Home » » Pensiun Dini Dari Dunia Per GL-an

Pensiun Dini Dari Dunia Per GL-an

Sudah lama tidak mengisi blog ini, blog legendaris buat saya. Mengapa? Karena ini blog pertama dan personal blog yang menami saya buat menyalurkan unek-unek yang ada di otak. Pensiun dari dunia per GL an? Yap, saya sudah tidak bersama GL Pro tahun 1991 lagi yang menemani saya sejak tahun 2007 sampai 2017, nah sudah 10 tahun kan? Lalu kemana motornya? Motor saya hibahkan/saya berikan gitu saja ke adik saya.

Alasan saya, karena saya sudah tidak mampu lagi untuk mengendarai motor dengan kecepatan diatas 80 kpj. Ada rem didalam otak saya yang selalu terbayang-bayan, yakni istri dan anak saya dirumah. Bukan berarti mengendarai dengan kecepatan tinggi itu banyak menimbulkan cilaka, bukan. Karena saya jaga-jaga aja, lha yang kecepatan rendah aja bisa cilaka, dan yang sudah hati-hati aja bisa cilaka. Itu takdir.

Sebenarnya berat juga melepas dan meninggalkan motor tersebut, yap, keputusan sudah bulat, saya harus siap dengan segalanya. Motor Gl Pro 1991 tersebut sangat handal di medan jalan bergelombang, jalan tidak rata, apalagi jalan yang mulus. Istilahnya semua medan bisa.

Gambar GL Pro

Mesin Gl Pro


Lalu saat ini saya menggunakan motor C70/pitung/ulung/minti untuk kegiatan saya sehari-hari. Motor ini tidak bisa lari kencang, sekalian melatih kesabaran sambil menikmati apa yang ada. Selain itu, Honda pitung ini juga irit lhooh, bisa diajak "kere" karena konsumsi bahan bakarnya lebih sedikit, bebanding lurus dengna kecepatannya.

Jadi kesimpulannya gimana nih mas ? Pensiun dini gara-gara takut kecepatan atau emang tidak kuat beli bensin buat GL ? Yah, bisa disimpulkan kalau saya tidak kuat beli bensin buat GL Pro tahun 1991. Pake C70 lebih irit dong.

10 komentar:

  1. Pitung lebih keren Pak... Di jalanan, kelihatan unik Dewe, gak ada yg nyaman...
    (KK)

    ReplyDelete
    Replies
    1. *nyamai maksudnya Pak... Ini HP auto correct, bikin gagap aja

      Delete
  2. Assalamu'alaikum pak agus...
    senengnya bs bw kesini lagi.
    canggih tu motor jan legend tenan

    ReplyDelete
  3. lalu kapan saya dapet hibahan saja coba?

    ReplyDelete
  4. wah udah 10 tahun menemani trus di kasihkan begitu saja gimana rasanya mas?

    ReplyDelete
  5. mas ku memang subaik banget sampe GL kesayangannya dikasihken padaku, masnya sendiri pake motor matik jadul...cipok basah ah untuk c mas

    ReplyDelete
  6. Kalau sudah berkeluarga mah yang irit-irit aja ya, Mas..hehe
    Tapi pitung juga keren ko, aku suka, terlihat elegan gitu :)

    GL nya meskipun di udah wariskan tapi tetap suka teringat, karena udah lama nemenin perjalanan hidupnya juga ya, Mas..He
    Tapi bengsinnya lumayan boros..hee

    ReplyDelete
  7. wah kok pensi sih mas, berkurang deh teman sejenis saya hahah.... saya masih setia dengan GL 100 , maklum belinya dulu sampe berdarah2 http://www.catatanernest.com/2016/01/gl-100-motor-asik-dan-klasik.html

    ReplyDelete
  8. Nah kan, motornya masih sama dengan yang dulu,

    ReplyDelete
  9. Wahh motor legend.. sayang banget ya mas motornya.. padahal tangguh tuh

    ReplyDelete

Silakan Tinggalkan Komentar Sesuka Hati, Bebas
Link Hidup ? Jangan Deh