya....
    Jadi kesel deh....
    Birokrasi kebablasan......

    ReplyDelete
  11. Yang harusnya bilang layak uji tuh bukannya daljj mas....
    Memang hukum di negara tercinta ini samar agar bisa dibiaskan dr yang dimaksud sebenarnya....
    Jadi kesel deh....
    Birokrasi kebablasan......

    ReplyDelete
  12. Bagi pengalaman gan.. sy penah kena tilang pelanggaran karna SIM sy udah mati.. sy iya aja krna blm tau dikasih surat tilang Merah.. untuk sidang.. & pelanggaran cman 1 sim udah mati,dan STNK saya ditahan untk di ambil sidang.. la ko saat sidang sidang ada 2 pelanggaran yaitu SIM mati ama Tdk bawa STNK.. tegur Balik... La itu pak STNK saya di tahan Kalau sy g bw sTNK psti motor sy pak yg di tahan.. Tolong pak jangan bodohin Orang BOdo..
    aneh POLISI.. Lampu merah MATI tukang BECAK" suruh Ngatur laluluntas Aneh BIn nYATA

    ReplyDelete
  13. gilaa.. Gue pake satria tune up non spion dan bodinya udah tinggal rangka, ban kecil. lagi mau nyeting di jalan eeh ketangkap polisi mintak denda 1,2 jt.. kok gak di kasih surat tilang biru ajaa yaa ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. menurutku sih kesalahannya terlalu kompleks terutama kelengkapan motor dan balapan liar, salam dari saya
      trims

      Delete
  14. Tp kan klw menurut UU yang berlaku atau denda menurut UU kan mahal dedanya?
    Pasti diatas 100 ribu.
    Mohon penjelasanya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul sekali mas adit, kalau denda menurut undang-undang pasti bunyinya maksimal sekian, misal denda pelanggaran lalu lintas maksimal 500 ribu, tapi di pengadilan kita cuma divonis dendan tidak lebih dari 50 ribu, trims
      salam dari saya

      Delete
    2. Trimakasih penjelasanya. Sangat berguna.

      Delete
    3. sama-sama, semoga berkenan :)

      Delete
  15. ini juga ada pngalaman temen saya dari sby waktu perjlanan kemalang, kjadiannya skitar 3-4 bulan lalu, wktu tu kna tilang di daerah porong, sama sob tmen sy minta biru, plsi jg ngyel gak mau, tpi akhirnya dikasih jg, ktka mo bayar di BRI kntor pmbantu ditolak, tpi ktka dikantor cabangnya ternyata bisa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku malah belum menemukan tempat pembayaran surat tilang warna biru mas, terima kasih tambahan infonya

      Delete
  16. Bos..ane kena tilang..dan minta surat biru..kata polisinya..kalo di bank di persulit datang ada ke polres bilang aja sudah di bank terus di suruh ke sini..hadeuh makin ribet bos..yg jadi pertanyaan emang bank ada yg ga tau masalah surat tilang biru bos..makasih sebelumya..

    ReplyDelete
  17. Bos..ane kena tilang..dan minta surat biru..kata polisinya..kalo di bank di persulit datang ada ke polres bilang aja sudah di bank terus di suruh ke sini..hadeuh makin ribet bos..yg jadi pertanyaan emang bank ada yg ga tau masalah surat tilang biru bos..makasih sebelumya..

    ReplyDelete
  18. Bos..ane kena tilang..dan minta surat biru..kata polisinya..kalo di bank di persulit datang ada ke polres bilang aja sudah di bank terus di suruh ke sini..hadeuh makin ribet bos..yg jadi pertanyaan emang bank ada yg ga tau masalah surat tilang biru bos..makasih sebelumya..

    ReplyDelete
  19. Bos..ane kena tilang..dan minta surat biru..kata polisinya..kalo di bank di persulit datang ada ke polres bilang aja sudah di bank terus di suruh ke sini..hadeuh makin ribet bos..yg jadi pertanyaan emang bank ada yg ga tau masalah surat tilang biru bos..makasih sebelumya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah yang saya tulis itu juga seperti ini mas, saya minta surat tilang warna biru tapi polisi ngotot kasih warna merah, saya tetep ngotot minta warna biru. Kemudian saat mau bayar di bank Bri Mojokerto kota jalan majapahit ditolak oleh bank dengan alasan sudah tidak ada lagi kerjasama. Kemudian saya tidak ikut sidang tetapi saat lewat masa sidang sim dan stnk saya ambil di kejaksaan negeri tanpa antri sama sekali.

      Delete

Silakan Tinggalkan Komentar Sesuka Hati, Bebas
Link Hidup ? Jangan Deh